Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ilmuwan mengatakan: Aktivitas vulkanik mungkin sama lazimnya di Venus seperti di Bumi

Ilmuwan mengatakan: Aktivitas vulkanik mungkin sama lazimnya di Venus seperti di Bumi

Model permukaan Venus yang dihasilkan komputer 3D ini menunjukkan puncak Maat Mons. Sebuah studi baru menemukan bahwa salah satu lubang gunung berapi menjadi lebih besar dan berubah selama tahun 1991.

NASA/JPL-Caltech


Sembunyikan teks

Beralih teks


NASA/JPL-Caltech

Model permukaan Venus yang dihasilkan komputer 3D ini menunjukkan puncak Maat Mons. Sebuah studi baru menemukan bahwa salah satu lubang gunung berapi menjadi lebih besar dan berubah selama tahun 1991.


NASA/JPL-Caltech

Memilah-milah data pesawat ruang angkasa selama beberapa dekade, para peneliti menemukan tanda-tanda yang jelas dari aktivitas vulkanik baru-baru ini di Venus. Hasilnya dipublikasikan di jurnal Ilmumengungkapkan tidak hanya bahwa permukaan planet saat ini merupakan tempat yang bergolak, tetapi juga menawarkan wawasan tentang masa lalu dan masa depan geologisnya.

Bagaimanapun, Venus adalah neraka: tekanan yang menghancurkan, atmosfer beracun, dan suhu permukaan yang cukup panas untuk melelehkan timah. Ini seperti adegan yang diangkat langsung dari adegan Dante Api besar.

mengatakan “planet favorit saya” Robert HerrickIlmuwan planet di University of Alaska Fairbanks.

Terlepas dari semua permusuhan, Venus – planet tetangga terdekat kita – sangat mirip dengan Bumi. Sedemikian rupa sehingga Herrick menyebutnya “saudara sejati” kita di tata surya. Dia mengatakan kesamaan itu “didorong oleh apa yang terjadi di dalam diri mereka”.

“Selain Bumi,” kata Herrick, “itulah satu-satunya planet dengan barisan pegunungan yang sebenarnya dan beragam fitur vulkanik.” Fitur-fitur ini termasuk bidang lava, saluran yang diukir oleh batuan cair, dan ratusan, bahkan ribuan gunung berapi.

Jadi Venus jelas aktif secara vulkanik, yang membuatnya tampak muda (berbicara secara geologis). Tapi tidak jelas persis seberapa aktif itu.

“Artinya, periode waktu antara letusan bisa berbulan-bulan, bertahun-tahun, atau puluhan ribu tahun,” kata Herrick.

Jadi dia mulai mencoba mempersempit jendela waktu itu dengan mencari bukti Baru-baru ini aktivitas vulkanik. Dia beralih ke gambar radar permukaan yang dikumpulkan oleh pesawat ruang angkasa Magellan pada awal 1990-an.

“Tiga puluh tahun yang lalu,” katanya, “tidak ada gunanya menggeser dan memperbesar dan memperkecil serta membolak-balik antara mosaik global yang berbeda.” Tetapi perangkat keras dan perangkat lunak komputer telah meningkat pesat, dan dengan demikian Herrick dapat menyaring foto-foto itu.

“Ini adalah perburuan jarum di tumpukan jerami tanpa jaminan jarum,” akunya.

Herrick memfokuskan penelitiannya pada gunung berapi tertinggi di Venus yang disebut Maat Mons, dinamai dewi kebenaran dan keadilan Mesir kuno. Dan setelah dua bulan mencari di area seluas Australia, dia menemukan sesuatu.

Itu terlihat dalam dua gambar hitam-putih berdampingan yang diambil delapan bulan terpisah dari tempat yang sama di sisi utara gunung berapi. Masing-masing lebarnya sekitar 15 atau 20 mil. Herrick menunjuk ke sebuah lubang di bagian bawah. Ini adalah lubang angin – area di mana gunung berapi meletus, mengeluarkan lahar, abu, dan bebatuannya. Namun bentuk lubang itu berbeda antara kedua gambar tersebut.

“Garis besarnya telah berubah, bendanya benar-benar menjadi lebih besar, dan juga terlihat samar,” katanya. Artinya, hanya dalam delapan bulan pada tahun 1991 (tahun yang sama Presiden George HW Bush mengumumkan kemenangan atas Irak dan Clarence Thomas dikukuhkan sebagai hakim Mahkamah Agung), Herrick berspekulasi bahwa gunung berapi tersebut meletus, membentuk danau lava di dalam lubang tersebut.

READ  Kolom Tim Stiller: Saat virus meletus, ahli epidemiologi mendominasi online di Cochise County | berita Lokal

“Tentu saja, saya sangat beruntung dan melihat satu-satunya hal yang terjadi dalam sejuta tahun terakhir di Venus,” kata Herrick. “Tapi saya pikir penjelasan yang masuk akal adalah Venus relatif mirip Bumi dalam frekuensi letusan gunung berapi,” mengikuti Hawaii dan Islandia.

Tidak seperti Bumi, Venus tidak memiliki lempeng tektonik. Jadi para peneliti telah mencoba mencari tahu bagaimana planet ini berevolusi secara geologis selama empat setengah miliar tahun terakhir dan ke mana arahnya. Herrick dan rekannya Scott Henley Saya harap temuan mereka membantu melakukan hal itu.

“Ada baiknya memiliki konfirmasi visual aktivitas vulkanik di Venus,” katanya. Clara Souza Silva, seorang ahli astrofisika kuantitatif di Bard College yang tidak terlibat dalam penelitian. “Tetapi mengingat ini adalah sesuatu yang kami harapkan, tidak mengherankan jika makalah ini diterbitkan.”

Namun, Sousa-Silva mengatakan bahwa konfirmasi aktivitas di permukaan Venus membantu kita lebih memahami apa yang diharapkan di Venus. atmosfer.

“Sebuah planet yang memiliki banyak aktivitas vulkanik,” katanya, “memiliki akses ke tekanan dan suhu ekstrem di bawah permukaan yang dapat menghasilkan molekul yang benar-benar tidak biasa dan sulit dibuat.”

Planet Mars baru-baru ini menjadi perhatian NASA (dan publik). Badan antariksa itu telah mendaratkan lima kendaraan di permukaan berdebu planet merah itu sejak 1997.

Tetapi Herrick mengatakan kemiripan Bumi dengan Mars agak dangkal, sebagian besar terbatas pada fitur dangkal seperti pasir yang bertiup di sekitar, lanskap gurun, dan tanda-tanda yang mungkin dulunya adalah danau dan sungai.

Tapi angin ketertarikan telah berubah. “Mungkin itu seperti dasar lonceng,” kata Herrick sambil terkekeh.

READ  Temukan spesies lebah aneh menggunakan moncong seperti anjing

Ini karena NASA saat ini sedang mengerjakan dua misi ke Venus, yang sekarang akan diinformasikan oleh temuan Herrick. “Kami tidak hanya berpikir itu adalah planet yang aktif,” katanya. “Kami tahu ini adalah planet yang aktif – untuk saat ini.”

Herrick bekerja dengan NASA untuk mengembangkan instrumen untuk misi yang akan datang untuk memantau aktivitas vulkanik di Venus. Dia sekarang cukup yakin bahwa seismometer akan merekam sesuatu segera setelah dipublikasikan – selama itu dapat bertahan cukup lama di planet neraka untuk melakukan pengukurannya.