Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dukungan Erdogan telah turun di bawah 50 persen, dan pemungutan suara kemungkinan akan dilakukan dalam putaran kedua

Dukungan Erdogan telah turun di bawah 50 persen, dan pemungutan suara kemungkinan akan dilakukan dalam putaran kedua

Media pemerintah Turki melaporkan hari Minggu bahwa dukungan untuk Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dalam pemilihan penting telah jatuh di bawah ambang batas 50 persen yang diperlukan untuk menghindari putaran kedua 28 Mei.

Kantor berita resmi Anadolu mengatakan bahwa Erdogan memenangkan 49,94 persen suara, setelah menghitung 89,2 persen suara, dibandingkan dengan 44,3 persen untuk pemimpin oposisi Kemal Kilicdaroglu.

Pemilihan presiden Turki tampaknya menuju putaran kedua, dengan Recep Tayyip Erdogan dan saingan oposisi Kemal Kilicdaroglu mengklaim memimpin, tetapi mereka bisa jatuh di bawah ambang batas 50% untuk kemenangan langsung.

Hasil awal menunjukkan Erdoğan dalam posisi yang nyaman, tetapi seiring berjalannya hitungan, keunggulannya berkurang, membuka jalan untuk putaran kedua pada 28 Mei.

Masing-masing pihak menolak untuk menghitung yang lain, dan tidak ada hasil resmi yang diumumkan. Oposisi Walikota Ankara Mansur Yavas menyatakan bahwa penghitungan partai mereka menunjukkan bahwa Kilicdaroglu memimpin dengan 47,42%, sedangkan Erdoğan memiliki 46,48%.

Tempat pemungutan suara ditutup pada pukul 17.00 (1400 GMT). Lebih dari 64 juta orang Turki berhak memilih di hampir 192.000 TPS, termasuk lebih dari 6 juta pemilih pemula. Lebih dari 3,4 juta pemilih di luar negeri telah menyelesaikan pemungutan suara pada 9 Mei.

Mengapa Erdogan bisa kalah dalam pemilu?

iklan

Setelah Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) berkuasa 20 tahun lalu, pemimpin terlama Turki mengarahkan negara itu menuju modernisasi dengan jembatan baru, rumah sakit, dan bandara, serta membangun industri militer yang dicari oleh negara asing.

Namun, kebijakan ekonominya yang berubah-ubah dengan suku bunga rendah, yang menyebabkan krisis biaya hidup dan inflasi yang melonjak, membuatnya menjadi mangsa kemarahan pemilih. Ekonom mengatakan seruan Erdogan untuk menurunkan suku bunga membuat inflasi melonjak hingga 85% tahun lalu, dan lira jatuh ke sepersepuluh nilainya terhadap dolar selama dekade terakhir.

READ  Putin Berjalan Pada Tenggat Waktu 3 Tahun Dari Dia; Dia akan kehilangan pandangan, klaim spionase. saya baca disini

Kilicdaroglu, lawan politik Erdogan, telah berjanji untuk kembali ke kebijakan ekonomi yang lebih tradisional dan memulihkan kemandirian bank sentral Turki.

Para pemilih juga marah atas lambatnya respons pemerintahnya terhadap gempa dahsyat di tenggara Turki yang menewaskan 50.000 orang.

Kilicdaroglu adalah calon presiden gabungan dari koalisi oposisi utama dari enam partai dan ketua Partai Rakyat Republik (CHP), yang didirikan oleh Mustafa Kemal Ataturk – pendiri Turki modern.

Pengkritik Erdogan mengatakan pemerintahnya telah memberangus perbedaan pendapat, merusak hak-hak dan membawa sistem peradilan di bawah pengaruhnya, yang telah dibantah oleh para pejabat.

Apa kata jajak pendapat?

Jajak pendapat telah membuat rival utama Erdogan Kemal Kilicdaroglu, yang memimpin aliansi enam partai, sedikit unggul, dengan dua jajak pendapat pada hari Jumat menunjukkan dia di atas ambang 50% yang dibutuhkan untuk kemenangan langsung. Jika tidak ada yang memenangkan lebih dari 50% suara pada hari Minggu, putaran kedua akan dilakukan pada 28 Mei.

Jajak pendapat menunjukkan Kilicdaroglu memenangkan suara muda – kira-kira 10% pemilih – dengan selisih dua banding satu.

Apa masalah utamanya?

Sementara partisipasi pemilih di Turki secara tradisional kuat, yang mencerminkan kepercayaan warga pada pemungutan suara demokratis, negara tersebut telah mengalami tindakan keras terhadap kebebasan berekspresi dan berkumpul di bawah Erdogan.

Selain itu, negara ini menghadapi krisis biaya hidup yang parah, yang oleh para kritikus disalahkan atas kesalahan manajemen ekonomi pemerintah. Keyakinan Erdogan bahwa suku bunga rendah menjinakkan inflasi, bertentangan dengan teori ekonomi tradisional, telah menekan bank sentral untuk membalikkan pandangannya.

Meskipun statistik resmi menunjukkan penurunan inflasi, ahli independen percaya bahwa biaya terus meningkat pada tingkat yang jauh lebih tinggi.

READ  Biden membayar hadiah uang tunai kepada orang-orang yang divaksinasi

Selain itu, Turki sedang berjuang setelah gempa kuat yang menghancurkan 11 provinsi selatan pada Februari, menyebabkan lebih dari 50.000 orang tewas di gedung-gedung yang tidak aman.

Pemerintahan Erdogan telah menghadapi kritik atas keterlambatan dan respon yang tidak memadai terhadap bencana, serta kelemahan dalam menerapkan kode bangunan, yang memperburuk kerugian dan penderitaan.

(Dengan masukan dari Reuters, AP dan AFP)