Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Industri otomotif melihat perluasan e-mobilitas berisiko

Industri mobil Jerman melihat intensifikasi mobilitas listrik di Jerman berisiko. Alasan yang diberikan oleh presiden Asosiasi Industri Otomotif Jerman (VDA), Hildegard Muller: “Jerman jauh tertinggal dalam memperluas infrastruktur untuk pengisian mobil elektronik.” Untuk dapat benar-benar mencapai hal ini, sekitar 2.000 pemirsa baru harus memasang poin biaya setiap minggu – sebenarnya hanya ada 300. Ini berarti, dalam bahasa sederhana: kecepatannya harus meningkat tujuh kali lipat.

Selain itu, menurut Muller, program kotak dinding harus diperpanjang, yang mendorong pemasangan titik pengisian di garasi di rumah. Pendanaan negara untuk ini telah habis, dan aplikasi tidak dapat lagi diajukan ke Bank Pembangunan Negara KfW. Kepala VDA mengatakan bahwa meningkatnya kebutuhan pelanggan akan pengiriman cepat dan dengan biaya rendah. “Infrastruktur pengisian daya harus melebihi jumlah mobil elektronik. Ini adalah satu-satunya cara untuk mendapatkan kepercayaan konsumen dan mendorong orang untuk berinvestasi dalam mobil listrik.”

Koalisi lampu lalu lintas yang terdiri dari SPD, Greens, dan FDP telah menetapkan target untuk setidaknya 15 juta kendaraan listrik penuh pada tahun 2030. Menurut Otoritas Transportasi Motor Federal, 309.000 kendaraan listrik murni terdaftar pada 1 Januari 2020 , serta sekitar 280.000 hibrida yang didukung oleh kombinasi motor listrik dan mesin pembakaran. Pendaftaran baru untuk kendaraan listrik dan kendaraan hibrida plug-in terus meningkat secara signifikan pada tahun 2021, juga karena premi pembelian pemerintah yang lebih tinggi.

“Industri otomotif bisa membangun 15 juta mobil elektronik,” kata Mueller. “Tetapi konsumen hanya akan menerimanya jika mereka dapat menghitung 100 persen untuk dapat dengan mudah mengisi daya mobil mereka di mana saja, kapan saja.”

Muller mengatakan mobil hibrida plug-in akan memainkan peran kunci dalam melindungi iklim selama beberapa tahun ke depan. Konsumen rata-rata menempuh 37 kilometer per hari, dan mobil hibrida plug-in dapat melakukan ini dalam mode mengemudi listrik. “Jika ada periode yang lebih lama, kekhawatiran meningkat. Tidak ada ketakutan akan jangkauan dalam perjalanan jauh atau infrastruktur pengisian yang tidak lengkap dengan hibrida plug-in. Jika perlu, itu dapat dijalankan dengan listrik, bensin atau solar. Ini menyederhanakan masuk ke e- mobilitas bagi banyak orang.”

READ  Mocne wzrosty di Wall Street dengan oczekiwaniu dan posiedzenie Fed

Sebaliknya, asosiasi lingkungan dan iklim mengkritik kendaraan hibrida yang menggabungkan motor listrik dan mesin pembakaran. Ini kontroversial berapa banyak itu benar-benar mendorong dalam mode listrik murni. Menurut rencana Ampel, harus ada reformasi pendanaan pemerintah mulai 2023. Setelah itu, hanya kendaraan listrik yang terbukti berdampak positif pada perlindungan iklim yang harus didanai. Ini harus ditentukan oleh bagian penggerak listrik dan jangkauan listrik minimum. Mueller memperingatkan dalam kebijakan transportasinya bahwa warga berpenghasilan rendah terbebani secara tidak proporsional. “Harga energi yang tinggi, terutama bensin, sudah mendorong banyak orang ke batas mereka.”