Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Fonofia: Pengambilalihan Deutsche Wonen kemungkinan gagal

Ada kemungkinan bahwa Vonovia, konglomerat perumahan terbesar di Jerman, sekali lagi gagal dalam rencana lebih dari €18 miliar untuk mendominasi saingannya Deutsche Wohnen. Sudah jelas bahwa Vonovia belum mampu menaikkan target 50 persen sahamnya di Deutsche Wohnen, kelompok yang berbasis di Bochum itu mengakui. Ini adalah kedua kalinya Vonovia gagal bergabung dengan Deutsche Wohnen. Bertentangan dengan waktu itu, kepemimpinan yang kedua di industri ini secara eksplisit berada di belakang rencana kali ini.

Sejauh ini, kata Fonovia, hanya 47,62 persen pemegang saham Deutsche Wonen yang menyetujui tawaran tersebut — sesaat sebelum batas waktu Jumat pukul 6 sore, di mana saham terakhir yang ditawarkan dapat dipesan. Hasil akhir akan diumumkan pada hari Senin.

“Pada akhirnya, banyak orang terlalu banyak berspekulasi,” kata Buch. Tapi dia membiarkan pintu belakang terbuka. Tawaran pengambilalihan baru dimungkinkan, tetapi ada juga opsi lain: “Kami tidak dapat melakukan apa pun — kami dapat membeli, kami dapat menjual,” kata Boch. “Kami tidak memiliki kebutuhan,” katanya. Vonovia juga dapat menangani masalah ini sendiri.

Penggabungan kedua perusahaan tersebut memiliki banyak logika ekonomi, sosial dan politik agar mampu menjawab tantangan utama di pasar perumahan dengan lebih gencar. Sayangnya, pemegang saham Deutsche Wonen saat ini belum cukup menyerahkan saham mereka,” kata Buch. Dia akhirnya belum menyerah pada rencana tersebut: “Kami sekarang akan dengan hati-hati memeriksa opsi yang mungkin, seperti menjual saham Vonovia di Deutsche Wohnen, menawarkan penawaran umum baru atau membeli saham tambahan.” Vonovia membutuhkan persetujuan dari Dewan Eksekutif Deutsche Wohnen untuk mengambil ini. Kalau tidak, Bochumer harus menunggu setidaknya dua belas bulan.

Menurut sumber informasi, Vonovia gagal, antara lain, karena dana lindung nilai, yang – seperti yang sering terjadi dalam pengambilalihan – secara besar-besaran membeli saham Deutsche Wohnen. Sekitar sepertiga dari kertas ada di tangan mereka. Orang dalam mengatakan mereka biasanya berspekulasi bahwa pengambilalihan akan terjadi, tetapi mereka akan mendapatkan lebih banyak uang jika mereka ditawari kompensasi pesangon di kemudian hari. Dana pasti membayangkan bahwa Vonovia akan membuat 50% yang dibutuhkan bahkan tanpa sahamnya. “Banyak orang tahu mereka harus mengambil kesepakatan di luar garis bawah, tetapi pada saat yang sama mereka ingin menyimpan sebanyak mungkin karena mereka berharap akan ada tawaran yang lebih baik nanti,” kata Buch.

READ  Federal Reserve AS menyarankan untuk membatasi pembelian asetnya | kebebasan media

Beberapa bank investasi baru-baru ini melaporkan sejumlah besar saham kepada Deutsche Wohnen; Mereka sering menyimpan uang ini untuk dana lindung nilai. Hanya investor aktivis Elliott, yang melaporkan 3% saham pada bulan Juni, yang berani keluar dari perlindungan.

Masalah tambahan dengan pengambilalihan: ETF hanya diperbolehkan untuk menjual saham mereka ketika yakin bahwa merger sempurna dan perusahaan pada akhirnya akan dikeluarkan dari indeks yang mereka lacak. Jadi penawar hanya bisa mengandalkan surat-suratnya selama masa tenggang, ketika keputusan sudah diambil.