Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Fosil kera purba menunjukkan bahwa nenek moyang kita ada di Eropa sebelum Afrika

Fosil kera purba menunjukkan bahwa nenek moyang kita ada di Eropa sebelum Afrika

Monyet yang baru diidentifikasi, diberi nama Anatolia TurkiIni mungkin menantang cerita asal usul kita lagi, menurut sebuah studi baru. Fosil monyet, yang ditemukan di situs berusia 8,7 juta tahun di Turki, menunjukkan bahwa nenek moyang manusia dan kera Afrika berevolusi di Eropa sebelum bermigrasi ke Afrika antara 9 dan 7 juta tahun yang lalu.

Sebagian tengkorak yang terpelihara dengan baik, ditemukan pada tahun 2015, memungkinkan tim menggunakan perangkat lunak untuk menentukan hubungan evolusi. Analisis fosil mengungkap hal ini A. Turki Bisa saja seukuran simpanse jantan besar, atau seukuran rata-rata gorila betina.

Tim tersebut menempatkan monyet sebagai salah satu hominin pertama, kelompok yang mencakup kera Afrika, termasuk simpanse, gorila, dan bonobo. Manusia tertua yang diketahui ditemukan di Afrika. Namun tim yakin fosil baru ini menambah bukti bahwa nenek moyang kera dan manusia Afrika sudah ada di Eropa sebelum mereka berada di Afrika.

“Temuan kami juga menunjukkan bahwa hominin tidak hanya berevolusi di Eropa barat dan tengah, namun menghabiskan lebih dari 5 juta tahun berevolusi di sana dan menyebar ke Mediterania timur sebelum akhirnya menyebar ke Afrika, mungkin karena perubahan lingkungan.” dan berkurangnya hutan, kata Profesor David Begin. A, dari Departemen Antropologi Universitas Toronto, mengatakan: jumpa pers.

“Anggota radiasi ini siapa Anatolia Afiliasi saat ini hanya didefinisikan di Eropa dan Anatolia.”

Menurut tim, Anatolia Kemungkinan besar mereka hidup berdampingan dengan hewan serupa dengan megafauna yang ditemukan di Afrika saat ini, dan banyak dari mereka bermigrasi ke Afrika sekitar 8 juta tahun yang lalu.

“Kami tidak memiliki tulang anggota badan, tapi dilihat dari rahang dan giginya, hewan di sebelahnya, dan indikasi geologi lingkungannya, Anatolia Profesor Ayla Sevim Erol dari Universitas Ankara menambahkan: “Mereka mungkin hidup dalam kondisi yang relatif terbuka, tidak seperti lingkungan hutan tempat tinggal kera besar.”

READ  Studi tersebut mengklaim bahwa Planet Sembilan yang sulit dipahami bisa menjadi bentuk gravitasi alternatif yang menyamar sebagai sebuah planet

“Lebih mirip dengan apa yang kami pikirkan tentang lingkungan manusia purba di Afrika. Rahang yang kuat dan gigi besar dengan enamel padat menunjukkan pola makan yang mencakup makanan keras atau keras dari sumber terestrial seperti akar-akaran dan akar-akaran.”

Ada kemungkinan nenek moyang monyet datang dari Afrika ke Eropa sebelum ini, meski tidak banyak bukti.

“Temuan ini bertentangan dengan pandangan lama bahwa kera dan manusia Afrika berevolusi secara eksklusif di Afrika. Meskipun sisa-sisa hominin awal banyak terdapat di Eropa dan Anatolia, mereka sama sekali tidak ada di Afrika sampai hominin pertama muncul di sana sekitar 7 juta tahun yang lalu. Dan awal berlanjut.

“Bukti baru ini mendukung hipotesis bahwa hominin berasal dari Eropa dan menyebar ke Afrika bersama banyak mamalia lainnya antara 9 dan 7 juta tahun yang lalu, meskipun hal ini tidak terbukti secara meyakinkan.”

“Untuk mencapai hal ini, kita perlu menemukan lebih banyak fosil dari Eropa dan Afrika yang berusia antara 8 dan 7 juta tahun untuk membangun hubungan yang pasti antara kedua kelompok tersebut.”

Studi ini dipublikasikan di Biologi komunikasi.