Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

“Gurun berubah menjadi laut”: Korban banjir di Libya timur menceritakan kengerian |  Berita krisis kemanusiaan

“Gurun berubah menjadi laut”: Korban banjir di Libya timur menceritakan kengerian | Berita krisis kemanusiaan

Benghazi, Libia – “Pernahkah kamu melihat gurun berubah menjadi laut dalam sekejap mata?”

Ini adalah gambaran yang terus melekat di benak Mohammed Al-Okali, 22 tahun, sejak Badai Daniel menghantam desanya Al-Mkhaili dekat kota pesisir Derna di Libya.

Dia ingat saat-saat ketika desanya menghadapi banjir dahsyat yang melanda wilayah timur Libya pekan lalu, yang menewaskan lebih dari 11.000 orang.

Al-Awkali mengatakan kepada Al Jazeera bahwa setelah “badai hebat dan dahsyat disertai angin kencang” melewati wilayah tersebut, perasaan “tenang” palsu muncul.

“Kami tertidur dengan tenang. Namun kemudian, sekitar pukul 00.30, tanpa peringatan apa pun, air mulai mengalir ke dalam rumah.

Mereka naik ke atap bersama anggota keluarganya. Saat itulah, dia menyadari besarnya dan parahnya banjir.

“Saya terkejut dengan kengerian yang saya lihat. Arus deras menyapu seluruh wilayah dan datang dari dua arah berbeda – dari utara dan barat,” kata Al-Okali.

Al-Awkali dan teman-temannya merasakan rasa tanggung jawab terhadap tetangga dan komunitasnya. Dia mengatakan dia tahu daerah lain di sekitarnya akan terkena dampak parah karena wilayah dataran rendah mereka, yang pada dasarnya adalah sebuah lembah.

Banyak di antara mereka yang masih terjebak di dalam rumah dan tidak mampu naik ke atap, yang tampaknya merupakan tempat paling aman untuk berbaring.

Dia berkata: “Saya mencoba untuk pindah, tapi arus deras membawa saya dan melemparkan saya dengan keras ke pagar tetangga kami.”

Setelah beberapa menit, dia akhirnya memanjat tembok tetangganya “dengan susah payah” dan menemukannya di atas lemari yang menahan air.

Dia menambahkan: “Mereka bermalam di atas lemari, dan tidak ada yang bisa membantu mereka.”

Selama berhari-hari, masyarakat di desanya tinggal di atap rumah dan di atas perabotan rumah, karena permukaan air “sangat tinggi”. Dia mengatakan tidak ada yang tahu apa yang terjadi di “dunia luar” setelah saluran listrik diputus.

READ  Orang India tidak lagi dapat bepergian tanpa visa ke negara ini

“Bayangkan seluruh desa terbangun dan tertidur…tanpa makanan atau minuman.”

Nasib mereka serupa dengan ribuan orang lainnya di wilayah pesisir. Derna sejauh ini merupakan kota yang terkena dampak paling parah setelah bendungan membanjiri kota dan menyebabkan aliran air ke dalamnya. Namun badai tersebut juga menewaskan orang-orang di kota Al-Bayda, Al-Sousa, Umm Al-Razzaz dan Al-Marj, menurut Menteri Kesehatan Othman Abdel Jalil.

Setidaknya 10.000 orang masih hilang di tengah upaya pencarian dan penyelamatan. Bantuan juga mulai mengalir dari pemerintah yang diakui secara internasional di Tripoli dan dari donor internasional.

Walikota Abdel Moneim Al-Ghaithi memperingatkan bahwa jumlah korban tewas di Derna saja bisa meningkat menjadi 20.000 karena banyaknya lingkungan yang tersapu air.

Meskipun sebagian besar upaya pencarian dan penyelamatan dipusatkan di Derna, upaya pencarian dan penyelamatan lainnya di wilayah sekitar mengatakan mereka belum menerima bantuan.

Objek yang “naik”.

