Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dijelaskan: Mengapa Korea Selatan menghapus rumah semi-basement bergaya ‘parasit’ secara bertahap

Ibukota Korea Selatan, Seoul, telah mengumumkan pembatalan apartemen semi-basement setelah 13 orang tewas akibat banjir awal pekan ini, dan tiga orang tewas terdampar di rumah-rumah tersebut. Negara itu mengalami rekor jumlah hujan minggu ini, yang terberat dalam 80 tahun, yang menyebabkan banjir parah dan kerusakan pada properti publik dan pribadi.

Rumah semi-basement ini menjadi terkenal setelah rilis film Bong Joon-ho pemenang Academy Award 2019, ‘Parasite’, yang menggambarkan kehidupan orang-orang dalam keluarga berpenghasilan rendah yang terpaksa karena kondisi sosial ekonomi mereka untuk tinggal di rumah semi-basement di Seoul, disebut “Panjiha” dalam bahasa Korea.

Apa saja rumah setengah lantai ini?

Menurut laporan CNN, Banjiha pertama kali dibangun pada 1970-an untuk berfungsi sebagai tempat perlindungan ketika ketegangan antara Korea Selatan dan Korea Utara meningkat. Meskipun ruang-ruang ini tidak dibangun untuk tujuan perumahan, itu berubah ketika Seoul tumbuh sebagai kota selama beberapa dekade berikutnya untuk mengakomodasi masuknya pekerja migran.

Ketidaksesuaian bungalow ini untuk tujuan perumahan dibuktikan dengan bagaimana penghuninya terus-menerus tahan terhadap masalah seperti ventilasi yang tidak memadai, drainase, jamur, kurangnya sinar matahari, dll, beberapa di antaranya juga digambarkan dalam “parasit”. Ruangnya cukup sempit, meski terkadang bisa menampung keluarga juga.

Tetapi permintaan untuk jenis akomodasi ini telah tumbuh karena tingginya harga real estat di Seoul, terutama untuk kelas pekerja muda. Selama pemilu yang lalu, perumahan mahal sebagai isu pemilu yang krusial.

Menurut laporan Reuters dari bulan Maret tahun ini, tepat sebelum pemilihan, harga rata-rata apartemen di Seoul telah meningkat lebih dari dua kali lipat dalam lima tahun terakhir menjadi $963.000, membuatnya lebih murah daripada kota-kota seperti New York, Tokyo dan Singapura, dibandingkan dengan kota-kota seperti New York, Tokyo dan Singapura. pendapatan. Sebaliknya, sewa bulanan untuk Bingha akan menjadi sekitar $450, sehingga relatif terjangkau bagi pekerja bergaji di usia dua puluhan yang memperoleh gaji bulanan sekitar $1.700.

READ  Penjelasan: Covid-19 versi Delta dan data terbaru Israel tentang vaksin Pfizer

Tetapi meskipun harga sewanya murah, bungee telah dikaitkan dengan stigma sosial, sebuah stigma yang disadari oleh penduduknya, dan “parasit” menyoroti stigma ini dan masalah yang terkait dengannya.

Apakah ini masalah baru?

Percakapan tentang masalah keamanan muncul di Benjiha pada tahun 2010 dan juga pada tahun 2011, selama periode banjir parah, dengan pemerintah menerapkan undang-undang dan berjanji untuk melarang Benjiha di daerah rawan banjir parah.

Namun, menurut laporan The Korea Herald, alih-alih mengatasi masalah, puluhan ribu pangea dibangun setelah undang-undang itu disahkan, karena celah dalam undang-undang setempat.

Ketika parasit itu dilepaskan, Panjia sekali lagi muncul ke permukaan, kali ini dengan perhatian internasional yang luas. Tetapi hanya beberapa minggu kemudian, pembatasan diberlakukan karena COVID-19 Artinya, pemerintah tidak lagi peduli dengan rencana pembangunan rumah semi-basement.

Apa yang direncanakan Seoul tentang hal itu?

Pekan lalu, Presiden Korea Selatan Yoon Seok-yeol mengunjungi rumah semi-basement yang terendam di Seoul di mana sebuah keluarga meninggal karena banjir, sebuah langkah yang menuai kritik setelah foto-foto itu dipublikasikan. Sebuah laporan oleh Korea Herald menunjukkan bahwa Seoul berencana untuk menghapus rumah jenis ini, tanpa rencana nyata untuk merehabilitasi penghuninya.

Menurut CNN, yang mengutip pernyataan pemerintah, proses penghapusan banjiha secara bertahap “akan mencakup ‘masa tenggang’ 10 hingga 20 tahun untuk banjiha yang ada dengan izin bangunan, dan penyewa akan dibantu untuk pindah ke perumahan umum untuk disewa, atau menerima voucher perumahan.” Setelah rehabilitasi, pemerintah berencana untuk menempatkan bungalow untuk penggunaan non-perumahan.