Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Informasi Kesehatan – Jumlah orang yang menerima pengobatan TB karena epidemi Pemerintah-19 telah turun 1,4 juta. “Ada kebutuhan untuk memulai kembali upaya global untuk mengakhiri tuberkulosis.”

“Efek COVID-19 berada di luar kerangka kematian akibat virus dan penyakit.

“Informasi yang mengkhawatirkan ini menunjukkan kebutuhan negara-negara untuk memastikan akses ke layanan penting bagi pasien tuberkulosis dan seterusnya, serta perawatan dan perlindungan kesehatan global sebagai prioritas utama dalam memerangi epidemi dan pemulihan pasca-epidemi.”

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, sistem kesehatan perlu dirancang agar setiap orang dapat memperoleh manfaat dari layanan yang mereka butuhkan. Beberapa negara telah mengambil langkah untuk mengurangi dampak COVID-19 pada pemberian layanan dengan memperkuat pengendalian infeksi; Memperluas penggunaan teknologi digital untuk memberikan konseling dan bantuan jarak jauh dan menyediakan layanan di rumah untuk pencegahan dan pemeliharaan orang dengan TB.

Namun, WHO menunjukkan bahwa banyak orang dengan TB tidak memiliki akses ke layanan yang mereka butuhkan.

WHO khawatir lebih dari setengah juta orang akan meninggal karena tuberkulosis pada tahun 2020 tanpa didiagnosis. Namun, ini bukan masalah baru, kata WHO: sebelum munculnya COVID-19, jarak antara jumlah orang yang mengembangkan TB setiap tahun dan jumlah orang yang secara resmi didiagnosis dengan TB adalah sekitar 3 juta. Epidemi memperburuk situasi.

Salah satu cara untuk menjawab tantangan ini adalah dengan melakukan skrining TB dan memperbaikinya untuk segera mengidentifikasi mereka yang terinfeksi dan terinfeksi. Pedoman baru yang dikeluarkan oleh WHO pada Hari Tuberkulosis Sedunia ditujukan untuk membantu negara-negara mengidentifikasi kebutuhan khusus masyarakat, yang paling berisiko TB dan daerah yang paling terkena dampak. Ini dapat dicapai dengan membuat penggunaan pendekatan penyaringan yang menggunakan alat-alat baru secara lebih sistematis.

Ini termasuk penggunaan tes molekuler diagnostik cepat, diagnosis dengan bantuan komputer untuk interpretasi radiografi dada, dan penggunaan berbagai pendekatan untuk tes tuberkulosis pada orang yang hidup dengan HIV. Rekomendasi disertai dengan panduan fungsional.

READ  Memperbarui. Mulai ulang Paginademedia.ro dengan situs baru. Yang baru untuk pembaca dan periklanan

WHO mengatakan tidak cukup dengan mengambil langkah-langkah ini. Dalam laporannya kepada Majelis Umum PBB pada tahun 2020, Sekretaris Jenderal PBB merilis 10 rekomendasi prioritas untuk diikuti oleh negara-negara.

Ini termasuk menerapkan kepemimpinan tingkat tinggi dan mengambil tindakan di sejumlah bidang untuk segera mengurangi kematian akibat TB; Meningkatkan pendanaan; Mempromosikan perawatan kesehatan global untuk pencegahan dan perawatan tuberkulosis; Mengatasi resistensi obat, mempromosikan hak asasi manusia dan mempercepat penelitian di lapangan. Selain itu, mengurangi ketimpangan kesehatan sangat penting dilakukan.

“Selama berabad-abad, orang dengan TB telah sangat terpinggirkan dan rentan. COVID-19 telah meningkatkan perbedaan dalam kondisi kehidupan dan akses ke layanan di dalam dan antar negara,” kata Dr. Theresa Kasiva, direktur Program Tuberkulosis Global WHO. Negara perlu melakukan upaya baru untuk bekerja sama untuk memastikan adanya tuberkulosis. Program cukup baik untuk diterapkan dalam keadaan darurat di masa mendatang – dan mencari cara inovatif untuk melakukannya “.