Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

China mengatakan kepada India untuk “meletakkan batas-batas di tempat yang tepat dalam hubungan”.  Percakapan Melanjutkan Perjalanan |  berita Dunia

China mengatakan kepada India untuk “meletakkan batas-batas di tempat yang tepat dalam hubungan”. Percakapan Melanjutkan Perjalanan | berita Dunia

Menteri Luar Negeri China Qin Gang mengatakan kepada Menteri Luar Negeri S Jaishankar selama pertemuan mereka di sela-sela Pertemuan Menteri Luar Negeri G20 di New Delhi pada hari Kamis.

“Kita harus menempatkan masalah perbatasan di tempat yang tepat dalam hubungan bilateral dan mempromosikan transformasi awal situasi perbatasan menjadi normalisasi kontrol,” kata Chen kepada Jaishankar selama pertemuan tersebut, yang pertama sejak Chen mengambil alih sebagai menteri luar negeri menggantikan Wang. Ya.

“Kedua belah pihak harus menerapkan konsensus penting antara para pemimpin kedua negara, menjaga dialog, menyelesaikan perbedaan, mendorong peningkatan hubungan bilateral secepat mungkin, dan bergerak maju dengan teguh,” kata Qin. Itu dirilis pada Jumat pagi, beberapa jam setelah pertemuan bilateral diadakan di New Delhi.

“Tiongkok bersedia untuk mempercepat dimulainya kembali pertukaran dan kerja sama dengan India di berbagai bidang, melanjutkan penerbangan langsung sesegera mungkin, dan memfasilitasi pertukaran orang-ke-orang,” kata Qin.

Penerbangan langsung antara kedua negara telah ditangguhkan sejak Maret 2020 ketika China menutup perbatasan internasionalnya akibat wabah Covid-19 di negara tersebut.

Setelah mencabut pembatasan terkait Covid-19 dalam beberapa bulan terakhir, Beijing telah melanjutkan penerbangan langsung ke banyak negara dalam beberapa bulan terakhir, termasuk negara-negara Asia Selatan seperti Bangladesh dan Pakistan.

Banyak yang menafsirkan penangguhan lanjutan penerbangan antara India dan China sebagai gejala dari hubungan yang paling dingin antara kedua negara sejak insiden Lembah Galwan pada Juni 2020, ketika India kehilangan 20 tentara dan China setidaknya empat dalam pertempuran brutal. pada bagian yang disengketakan di sepanjang Line of Actual Control (LAC) di Ladakh timur.

READ  Inggris, Jerman dan Italia mendeteksi variabel kasus Omicron Covid; Negara bagian India siap merespons di tengah kepanikan

Menteri India berbicara langsung dengan mitranya dari China dalam menjelaskan posisi konsisten New Delhi dalam perselisihan yang sedang berlangsung.

“Kami menghabiskan sekitar 45 menit untuk berbicara satu sama lain dan sebagian besar percakapan kami, dapat dimengerti, tentang keadaan hubungan kami saat ini, yang banyak dari Anda telah mendengar saya gambarkan sebagai tidak normal,” kata Jaishankar pada jumpa pers pada Kamis malam.

“Dan [that was] Di antara kata sifat yang saya gunakan pada pertemuan itu. Ada masalah nyata dalam hubungan itu yang perlu dicermati, dan perlu didiskusikan secara terbuka dan terbuka di antara kita. “Inilah yang ingin kami lakukan hari ini,” kata Jaishankar.

Baca juga:“Di antara kata sifat yang saya gunakan…”: Jaishankar dalam pertemuan 45 menit dengan Chen dari Tiongkok

New Delhi secara konsisten menolak tuduhan Beijing bertindak secara provokatif sejak kebuntuan perbatasan dimulai pada Mei 2020, dan mengatakan Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) yang telah menyerbu wilayah LAC di Ladakh timur dan menimbulkan ketegangan.

Bacaan Cina mengutip Jaishankar yang mengatakan bahwa “situasi perbatasan saat ini antara kedua negara secara bertahap menjadi stabil, dan kedua belah pihak harus bekerja sama untuk menjaga perdamaian dan ketenangan di daerah perbatasan.”

Baru-baru ini, pada 9 Desember tahun lalu, pasukan perbatasan India dan Tiongkok bentrok di sektor Tawang di Arunachal Pradesh di sisi timur LAC, ribuan kilometer dari Ladakh, yang merupakan tanda ketidakpercayaan dan kecurigaan yang jelas tidak hanya di antara kedua pasukan tetapi juga antara New Delhi dan Beijing.

READ  Guru membagikan pesan tulus yang dia terima dari siswa tersebut 20 tahun kemudian, dan umpan baliknya secara online

Ribuan pasukan tetap dikerahkan di kedua sisi LAC, meskipun tentara garis depan telah ditarik dari sebagian besar titik nyala yang menjadi inti konflik pada tahun 2020.

Mengenai tuan rumah KTT G20 India tahun ini, Chen mengatakan, “Tiongkok mendukung pihak India dalam menjadi presiden G20, dan siap untuk memperkuat komunikasi dan kerja sama untuk melindungi kepentingan bersama negara-negara berkembang dan keadilan internasional, di untuk menyuntikkan stabilitas dan energi positif ke dunia.”

Qin menambahkan bahwa China dan India memiliki kepentingan bersama yang luas dalam melindungi hak dan kepentingan negara berkembang, mempromosikan kerja sama Selatan-Selatan, dan mengatasi tantangan global seperti perubahan iklim.