Faisal Al-Darsi yang berasal dari Desa Al-Wardiyah, sekitar 20 kilometer sebelah barat Al-Bayda, mengatakan, desanya belum menerima bantuan apa pun akibat ambruknya jalan dan rusaknya infrastruktur.

Dia berkata: “Sampai hari ini, kami belum menerima bantuan apa pun dari pemerintah atau badan resmi mana pun. “Sebaliknya, kami menerima bantuan dari orang-orang di sekitar,” kata Al-Darsi kepada Al Jazeera.

Dia mengatakan bahwa mencapai desa menjadi lebih sulit. “Tidak ada listrik, bahan bakar, air atau makanan.”

Al-Darsi berkata: “Banjir menghancurkan segalanya di sini, termasuk supermarket, seluruh rumah, serta menara listrik dan telepon.”

Ia menambahkan, dari 50 rumah, sedikitnya 20 rumah di desa tersebut tersapu banjir.

Badai ini mengungkap kerentanan negara kaya minyak tersebut, yang telah terperosok dalam konflik sejak pemberontakan tahun 2011 yang menggulingkan diktator lama Muammar Gaddafi.

READ  Kesepakatan rahasia, rekening tersembunyi, dan kekayaan besar: laporan pedas tentang Vladimir Putin | berita Dunia

Para ahli mengatakan korupsi, buruknya pemeliharaan infrastruktur publik, dan pertikaian politik selama bertahun-tahun – dengan Libya terpecah menjadi dua pemerintahan yang bersaing – membuat negara tersebut sangat rentan dan tidak siap menghadapi Badai Daniel.

Anggota tim penyelamat tentara Mesir membawa jenazah sambil berjalan di lumpur di antara bangunan yang hancur, setelah badai kuat dan hujan lebat melanda Libya di Derna. [Ahmed Elumami/Reuters]

Penduduk di setiap daerah yang terkena dampak juga berjuang untuk menemukan orang yang mereka cintai karena seluruh keluarganya masih hilang.

Al-Darsi berkata: “Kami tidak mengetahui siapa yang meninggal dan siapa yang masih hidup.”

Dia menambahkan: “Seluruh keluarga hilang di desa kami, beberapa dari mereka masih terkubur di bawah lumpur, dan yang lainnya dibuang ke laut oleh arus deras.”

Ia menambahkan, sejauh ini sekitar 27 jenazah telah ditemukan, namun “masih banyak orang yang hilang”.

Dia menambahkan bahwa beberapa jenazah “tidak teridentifikasi” dan “cacat”. Banjir ini membawa mereka dari wilayah selatan ke lembah-lembah dekat kita.

Sementara itu, di Sousse, sekitar 50 kilometer (31 mil) dari Derna, situasi di rumah sakit masih “bencana,” menurut Tahani El Zani, seorang ahli bedah yang mengepalai unit gawat darurat.

“Saya menerima jenazah sahabat saya dan secara pribadi membawa mereka ke kamar mayat,” kata Al-Zani kepada Al Jazeera. “Saya tidak punya waktu untuk menangis atau menjadi rentan, jadi saya bahkan tidak bisa berduka untuk mereka.”

Alzani mengaku mengetahui akan ada badai yang menuju ke arah mereka beberapa hari lalu, namun ia tidak pernah membayangkan badai sebesar ini.

Dia mengatakan dia sedang bekerja pada saat itu dan “tiba-tiba semua komunikasi dan listrik terputus.”

“Saya tidak tahu apa pun tentang keluarga saya, dan mereka tidak tahu apa pun tentang saya,” kenangnya.

Dia mengatakan mayat-mayat “berputar-putar di depan kami” di rumah sakit.

READ  Aktivis iklim menempelkan tangan mereka di landasan, mereka mungkin perlu diamputasi

Meski Al-Zani tidak bisa memberikan angka totalnya, dia mengatakan bahwa dia “secara pribadi” telah membawa lebih dari delapan jenazah ke kamar mayat, termasuk anak-anak.

“Penghitungan ini hanya untuk satu hari,” katanya. “Sejauh ini masih sangat sibuk.”