Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Igor Tuleya, ruang disipliner akan memutuskan pemecatan wajib. Hakim di persidangan

Saya sangat menyesal untuk para pembela saya. Mereka tahu bahwa mereka membela tujuan yang hilang. Mereka tahu keputusan tidak akan dibuat besok, tapi sudah dibuat lebih awal, tapi tidak di gedung Mahkamah Agung, kata Hakim Igor Duleya, yang kasusnya disidangkan oleh majelis disiplin Mahkamah Agung.

Majelis disiplin, yang tidak disetujui oleh Mahkamah Agung, memutuskan untuk menunda sidang hingga pukul 11 ​​Kamis pagi untuk membawa Hakim Pengadilan Distrik Igor Tuleya ke pengadilan di kantor kejaksaan di Warsawa.

Jaksa penuntut ingin menuntut dan menuduh Duleya mengungkapkan informasi dari persidangan. Namun, dia menolak untuk hadir di kantor kejaksaan. Ia menegaskan bahwa dirinya tidak mengakui majelis disiplin Mahkamah Agung sebagai pengadilan dan bahwa putusan majelis itu sah. Pada hari Rabu, Hakim Dulea menghadiri demonstrasi mendukung beberapa lusin peserta dari awal sidang di ruang disiplin di depan gedung Mahkamah Agung.

Tonton TVN24 Live TVN24

Duleya: Para penjaga melakukan apa yang mereka bisa, tapi itu adalah misi eliminasi

Hakim Tuleya mengomentari keputusan tersebut dalam sebuah wawancara dengan wartawan di depan gedung SN.

– Saya sangat menyesal untuk pengawal saya. Mereka tahu bahwa mereka membela tujuan yang hilang. Diketahui, keputusan ini tidak akan diambil besok, tapi diambil lebih awal, bukan di gedung Mahkamah Agung. Diketahui bahwa akan disepakati untuk menghentikannya – kata.

Dia bersikeras pengawalnya “melakukan apa yang mereka bisa”. “Mereka melakukan tugasnya dengan sangat rajin, tetapi Anda tahu itu adalah tugas eksekusi,” tambah Tulea.

Hakim mengatakan, keberadaan warga di luar gedung MA sangat menggembirakan. – Hakim yang membela kebebasan dan kebebasan. Ini membuktikan bahwa kami berada di jalur yang benar, dan bahwa warga negara melihatnya dan mendukung kami. Mereka melihat bahwa kita melindungi nilai-nilai ini dan Konstitusi, bukan untuk diri kita sendiri, tetapi untuk kita semua.

Igor DuleaTVN24

Kasus Hakim Thule

Pada November tahun lalu, atas permintaan kejaksaan, majelis disiplin, yang belum disetujui Mahkamah Agung, mencabut kekebalan Hakim Duleya.

Dugaan bocornya informasi persidangan dan data serta keterangan saksi kemungkinan akan membahayakan jalannya persidangan. Ini tentang sidang sidang Sezmin di Column Hall pada 16 Desember 2016 yang dua kali ditunda oleh Kejaksaan Agung. Pada Desember 2017, Pengadilan Distrik di Warsawa, yang dipimpin oleh Hakim Thule, membatalkan keputusan jaksa penuntut untuk menangguhkan persidangan untuk pertama kalinya. Hakim kemudian mengizinkan media untuk merekam pembenaran lisan atas putusan pengadilan tersebut.

Pasal 95B dari Kitab Undang-Undang Hukum Acara Pidana, bagaimanapun, menyatakan bahwa Ketua Pengadilan atau Mahkamah memiliki hak untuk memerintahkan pemeriksaan publik. “Sesi ini dilakukan di depan kamera, kecuali ditentukan lain oleh hukum, atau diperintahkan oleh Ketua Pengadilan atau Pengadilan” – membaca teks artikel.

Sumber Foto Utama: TVN24

READ  Pejabat China: "Kekhawatiran tentang penggunaan vaksin China untuk mempengaruhi negara non-partisan lainnya" - 03.03.2021