Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Aturan visa baru Australia akan mulai berlaku pada tanggal 23 Maret, berikut yang perlu Anda ketahui

Aturan visa baru Australia akan mulai berlaku pada tanggal 23 Maret, berikut yang perlu Anda ketahui

Belajar di Australia: Masa berlaku tes visa pascasarjana sementara dikurangi dari 3 tahun menjadi 1 tahun.

Sejalan dengan langkah Kanada dan Inggris, Australia juga bersiap memperketat peraturan imigrasi terkait visa pelajar. Mulai tanggal 23 Maret, persyaratan Genuine Temporary Entrant (GTE) untuk visa pelajar akan digantikan dengan persyaratan Genuine Temporary Entrant (GS). Keputusan yang diumumkan pada 11 Desember itu hanya akan mempengaruhi permohonan visa yang diajukan setelah 23 Maret 2024.

Peraturan baru menyatakan bahwa skor IELTS 6,5, bukan 6,0, diperlukan untuk memenuhi syarat mendapatkan visa pascasarjana sementara. Skor IELTS Anda akan naik dari 5,5 menjadi 6,0 agar memenuhi syarat untuk mendapatkan visa pelajar.

“Masa berlaku Visa Tes Pascasarjana Sementara (TGV) dikurangi dari 3 tahun menjadi 1 tahun. Pemohon TGV sekarang perlu memberikan bukti bahwa mereka telah menyelesaikan tes bahasa Inggris dalam waktu satu tahun segera sebelum tanggal permohonan visa mereka.” Pemberitahuan resmi menyatakan.

Selain itu, Pemerintah Australia sedang menerapkan Tes Siswa Nyata yang baru untuk semua siswa internasional, yang akan menggantikan persyaratan GTE saat ini. Selain itu, lamaran siswa yang berisiko tinggi akan diperiksa dengan cermat.

Selain itu, persyaratan keuangan bagi pelajar internasional yang mencari visa pelajar telah ditingkatkan. Pelamar sekarang harus memberikan bukti tabungan sebesar $24,505.

“Persyaratan GS fokus pada penilaian niat tulus pelajar untuk belajar di Australia, dengan mempertimbangkan sejumlah faktor, termasuk keadaan pelamar, bukti kemajuan kursus, riwayat imigrasi, kepatuhan terhadap persyaratan visa, dan hal-hal relevan lainnya.” membaca pemberitahuan resmi.

Pada tahun 2022, terdapat 100,009 pelajar India di Australia, menurut data pemerintah. 33,629 pelajar India bepergian ke Australia pada tahun 2020, 8,950 pada tahun 2021, dan 73,808 pada tahun 2019 dengan visa pelajar.

READ  Mahkamah Agung AS memutuskan bahwa Trump berhak atas kekebalan tertentu dalam kasus 6 Januari, sehingga mengakhiri kemungkinan dia diadili sebelum pemilu.