Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bahan kimia rumah tangga umum dikaitkan dengan kerusakan otak

Bahan kimia rumah tangga umum dikaitkan dengan kerusakan otak

Para peneliti telah menemukan bahwa bahan kimia rumah tangga biasa dapat merusak sel-sel otak yang disebut oligodendrosit, yang mungkin menghubungkannya dengan penyakit neurologis seperti multiple sclerosis dan autisme. Dengan menganalisis lebih dari 1.800 bahan kimia, mereka menentukan bahwa penghambat api organofosfat dan senyawa amonium kuaterner berbahaya. Temuan ini, yang memerlukan penyelidikan lebih lanjut, menyoroti kebutuhan mendesak untuk meneliti lebih lanjut dampak bahan kimia ini terhadap kesehatan otak dan mengembangkan langkah-langkah untuk mengurangi paparannya.

Penelitian baru menunjukkan bahwa bahan kimia yang ditemukan dalam produk rumah tangga yang tak terhitung jumlahnya dapat merusak sel-sel otak khusus.

Sebuah tim peneliti dari Fakultas Kedokteran Universitas Case Western Reserve telah memberikan wawasan baru tentang risiko beberapa bahan kimia rumah tangga terhadap kesehatan otak. Mereka menunjukkan bahwa bahan kimia yang ditemukan di berbagai macam barang, mulai dari furnitur hingga produk rambut, mungkin terkait dengan penyakit neurologis seperti multiple sclerosis dan gangguan spektrum autisme.

Paulus Tukang Kayu

Paulus Tesar. Kredit: Universitas Case Western Reserve

Masalah neurologis mempengaruhi jutaan orang, namun hanya sebagian kecil kasus yang dapat dikaitkan dengan faktor genetik saja, sehingga menunjukkan bahwa faktor lingkungan yang tidak diketahui merupakan penyebab penting penyakit neurologis.

Studi baru ini dipublikasikan di jurnal Ilmu Saraf AlamiIa menemukan bahwa beberapa bahan kimia rumah tangga umumnya mempengaruhi oligodendrosit otak, sejenis sel khusus yang menghasilkan isolasi pelindung di sekitar neuron.

“Hilangnya oligodendrosit mendasari multiple sclerosis dan penyakit neurologis lainnya,” kata pemimpin peneliti studi Paul Tesar, MD, Profesor Donald dan Ruth Weber Goodman dalam Terapi Inovatif dan direktur Institut Ilmu Glial di Fakultas Kedokteran. “Kami sekarang telah menunjukkan bahwa bahan kimia tertentu dalam produk konsumen dapat secara langsung membahayakan oligodendrosit, yang merupakan faktor risiko penyakit neurodegeneratif yang sebelumnya tidak diketahui.”

READ  SpaceX mengirim dua satelit komunikasi ke orbit untuk peluncurannya yang ke-200

Bahan kimia yang menjadi perhatian dan dampaknya

Dengan asumsi bahwa tidak cukup penelitian komprehensif yang dilakukan mengenai pengaruh bahan kimia terhadap kesehatan otak, para peneliti menganalisis lebih dari 1.800 bahan kimia yang mungkin terpapar pada manusia. Mereka telah mengidentifikasi bahan kimia yang secara selektif menghancurkan oligodendrosit dan termasuk dalam dua kelas: penghambat api organofosfat dan senyawa amonium kuaterner.

Karena adanya senyawa amonium kuaterner dalam banyak produk perawatan pribadi dan disinfektan, yang sering digunakan sejak saat itu COVID-19 Saat pandemi dimulai, manusia sering kali terpapar bahan kimia ini. Banyak perangkat elektronik dan furnitur mengandung bahan penghambat api organofosfat.

Para peneliti menggunakan sistem seluler dan organ in vitro untuk menunjukkan bahwa senyawa amonium kuaterner menyebabkan kematian oligodendrosit, sementara penghambat api organofosfat menghambat pematangan oligodendrosit.

Implikasinya bagi kesehatan manusia

Mereka menunjukkan bagaimana bahan kimia yang sama menghancurkan oligodendrosit di otak tikus yang sedang berkembang. Para peneliti juga menghubungkan paparan salah satu bahan kimia dengan hasil neurologis yang lebih buruk pada anak-anak secara nasional.

Erin Cohen

Erin Cohen. Kredit: Erin Cohen

“Kami menemukan bahwa oligodendrosit—tetapi tidak sel otak lainnya—sangat rentan terhadap senyawa amonium kuaterner dan penghambat api organofosfat,” kata Erin Cohen, penulis utama dan mahasiswa pascasarjana di Program Pelatihan Ilmuwan Medis Fakultas Kedokteran. “Memahami paparan bahan kimia ini pada manusia dapat membantu menjelaskan mata rantai yang hilang dalam munculnya beberapa penyakit neurologis.”

Para ahli memperingatkan bahwa hubungan antara paparan bahan kimia ini pada manusia dan pengaruhnya terhadap kesehatan otak memerlukan penelitian lebih lanjut. Penelitian di masa depan harus melacak tingkat bahan kimia di otak orang dewasa dan anak-anak untuk menentukan jumlah dan durasi paparan yang diperlukan untuk menyebabkan atau memperburuk penyakit.

READ  Helikopter Mars tidak bersuara selama enam sol, membahayakan penjelajah Perseverance • The Register

“Temuan kami menunjukkan bahwa diperlukan penelitian yang lebih komprehensif terhadap dampak bahan kimia rumah tangga terhadap kesehatan otak,” kata Tessar. “Kami berharap pekerjaan kami akan berkontribusi pada keputusan yang tepat mengenai tindakan regulasi atau intervensi perilaku untuk mengurangi paparan bahan kimia dan melindungi kesehatan manusia.”

Referensi: “Bahan Kimia Lingkungan yang Menyebar Mengganggu Perkembangan Oligodendrosit” oleh Erin F. Cohen, Benjamin L.L. Clayton, Mayur Madhavan, Christine A. Lee, Sarah Yacoub, Yuri Fedorov, Marisa A. Tesar, 25 Maret 2024, Ilmu Saraf Alami.
doi: 10.1038/s41593-024-01599-2

Peneliti tambahan yang berkontribusi dari Fakultas Kedokteran Universitas Case Western Reserve dan Badan Perlindungan Lingkungan AS termasuk Benjamin Clayton, Mayur Madhavan, Christine Lee, Sarah Yacoub, Yuri Fedorov, Marisa Scavuzzo, Katie Paul Friedman, dan Timothy Schaeffer.

Penelitian ini didukung oleh dana hibah dari Institut Kesehatan NasionalNational Multiple Sclerosis Society, Howard Hughes Medical Institute, New York Stem Cell Foundation, dan dukungan filantropis dari sTF5 Care dan keluarga Long, Walter, Peterson, Goodman, dan Geller.