Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dia meramalkan krisis keuangan pada tahun 2008. Sekarang, dia memperingatkan tentang resesi yang “panjang dan buruk”

Pengetahuan Roubini tentang runtuhnya gelembung perumahan dari 2007 hingga 2008 membuatnya mendapat julukan DrDoom.

Ekonom Nouriel Roubini, yang memprediksi dengan tepat krisis keuangan 2008, melihat resesi “panjang dan buruk” di AS dan secara global pada akhir 2022 yang dapat berlanjut sepanjang 2023 dan koreksi tajam dalam indeks S&P 500.

“Bahkan dalam resesi ekonomi ringan, S&P 500 bisa turun 30 persen,” kata Roubini, Ketua dan CEO Roubini Macro Associates, dalam sebuah wawancara Senin. Dalam “pendaratan yang sangat keras” yang dia harapkan, itu bisa turun sebanyak 40 persen.

Roubini, yang pengetahuannya tentang runtuhnya gelembung perumahan dari 2007 hingga 2008 membuatnya mendapat julukan Dr. Doom, mengatakan mereka yang mengantisipasi resesi dangkal di Amerika Serikat harus melihat rasio utang bisnis dan pemerintah yang besar. Dengan meningkatnya suku bunga dan meningkatnya biaya pembayaran utang, katanya, “banyak perusahaan zombie, keluarga zombie, perusahaan, bank, bank bayangan, dan negara zombie akan mati.” “Jadi kita lihat siapa yang berenang telanjang.”

Roubini, yang telah memperingatkan melalui pasar yang naik dan turun bahwa tingkat utang global akan mendorong ekuitas lebih rendah, mengatakan mencapai inflasi 2 persen tanpa hard landing akan menjadi “misi mustahil” bagi The Fed. Ini mengharapkan kenaikan suku bunga 75 basis poin pada pertemuan saat ini dan 50 basis poin pada November dan Desember. Itu akan menyebabkan tingkat dana federal pada akhir tahun menjadi antara 4 persen dan 4,25 persen.

Namun, inflasi yang terus-menerus, terutama dalam upah dan sektor jasa, akan berarti The Fed “mungkin tidak punya pilihan” selain menaikkan lebih banyak, katanya, dengan tingkat uang naik hampir 5 persen. Selain itu, guncangan pasokan negatif dari pandemi, konflik Rusia-Ukraina, dan kebijakan tanpa toleransi China terhadap Covid akan menyebabkan biaya yang lebih tinggi dan pertumbuhan ekonomi yang lebih rendah. Ini akan membuat target “pertumbuhan stagnasi” Fed saat ini – periode pertumbuhan lamban yang diperpanjang dan meningkatnya pengangguran untuk membendung inflasi – sulit.

READ  Seorang pramugari mengklaim telah menemukan kepala ular di piring pesawat, maskapai meluncurkan penyelidikan

Begitu dunia memasuki resesi, Roubini tidak mengantisipasi perlakuan stimulus fiskal karena pemerintah dengan utang besar “kehabisan peluru fiskal”. Inflasi yang tinggi juga bisa berarti bahwa “jika Anda melakukan stimulus fiskal, Anda memanaskan permintaan agregat.”

Akibatnya, Roubini melihat stagflasi seperti pada 1970-an dan tekanan utang besar-besaran seperti dalam krisis keuangan global.

“Resesi tidak akan berumur pendek dan dangkal, itu akan keras dan panjang dan jelek,” katanya.

Roubini memperkirakan resesi di Amerika Serikat dan dunia akan berlanjut hingga 2023, tergantung pada seberapa parah guncangan pasokan dan kesulitan keuangan. Selama krisis 2008, rumah tangga dan bank paling terpukul. Dia mengatakan perusahaan dan bank bayangan, seperti dana lindung nilai, ekuitas swasta dan dana perwalian kali ini, akan “runtuh secara internal.”

Dalam buku baru Roubini, “Ancaman Hebat,” dia mengidentifikasi 11 guncangan pasokan jangka menengah negatif yang mengurangi potensi pertumbuhan dengan meningkatkan biaya produksi. Faktor-faktor ini termasuk deglobalisasi dan proteksionisme, relokasi manufaktur dari Cina dan Asia ke Eropa dan Amerika Serikat, penuaan populasi di negara maju dan pasar berkembang, pembatasan imigrasi, pemisahan Amerika Serikat dan Cina, perubahan iklim global dan epidemi berulang.

“Hanya masalah waktu sampai kita menyelidiki epidemi jahat berikutnya,” katanya.

Nasihatnya kepada investor: “Anda harus berhati-hati dengan saham dan memiliki lebih banyak uang.” Meski likuiditas tergerus inflasi, nilai nominalnya tetap nol, “sementara saham dan aset lainnya bisa turun 10 persen, 20 persen, 30 persen.” Dalam pendapatan tetap, ia merekomendasikan untuk menjauh dari obligasi jangka panjang dan menambahkan perlindungan anti-inflasi dari Treasuries jangka pendek atau obligasi indeks inflasi seperti TIPS.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

READ  Penjelasan: Mengapa Perdana Menteri meminta peninjauan kembali rencana memfasilitasi penerbangan internasional?