Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bagaimana kelelawar berevolusi untuk menghindari kanker

Bagaimana kelelawar berevolusi untuk menghindari kanker

Artikel ini telah ditinjau menurut Sains Proses pengeditan
Dan Kebijakan.
Editor Fitur-fitur berikut disorot sambil memastikan kredibilitas konten:

Periksa fakta

sumber terpercaya

Mengoreksi

Artibeus jamaicensis, kelelawar buah Jamaika. Kredit: Brooke dan Sherry Fenton/Biologi dan Evolusi Genom

× Menutup

Artibeus jamaicensis, kelelawar buah Jamaika. Kredit: Brooke dan Sherry Fenton/Biologi dan Evolusi Genom

A Kertas baru Berjudul “Urutan yang telah lama dibaca mengungkap evolusi cepat kekebalan dan gen terkait kanker pada kelelawar” di Biologi dan evolusi genom Hal ini menunjukkan bahwa evolusi cepat pada kelelawar mungkin bertanggung jawab atas kemampuan hewan tersebut yang tidak biasa dalam menampung infeksi dan bertahan hidup, serta menghindari kanker.

Kelelawar merupakan hewan yang luar biasa di antara mamalia tidak hanya karena kemampuannya terbang, namun juga karena umurnya yang panjang, tingkat kanker yang rendah, dan sistem kekebalan tubuh yang kuat. Kelelawar juga diyakini berperan dalam munculnya virus SARS-CoV-2. Kemampuan kelelawar untuk melawan infeksi virus mungkin berasal dari respons imun bawaan mereka yang tidak biasa.

Ciri-ciri tersebut membuat kelelawar menjadi hewan yang menarik untuk diteliti, karena dapat berdampak pada kesehatan manusia. Misalnya, dengan lebih memahami mekanisme sistem kekebalan kelelawar yang memungkinkan kelelawar bertahan dari infeksi virus, para peneliti mungkin akan lebih mampu mencegah wabah penyakit dari hewan ke manusia.

Analisis komparatif genetik kelelawar dan mamalia yang rentan terhadap kanker pada akhirnya dapat memberikan informasi baru tentang penyebab kanker dan hubungan antara kanker dan kekebalan tubuh. Studi pada kelelawar dan organisme lain melengkapi studi berdasarkan model tikus; Tikus lebih mudah menerima manipulasi eksperimental dibandingkan kelelawar, namun menunjukkan lebih sedikit sifat yang berimplikasi pada penyakit manusia.

READ  Bintang yang meledak ini muncul dari Bima Sakti

Di sini, para peneliti menggunakan platform Oxford Nanopore Technologies yang telah lama membaca, dan sampel kelelawar dikumpulkan dengan bantuan American Museum of Natural History di Belize, mengurutkan genom dua spesies kelelawar, kelelawar buah Jamaika dan kelelawar berkumis Amerika Tengah, dan melakukan analisis genom komparatif yang komprehensif dengan berbagai jenis Kelelawar dan mamalia lainnya.

Para peneliti menemukan adaptasi genetik pada enam protein yang terkait dengan perbaikan DNA dan 46 protein pada kelelawar yang dikaitkan dengan kanker, yang berarti para peneliti sebelumnya telah menemukan bahwa protein tersebut menekan kanker. Khususnya, penelitian ini menemukan bahwa gen terkait kanker yang dimodifikasi ini diperkaya dua kali lipat pada kelompok kelelawar dibandingkan mamalia lain.

“Dengan menghasilkan genom kelelawar baru dan membandingkannya dengan mamalia lain, kami terus menemukan adaptasi baru yang tidak biasa pada gen antivirus dan antikanker,” kata Armin Shibin, penulis utama studi tersebut. “Penyelidikan ini adalah langkah pertama untuk menerjemahkan penelitian tentang biologi unik kelelawar menjadi wawasan yang relevan untuk memahami dan mengobati penuaan dan penyakit, seperti kanker, pada manusia.”

informasi lebih lanjut:
Armin Shibin dkk., Urutan yang sudah lama dibaca mengungkapkan evolusi cepat imunitas dan gen terkait kanker pada kelelawar, Biologi dan evolusi genom (2023). doi: 10.1093/bahasa/evad148