Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Betapa sulitnya evolusi primata memberi manusia suara yang tidak dimiliki kera | telah berevolusi

Para ilmuwan telah mengidentifikasi modifikasi evolusioner dalam kotak suara yang membedakan manusia dari primata lain yang mungkin mendukung kemampuan yang sangat diperlukan bagi umat manusia: berbicara.

Pemeriksaan kotak suara, atau laring, pada 43 spesies primata menunjukkan bahwa manusia berbeda dari monyet dan kera karena kurangnya struktur anatomi yang disebut pita suara: pita suara kecil, seperti pita, kata para peneliti Kamis.

Mereka menemukan bahwa manusia juga tidak memiliki struktur laring seperti balon yang disebut kantung udara yang dapat membantu beberapa monyet dan kera membuat panggilan keras, berdering dan menghindari hiperventilasi.

Hilangnya jaringan ini, menurut para peneliti, menyebabkan sumber suara yang stabil pada manusia yang sangat penting untuk perkembangan bicara – kemampuan untuk mengekspresikan pikiran dan perasaan menggunakan suara yang diartikulasikan.

Penyederhanaan laring ini, kata mereka, memungkinkan manusia memiliki kontrol nada yang sangat baik dengan suara ucapan yang panjang dan stabil.

“Kami berpendapat bahwa struktur vokal yang lebih kompleks pada primata non-manusia dapat membuat sulit untuk mengontrol getaran secara tepat,” kata ahli primata Takeshi Nishimura dari Center for the Evolutionary Origins of Human Behavior di Jepang, penulis utama penelitian tersebut. Diterbitkan di Sains.

“Membran vokal memungkinkan primata lain membuat panggilan yang lebih keras dan bernada lebih tinggi daripada manusia – tetapi membuat jeda vokal dan ketidakteraturan vokal yang keras lebih sering terjadi,” kata ahli biologi evolusi dan rekan penulis studi W Tecumseh Fitch dari University of Vienna.

Laring adalah tabung berongga di tenggorokan yang menempel di bagian atas tenggorokan dan berisi pita suara, digunakan untuk berbicara, bernapas, dan menelan.

“Laring adalah organ suara yang menciptakan sinyal yang kita gunakan untuk bernyanyi dan berbicara,” kata Fitch.

Manusia adalah primata, begitu pula monyet dan kera. Garis keturunan evolusioner yang memunculkan spesies kita, Homo sapiens, terpisah dari keturunan yang memunculkan kerabat terdekat kita yang masih hidup, simpanse, kira-kira 6-7 juta tahun yang lalu, dengan perubahan laring yang terjadi beberapa saat setelah itu.

Hanya spesies hidup yang dimasukkan dalam penelitian ini karena jaringan lunak ini tidak cocok untuk pengawetan fosil. Ini juga berarti bahwa tidak jelas kapan perubahan itu terjadi.

Ada kemungkinan, kata Fitch, bahwa penyederhanaan laring mungkin berasal dari hominid yang disebut Australopithecus, yang menggabungkan ciri-ciri mirip kera dan manusia dan pertama kali muncul di Afrika sekitar 3,85 juta tahun yang lalu, atau kemudian pada spesies kita, yang pertama kali muncul di Afrika sekitar 3 tahun yang lalu, 2,4 juta tahun. Homo sapiens muncul lebih dari 300.000 tahun yang lalu di Afrika.

Para peneliti mempelajari anatomi laring pada monyet termasuk simpanse, gorila, orangutan dan siamang, serta monyet Dunia Lama termasuk kera, guinea, babon dan mandrill, dan monyet Dunia Baru termasuk capuchin, tamarin, marmoset dan kambing.

Sementara penyederhanaan evolusi laring ini sangat penting, itu “tidak memberi kita kemampuan untuk berbicara,” Fitch mencatat, mencatat bahwa ciri-ciri anatomi lainnya penting untuk berbicara dari waktu ke waktu, termasuk perubahan posisi laring.

Mekanisme produksi suara pada manusia dan primata non-manusia serupa, dengan udara yang berasal dari paru-paru menyebabkan pita suara bergetar. Energi suara yang dihasilkan dengan cara ini kemudian melewati rongga faring, mulut dan hidung dan muncul dalam bentuk yang diatur oleh penyaringan frekuensi tertentu yang ditentukan oleh saluran vokal.

kata primatologis dan psikolog Harold Gozole dari Emory University di Atlanta, yang menulis Komentar tentang ilmu yang menyertai studi.

“Pidato adalah metode ekspresi linguistik berbasis suara—dan manusia, sendirian di antara primata, dapat menghasilkannya.”

Paradoksnya, meningkatnya kompleksitas bahasa lisan manusia mengikuti penyederhanaan evolusioner.

“Saya pikir menarik bahwa kadang-kadang dalam evolusi itu ‘kurang lebih’ – bahwa dengan kehilangan sifat Anda dapat membuka pintu untuk beberapa modifikasi baru, “kata Fitch.

READ  Sebuah studi menunjukkan bahwa manusia dapat mengurangi kehidupan biologis mereka hingga tiga tahun hanya dalam delapan minggu - RT World News