Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

India melanjutkan impor minyak Venezuela, dan Reliance mencari kesepakatan langsung

India melanjutkan impor minyak Venezuela, dan Reliance mencari kesepakatan langsung

Seorang pekerja memegang nozel untuk memompa bensin ke dalam mobil di sebuah pompa bensin di Mumbai, India, 21 Mei 2018. Foto: Francis Mascarenhas, Reuters. Memperoleh hak lisensi

NEW DELHI/HOUSTON/SINGAPURA, 1 Desember (Reuters) – Perusahaan penyulingan India telah kembali membeli minyak Venezuela melalui broker, dan Reliance (RELI.NS) dijadwalkan bertemu dengan para eksekutif dari perusahaan milik negara PDVSA minggu ini. pelonggaran sanksi AS. Kata orang-orang yang mengetahui masalah ini di negara Amerika Selatan.

Perdagangan antara anggota OPEC dan tujuan minyak terbesar kedua dilanjutkan setelah Washington pada bulan Oktober mencabut sementara sanksi yang melarang ekspor minyak Venezuela, memicu gelombang penjualan spot minyak mentah dan bahan bakar melalui pialang dan pedagang, sebagian besar ke Tiongkok.

Namun produksi minyak Venezuela berfluktuasi sehingga membatasi pasokan ekspornya.

India terakhir kali mengimpor minyak mentah Venezuela pada tahun 2020. Akses terhadap minyak berat Venezuela dapat membatasi biaya impor bagi India, yang telah menjadi pembeli utama minyak Rusia, dan mengurangi ketergantungannya pada Timur Tengah.

Tiga pabrik penyulingan India membeli sekitar empat juta barel minyak mentah Venezuela untuk pengiriman Februari dengan harga antara $7,50 dan $8 per barel di bawah tanggal minyak mentah Brent berdasarkan pengiriman melalui kapal, lima sumber perdagangan mengatakan.

Di antaranya, rumah dagang Vitol menjual 1,5 juta barel ke Indian Oil Corporation (IOC.NS) dan 500.000 barel ke HPCL-Mittal Energy (HMEL), perusahaan patungan antara Hindustan Petroleum Corporation milik negara dan Mittal Energy Investments. , mereka menambahkan.

Sumber lain mengatakan Reliance sebelumnya telah menerima tawaran untuk pengiriman spot dengan harga $16 per barel di bawah tanggal minyak mentah Brent berdasarkan pengiriman, namun tidak jelas apakah kesepakatan tersebut telah dilaksanakan.

READ  Zelensky tidak ingin mendengar intelijen AS tentang kesiapan Rusia untuk menyerang: Biden | berita Dunia

Wakil Menteri Perminyakan Venezuela mengatakan bulan lalu bahwa negara Amerika Selatan tersebut memproduksi sekitar 850.000 barel minyak mentah per hari dan bertujuan untuk segera mencapai satu juta barel per hari, sebuah target yang berulang kali gagal dicapai.

Reliance pernah menjadi pelanggan minyak mentah terbesar kedua bagi PDVSA dan karenanya merupakan pemasok bahan bakar penting ke Venezuela.

“Tim Reliance telah menjadwalkan pertemuan dengan para eksekutif PDVSA di Caracas,” salah satu sumber mengatakan, seraya menambahkan bahwa diskusi diperkirakan akan mencakup penjualan minyak mentah ke India dan impor bahan bakar ke Venezuela.

PDVSA, Reliance, IOC, HPCL-Mittal Energy dan Vitol tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Perusahaan Venezuela secara terpisah menegosiasikan penjualan minyak mentah ke PetroChina (601857.SS), namun belum ada kesepakatan yang ditandatangani.

Dalam perjalanan mereka

Belum ada kargo yang tiba di India, namun beberapa kapal selesai memuat pada akhir November, sehingga diperkirakan akan diizinkan berangkat pada bulan Desember, menurut data pelacakan kapal tanker dan jadwal pengiriman.

Penerimaan pengiriman akan sangat bergantung pada kemampuan pembeli untuk menyewa kapal tanker yang setuju untuk memuat di pelabuhan Venezuela, di mana penundaan dan masalah kualitas sering terjadi, dan kesediaan mereka untuk membayar di muka, sesuai tuntutan PDVSA, kata beberapa sumber.

Beberapa pembeli mengatakan penggunaan rumah dagang dan pialang oleh PDVSA untuk menegosiasikan penjualan minyak ke perusahaan penyulingan di Asia menimbulkan kebingungan. Pelanggan, termasuk penyulingan independen di Tiongkok, akhir-akhir ini enggan melakukan pembelian baru karena sulit menyepakati harga.

(Laporan oleh Nidhi Verma di New Delhi, Marianna Paraja dan Arathi Somasekhar di Houston, serta Florence Tan dan Moyo Xu di Singapura – Persiapan oleh Mohammed untuk Buletin Bahasa Arab) Penyuntingan oleh Kirsten Donovan dan Richard Chang

READ  India mendorong perdagangan rupee ke luar Rusia

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru

Nidhi Verma adalah jurnalis pemenang penghargaan di Reuters. Dia saat ini bekerja sebagai Ketua Tim Energi di India. Dia memiliki pengalaman lebih dari dua dekade dalam meliput sektor energi di India dan global. Kisah-kisahnya menunjukkan dimensi baru pada sektor energi, nuansa perdagangan minyak, peran geopolitik, dan upaya diplomasi suatu negara untuk memitigasi dampak guncangan eksternal.

Ia fokus pada sanksi energi, korupsi dan pencucian uang dengan pengalaman 20 tahun meliput industri minyak dan gas di Amerika Latin. Lahir di Venezuela dan tinggal di Houston, dia adalah penulis “Oro Rojo,” tentang perusahaan milik negara Venezuela yang bermasalah, PDVSA, dan ibu dari tiga anak.