Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Emosi besar di Krakow. Polandia mengalahkan juara Eropa!

Itu seharusnya menjadi pertemuan emosional, dan memang seperti itu. Dalam pertandingan dramatis, pemain bola voli Polandia mengalahkan juara Eropa saat ini Serbia 3: 2 (25:21, 23:25, 20:25, 25:20, 16:14). Pemain Polandia yang paling efektif adalah Bartos Kurek, tetapi gelandang kami dan Kamil Semenyuk, yang muncul di lapangan untuk keempat kalinya, juga patut dipuji. Pada hari Minggu, Polandia akan pertempuran Yunani untuk kemenangan ketiga di Kejuaraan Eropa.

Bahkan sebelum turnamen dimulai, para ahli memperkirakan bahwa persaingan dengan Serbia akan menjadi tantangan terbesar bagi Polandia dan pertandingan paling menarik di babak penyisihan grup Piala Eropa. Pendapat yang sama tampaknya telah diungkapkan oleh para penggemar, di antaranya muncul lebih banyak di arena Darren daripada di pertandingan Polandia-Portugis. Untuk pertama kalinya sejak wabah dimulai, warna putih dan merah dimainkan dengan basis penggemar yang begitu besar.

Kelompok “piano-cervoni” terakhir bertemu dengan Serbia di Liga Bangsa-Bangsa. Mereka kemudian mengalahkan Balkan 3-1, dan Wilfedo Lyon, yang melakukan 13 wicket, menjadi man of the match. Vittal Heinen menyatakan kali ini salinan yang bagus. Kata-kata ini menjadi kenabian.

Seseorang dapat melihat ketegangan di kedua sisi gawang pada langkah pertama pertandingan – servis mendarat di net atau di luar lapangan, dan begitu pula serangannya. Namun, para pemain bola voli dengan cepat mengejar ritme kompetisi dan tingkat kinerja di setiap aksi sangat baik. Liner tengah kami tampil lebih baik. Mathews Phoenix membuat satu poin di awal pertandingan, Jacob Kochanovsky menunjukkan serangan yang presisi, dan Pyotr Novakovsky melakukan servis untuk mendapatkan ace setelah memasuki lapangan. Namun, terima kasih kepada tuan rumah untuk memanfaatkan warna putih dan merah. Setelah serangan lini kedua Mike Cubic dan dua operan Lyon, kami memimpin pada 14:11.

READ  Direktur Andrea Straw dan reporter George Lessat. Dimana?

Terlepas dari masalah sementara, Serbia tidak menyerah. Nikola Djokovic sering mengirim bola ke mid-lancernya, dengan Lisinok dan Marco Podroskanin mengambil peluang dalam serangan itu. Pemain lain tidak tampil efektif, tetapi tim Polandia melakukan serangan yang bagus. 24. Poin ini memberi kami serangan efektif oleh Bardos Crok. Saingan meminta istirahat, tetapi itu tidak merusak ritme tim Polandia. Alexander Adanasiev (25:21) keliru dalam mengambil tindakan dalam serangan itu.

Orang-orang Serbia memulai angsuran kedua dengan lebih baik. Polandia, bagaimanapun, dengan cepat menghilangkan keunggulan dua poin tim dari Balkan dan mengungguli saingan mereka dalam layanan Pesach (7: 5). Para penggemar sangat senang dengan apa yang terjadi dalam aksi berikut – tim Polandia membuat dua blok poin. Polandia tampaknya mendikte aturan permainan, tetapi pada saat penting untuk mengatur ‘aturan lebih lanjut, Adanasievic (11:11) memblokir serangan.

Kesalahan dalam serangan dan penerimaan menyebabkan penyusun memasuki babak penentuan set di belakang dengan tiga poin (16:19). Alhasil, Fabian Trisca mengirim bola ke Bordeaux Croக்கk. Trik ini berhasil karena dengan cepat menjadi 21:22. Hasilnya sangat menegangkan, dengan keluhan terhadap hakim dan meningkatnya permintaan untuk verifikasi video. Orang-orang Serbia memiliki lebih banyak darah dingin dan mereka menyebabkan hasil imbang setelah serangan Kovacovic.

Pada fase pertama dari edisi keempat, tim Polandia mengalami kesulitan menyelesaikan operasi. Saat Serbia memimpin pada 8:5, Vittal Heinen bertanya. Setelah jeda, permainan tim kami tidak berubah. Pesaing memukul dari tengah, mereka memberikan kartu as, dan kami masih membuat kesalahan (12: 6). Setelah istirahat lagi atas permintaan Heinan, tim mulai menebus kekalahan, dan sinyal untuk pertarungan diberikan oleh kapten kami, yang mengirim bola ke tangan Serbia. Leon dan Corey mengikutinya (17:17). Tim Slobodam Kovak, setelah gangguan singkat, kembali ke jalur yang benar dan mereka kembali memimpin setelah serangan dan blok Kovacovic. Ini sampai akhir set (20:25).

READ  Yuga Sasso, penembak termuda dengan kemenangan terbanyak di British Women's Open

Awalnya, angsuran terakhir berjalan sesuai rencana dalam warna putih dan merah. Kutub dengan cepat memimpin setelah blok terbaik dan kesalahan sederhana dari para tamu (5: 3). Sayangnya, Putih dan Merah kemudian memiliki masalah dengan kinerja, dan Serbia menggunakannya tanpa ampun. Penonton memimpin undian (13:13). Dia menjadi pahlawan di babak terakhir Mattus Phoenix. Sang medium pertama-tama melakukan blok ketat, kemudian berhasil menyelesaikan serangan balik, dengan gembira menggiring penonton yang berkumpul di arena Darren (16:14).

Polandia – Serbia 3: 2 (25:21, 23:25, 20:25, 25:20, 16:14)

Polandia: Bardos Gurak, Mikas Kubiak, Wilfredo Leon, Fabian Triska, Jacob Kochanovsky, Damian Vojdaszek (Libero) dan Paves Jaderski, Pyotr Novakovsky, Sukas Kajmek,

Serbia: Euro Kovasevic, Nikola Djokovic, Alexander Adanacievic, Marco Ivovic, Marco Podroskanin, Sreko Lisinov, Nikola Bekovic (Libero) Oras Okolik

Pada hari Minggu, tim nasional Polandia akan bermain melawan Yunani (20:30). Pada hari Senin, tim kami akan menghadapi Belgia (20:30) dan di akhir babak penyisihan grup, tim Polandia akan bermain melawan Ukraina (17:30).

Jadwal tim nasional Polandia

Polandia – Yunani (5 September 20:30)

Polandia – Belgia (6 September 20:30)

Polandia – Ukraina (8 September, 17:30).