Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Cosmos dibuat di China – Polityka.pl

Berhasil mendarat di permukaan bulan sebanyak tiga kali, dan mulai membangun stasiun luar angkasa permanen di orbit, dan kini berhasil menyelesaikan misi pendaratan kendaraan di permukaan Mars. Ini adalah pencapaian terbaru China di luar angkasa. China dengan cepat mengejar kekuatan luar angkasa terbesar di dunia. Mengapa?

Baru-baru ini, banyak yang telah dikatakan dan dibaca tentang fakta bahwa China mempercepat penelitian luar angkasa, dan lebih khusus lagi misi luar angkasa, dengan kecepatan yang luar biasa, bahwa mereka mengejar para pemimpin luar angkasa saat ini dan mungkin segera menyusul mereka, yaitu Amerika dan Amerika Serikat. Orang eropa. . Faktanya, mereka semakin cepat, dan mereka sukses, mereka baru saja mendarat di Mars, tetapi kenyataannya mereka masih sangat jauh dari para pemimpin dunia dan mungkin tidak akan pernah bisa mengejar mereka. Ini akan sangat sulit.

Baca juga: Trump Ingin Mars, China Ingin Mars, Rusia Ingin Mars. Mengapa?

Silver Globe ditargetkan oleh orang Cina

Izinkan kami mengingatkan Anda. China meluncurkan satelit Bumi pertama ke orbit pada tahun 1970, dan astronot China pertama memasuki luar angkasa pada tahun 2003. China telah lama absen dari luar angkasa, tetapi abad kedua puluh satu sebaliknya. Bulan segera menjadi target program luar angkasa China. Sebagai bagian dari program Chang’e, enam penerbangan dilakukan menuju Silver Globe, tiga penerbangan terakhir diakhiri dengan pendaratan. Pada 2013, pendarat Change’3 berhasil mendarat di sana dan meluncurkan penjelajah Yutu (Kelinci Giok), yang dengan cepat dinonaktifkan karena kerusakan mekanis. Enam tahun kemudian, Chang’e 4 mengulangi misi pendahulunya dan mendarat di sisi jauh Bulan sebagai wahana manusia pertama dalam sejarah. Ini meluncurkan penjelajah Yutu 2, yang tersisa setelah apa yang disebut sisi gelap bulan dan pencarian sedang dilakukan. Tapi hanya satu tahun kemudian, pesawat ruang angkasa Chang’e 5, yang berisi wahana dan punggungnya, berhasil mendarat di permukaan bulan. Di sana, 2 kg tanah bulan terkumpul dan kemudian berhasil diangkut ke Bumi.

Baca juga: Sisi Bulan di Tiongkok

Miliki stasiun luar angkasa pada tahun 2024

Tapi bulan bukan satu-satunya target kosmik orang China. Pada pertengahan 2011, mereka meluncurkan unit penelitian Tiangong-1 (Istana Langit) pertama ke orbit. Itu seharusnya berfungsi sebagai stasiun luar angkasa sementara yang dapat menampung dua astronot. Dan berhasil, memang pada tahun 2012 kru pertama tiba di Istana Surgawi dan tinggal di sana selama beberapa hari. Tiangong-1 gulung tikar pada tahun 2016 dan muncul dari debu, tak terkendali, setelah itu hampir seluruhnya terbakar ke atmosfer, dan puing-puingnya jatuh ke Samudra Pasifik. Langkah selanjutnya adalah menempatkan unit penelitian sementara Tiangong-2 lainnya pada tahun 2016. Astronot China menghabiskan waktu dalam 30 hari. Tiangong-2 juga menghapus orbit dan membakarnya ke atmosfer pada tahun 2019. Tetapi tahun ini, pada bulan April, Tiongkok, menggunakan rudal kuat Chang Zheng 5B (Long March), meluncurkan unit Tianhe ke orbit – unit pertama dan utama. stasiun permanen Cina Ruang waktu ini. Ngomong-ngomong, mereka membuat takut semua orang lagi, karena bagian pertama dari misil Long March telah terpisah di orbit, dan kemudian mulai mendekati Bumi secara tak terkendali, yang didiskusikan dengan prihatin pada awal Mei di hampir semua bagian dunia. Untungnya, jenazahnya juga jatuh ke laut, kali ini di Samudra Hindia, dekat Maladewa. China sedang merencanakan sepuluh penerbangan lagi untuk menyelesaikan pembangunan stasiun luar angkasa mereka. Ini dijadwalkan berlangsung pada akhir 2024.

