Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Hari ke-79 invasi Rusia ke Ukraina. Highlight

Para ahli dari Institut Penelitian Perang AS (ISW) memperkirakan dalam sebuah laporan pada hari Jumat bahwa pasukan Rusia dapat meninggalkan upaya skala besar untuk mengepung pasukan Ukraina di poros Izium-Słowiańsk-Debaltseve untuk mendukung pemblokiran Siewierodoniecka dan Lisiczańska. Jumat membawa kabar buruk dan buruk dari pabrik Azovstale, meskipun situasi bencana para pembela Mariupol telah lama dibicarakan. Kami memberikan informasi paling penting dari hari ke-79 invasi Rusia ke Ukraina – lihat ringkasan kami.

Dalam laporan kami dari 13 Mei 2022, kami mengikuti peristiwa paling penting terkait dengan hari ke-79 perang di Ukraina. Lihat hubungan >>>

Para ahli Institut Penelitian Perang AS (ISW) memperkirakan dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat bahwa Rusia telah merebut hampir seluruh kota Rubisne.

Serhiy Haydaj, kepala administrasi wilayah Luhansk, mengatakan pemerintah di Kiev memiliki beberapa kendali atas Rubizhne, tetapi sebenarnya tentara Ukraina hanya dapat mengakses pintu keluar dari rute komunikasi di pinggiran barat kota, kata laporan ISW. .

Analis di perusahaan memperkirakan bahwa Rusia dapat mengundurkan diri dari arah operasional ini dalam menghadapi kegagalan di tanah genting di provinsi tenggara Kharkiv.

Jumat membawa kabar buruk dan buruk dari pabrik Azovstale, meskipun situasi bencana para pembela Mariupol telah lama dibicarakan.

Menurut Pedro Andriyushchenko, seorang penasihat walikota, pasukan Rusia sedang mencoba untuk menghancurkan pabrik logam di bawah perlindungan api.

Pihak Ukraina juga melaporkan keberhasilannya. Rusia menderita banyak korban saat mereka mencoba menyeberangi Sungai Donetsk di wilayah Luhansk. Setelah serangan oleh Ukraina, mereka kehilangan hampir 50 kendaraan militer, dan ada 1.000 kematian, tulis Kementerian Pertahanan Ukraina.

READ  Louis van Gaal choruje na raka. Klub Najwiixze dengan esparcie europie okazały - piłka nożna

Di sisi lain, penyelidikan tentara Rusia dimulai di Kiev. Pria itu telah didakwa dengan kejahatan perang.

Pada minggu pertama perang, Sersan Vadim Shishimarin yang berusia 21 tahun dari Divisi Lapis Baja menembak dan membunuh seorang warga desa Subasivka yang berusia 62 tahun di wilayah Sumi.