Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bisakah hukum fisika baru mendukung gagasan bahwa kita hidup dalam simulasi komputer?

Bisakah hukum fisika baru mendukung gagasan bahwa kita hidup dalam simulasi komputer?

Artikel ini telah ditinjau menurut Sains Proses pengeditan
Dan Kebijakan.
Editor Fitur-fitur berikut disorot sambil memastikan kredibilitas konten:

Periksa fakta

Publikasi yang ditinjau oleh rekan sejawat

sumber terpercaya

Mengoreksi

Kredit: Domain Publik Pixabay/CC0

× Menutup

Kredit: Domain Publik Pixabay/CC0

Seorang fisikawan dari Universitas Portsmouth telah menemukan apakah hukum fisika baru dapat mendukung teori yang banyak dibahas bahwa kita hanyalah karakter di dunia maya yang maju.

Hipotesis simulasi alam semesta mengusulkan bahwa apa yang dialami manusia sebenarnya merupakan realitas buatan, seperti simulasi komputer, di mana mereka sendiri merupakan konstruksinya.

Teori ini sangat populer di kalangan sejumlah tokoh terkenal termasuk Elon Musk, dan dalam cabang ilmu pengetahuan yang dikenal sebagai fisika informasi, yang menyatakan bahwa realitas fisik sebagian besar terdiri dari potongan-potongan informasi.

Melvin Fopson sebelumnya telah menerbitkan penelitian yang menunjukkan bahwa informasi memiliki massa dan bahwa semua partikel elementer – bahan penyusun terkecil yang diketahui di alam semesta – menyimpan informasi tentang dirinya sendiri, serupa dengan cara manusia memiliki DNA.

Pada tahun 2022, ia menemukan hukum fisika baru yang dapat memprediksi mutasi genetik pada organisme hidup, termasuk virus, dan membantu menilai kemungkinan konsekuensinya.

Hal ini didasarkan pada hukum kedua termodinamika, yang menyatakan bahwa entropi—ukuran ketidakteraturan dalam sistem yang terisolasi—hanya dapat meningkat atau tetap sama.

Fopson meramalkan bahwa entropi dalam sistem informasi juga akan meningkat seiring berjalannya waktu, namun setelah memeriksa evolusi sistem ini, ia menyadari bahwa entropi tetap konstan atau menurun. Saat itulah ia menciptakan hukum kedua dinamika informasi, atau infodinamika, yang dapat sangat mempengaruhi penelitian genetika dan teori evolusi.

READ  Sebuah laporan tentang arus laut di Antartika menuju keruntuhan
Kredit: Universitas Portsmouth

Makalah baru diterbitkan di penawaran AIPmempelajari implikasi ilmiah dari undang-undang baru ini terhadap sejumlah sistem dan lingkungan fisik lainnya, termasuk fisika biologi dan atom serta kosmologi.

Dr Fopson, dari Fakultas Matematika dan Fisika universitas tersebut, mengatakan: “Saya tahu bahwa penemuan ini memiliki implikasi luas di berbagai disiplin ilmu.

“Apa yang ingin saya lakukan selanjutnya adalah menguji undang-undang tersebut dan melihat apakah undang-undang tersebut dapat lebih mendukung hipotesis simulasi dengan memindahkannya dari ranah filosofis ke sains arus utama.”

Temuan utama meliputi:

  • Sistem biologis: Hukum kedua dinamika informasi menantang pemahaman tradisional tentang mutasi genetik, dengan menyatakan bahwa mutasi mengikuti pola yang diatur oleh entropi informasi. Penemuan ini mempunyai implikasi besar dalam bidang-bidang seperti penelitian genetika, biologi evolusi, terapi gen, farmakologi, virologi, dan pengawasan epidemiologi.
  • Fisika Atom: Makalah ini menjelaskan perilaku elektron dalam atom dengan banyak elektron, dan memberikan wawasan tentang fenomena seperti aturan Hund; Yang menyatakan bahwa multiplisitas maksimum terletak pada energi terendah. Elektron mengatur dirinya sedemikian rupa sehingga meminimalkan entropi informasinya, sehingga menjelaskan fisika atom dan stabilitas bahan kimia.
  • Kosmologi: Hukum kedua termodinamika telah terbukti menjadi kebutuhan kosmologis, dengan penerapan pertimbangan termodinamika pada alam semesta yang terus berkembang mendukung validitasnya.

“Makalah ini juga memberikan penjelasan tentang prevalensi simetri di alam semesta,” jelas Dr. Fopson.

“Prinsip-prinsip simetri memainkan peran penting dalam kaitannya dengan hukum alam, namun hingga saat ini hanya ada sedikit penjelasan mengapa hal ini terjadi. Temuan saya menunjukkan bahwa simetri tinggi berhubungan dengan keadaan entropi informasi terendah, yang mungkin menjelaskan kecenderungan alam. ke arah itu.” .

READ  Kehidupan setelah kematian: Bill Nye mengatakan 'bukti tak terbantahkan' membuktikan tidak ada kehidupan setelah kematian | ilmu | Berita

“Pendekatan ini, dimana informasi yang berlebihan dihilangkan, mirip dengan proses komputer menghapus atau mengompresi kode yang hilang untuk menghemat ruang penyimpanan dan meningkatkan konsumsi daya. Hasilnya, hal ini mendukung gagasan bahwa kita hidup dalam simulasi.”

Penelitian sebelumnya oleh Dr. Fopson menunjukkan bahwa informasi adalah bahan penyusun fundamental alam semesta dan memiliki massa fisik. Ia bahkan mengklaim bahwa informasi bisa jadi merupakan materi gelap yang menyusun hampir sepertiga alam semesta, yang ia sebut sebagai prinsip kesetaraan massa, energi, dan informasi.

Makalah ini berpendapat bahwa hukum kedua dinamika informasi memberikan dukungan terhadap prinsip ini, yang dapat memvalidasi gagasan bahwa informasi adalah entitas fisik, setara dengan massa dan energi.

“Langkah selanjutnya untuk menyelesaikan penelitian ini memerlukan pengujian eksperimental,” tambah Dr. Fopson.

“Salah satu cara yang mungkin adalah eksperimen saya yang dirancang tahun lalu untuk mengkonfirmasi keadaan materi kelima di alam semesta – dan mengubah fisika seperti yang kita ketahui – menggunakan tumbukan partikel-antipartikel.”

informasi lebih lanjut:
Melvin M. Fobson, Hukum Kedua Dinamika Informasi dan Implikasinya terhadap Simulasi Hipotesis Alam Semesta, penawaran AIP (2023). doi: 10.1063/5.0173278

Informasi majalah:
penawaran AIP