READ  Rockstar telah mengumumkan bahwa Jobs akan segera dihapus dari game

Baca juga: Kontribusi Polandia pada invasi ruang angkasa Tiongkok

Rover Zorong menjelajahi Mars

Dan akhirnya, Mars. China melakukan upaya pertamanya untuk menjelajahi planet ini dengan Rusia pada tahun 2011 (misi bersama pesawat luar angkasa Phobos-Grunt Rusia dan Yinghuo-1 China). Sayangnya, rencana ini digagalkan oleh kegagalan rudal pengangkut Rusia. Namun, pada tahun 2020, Tiongkok memulai misi Tianwen-1 sendirian dengan rudal Long March 5. Tianwen-1 adalah pesawat ruang angkasa Mars, pendarat, dan pesawat ruang angkasa Jurong. Pesawat itu memasuki orbit Mars pada Februari tahun ini, dan kemudian pada 14 Mei, penjelajah yang membawa penjelajah terlepas dari pengorbit dan jatuh diam-diam di permukaan planet merah. Pada 19 Mei, Badan Antariksa China memberikan gambar pertama Mars yang diambil oleh penjelajah Zhurong, yang masih berada di landasan pendaratan. Pada 22 Mei, Zhurong berhasil turun dari pendarat dan parkir di Mars, yang juga telah didokumentasikan dengan foto. Dengan demikian, China menjadi negara kedua setelah Amerika Serikat yang mengoperasikan penjelajah dan yang ketiga berhasil mendarat di Mars.

China sedang mempercepat perlombaan luar angkasa

Semua ini membuktikan bahwa pencapaian China dalam eksplorasi luar angkasa memang signifikan. China memulai petualangan luar angkasanya terlambat, tetapi mereka berakselerasi dengan ambisi dan kesuksesan untuk menjadi pemain penting di bidang ini. Kami mendengar suara-suara mengejarnya, dan bahkan mungkin mengejar kekuatan luar angkasa seperti Amerika Serikat atau Eropa. Sayangnya, ada banyak indikasi bahwa orang China sendiri memperlakukan tantangan luar angkasa mereka sebagai sebuah ras. Sejauh ini, misi dan proyek luar angkasa China belum mencapai pencapaian ilmiah yang luar biasa. Sebaliknya, mereka peduli dengan fakta bahwa mereka berpartisipasi dalam game ini. Untuk sejumlah alasan: Pertama, ini bergengsi – karena Cina adalah kekuatan ekonomi di Bumi, ia juga harus diperhitungkan lebih jauh. Luar angkasa selalu menjadi tantangan, tetapi kesuksesan luar angkasa biasanya juga sangat keras, itulah yang menjadi perhatian orang Cina. Kedua, penelitian dan eksplorasi ruang angkasa selalu menjadi ajang uji coba untuk teknologi terbaru. Banyak dari mereka diciptakan untuk memenuhi kebutuhan ruang, dan hanya setelah itu mereka menemukan penerapan yang luar biasa dalam militer, dan akhirnya dalam industri, dan dalam kehidupan sehari-hari di Bumi. Orang Cina tahu ini dengan sangat baik.

READ  Bintang jatuh bulan April: Cara melihat bintang - meskipun bulan mengganggu

Baca juga: Mendarat di Luar Angkasa, Bukan Hanya Ketekunan

Akankah China mengejar dan mengungguli yang lain?

Mungkin lebih sulit dengan ini, karena dalam eksplorasi ruang angkasa, selain dari uang dan tingkat pemikiran teknis, pengalaman juga sangat penting. Pendaratan perangkat manusia pertama yang berhasil di permukaan Mars dilakukan oleh pendarat Soviet 3 Maret pada bulan Desember 1971. Tiongkok pada saat itu sedang mengalami apa yang disebut Revolusi Kebudayaan dan tidak ada seorang pun di Kerajaan Tengah yang pernah berpikir untuk pergi ke Mars. . Pesawat ruang angkasa pertama mendarat di Mars, American Sojourner, dan mulai menjelajahi planet tersebut sebagai bagian dari misi American Mars Pathfinder. Saat itu tahun 1997. Pengalaman orang Amerika, Rusia, dan Eropa tidak dapat diperoleh dalam satu atau dua tahun. Tanpa pengalaman yang tepat, ruang tidak dapat diperoleh. Tentu saja, mendarat di Mars dan membebaskan penjelajah Anda benar-benar berfungsi. Apa yang akan dilakukan Zhurong di planet merah? Dia akan mempelajari fenomena meteorologi melalui 90 garam Mars, melakukan pekerjaan topografi dan geologi di dataran tinggi utara planet, Utopia Planetia, yang dia kerjakan, mencari jejak air dan air es, dan mempelajari atmosfer Mars. Hanya saja atmosfer ini telah diteliti secara menyeluruh, dan jejak es dan air telah ditemukan berkali-kali dalam misi sebelumnya.

Baca juga: Danau Raksasa Bawah Tanah di Mars. Apakah itu memiliki kehidupan?

Untuk mengejar ketertinggalan orang Amerika atau Eropa dalam penjelajahan luar angkasa, Anda harus berhasil menjalankan misi seperti Cassini-Huygens ke sistem Saturn-Titan, seperti New Horizons ke Pluto dan bahkan ke Sabuk Kuiper, seperti perjalanan yang luar biasa. dari Voyager yang telah meninggalkan Tata Surya Dan mereka sekarang mengikuti kedalaman galaksi kita. Ini adalah catatan kosmik absolut zaman kita yang tidak akan dapat dipecahkan oleh siapa pun dalam waktu lama. Bahkan orang Cina. Namun, pemain luar angkasa lain tidak duduk diam.

READ  OnePlus Pad akan datang - tablet pertama dari OnePlus

Baca juga: Wahana New Horizons akan meneliti asteroid Ultima Thule dari dekat