Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Jatuh massal lagi, banyak angin: Cavendish memecahkan rekor legendaris

Jatuh massal lagi, banyak angin
Cavendish memecahkan rekor legendaris

Pada balapan terakhir hingga finis, Mark Cavendish pada awalnya tampak terjebak di antara pembalap lain: tetapi kemudian pelari tersebut menunjukkan kecepatan fenomenal dan waktunya sendiri dan merayakan kemenangan etape ke-34 di Tour de France. Dengan melakukan itu, ia memecahkan rekor untuk legenda tur Eddie Merckx.

Mark Cavendish membuat sejarah dengan menetapkan rekor tur panggung untuk Eddie Merckx yang hebat. Pengendara sepeda Inggris memenangkan sprint massal tahap 13 di Carcassonne dan merayakan kemenangannya pada hari ke-34 Tour de France. Pemenang lima ronde Merckx memecahkan rekor itu antara 1969 dan 1975.

Cavendish menang setelah 219,3 km, di depan sesama Denmark Michael Morkoff dan Belgia Jasper Philipsen (Alpecin-Phoenix). “Kami berhasil,” seru Cavendish ke dalam pelukan rekan satu timnya.

Itu sudah merupakan kemenangan etape keempat di Putaran 108 untuk “King Cav”, yang memiliki peluang terbaik untuk memenangkan jersey hijau sebagai pemimpin klasifikasi poin. Andrei Greibel (Rostock/Israel Start-up Nation) melewati garis finis di urutan kedelapan sebagai petenis Jerman terbaik. Caf memiliki kesempatan untuk mencetak satu-satunya rekor di etape ke-19 dan pada akhir tur di Champs-Elysees pada 18 Juli.

Juara bertahan Tadej Pujacar (UEA Team Emirates) mengenakan kaus kuning pemimpin umum di Pyrenees. Pada etape terpanjang kedua dari tur tersebut, tidak jauh dari pantai Mediterania, petenis Slovenia berusia 22 tahun itu harus takut akan angin kencang, tetapi tetap waspada dan mencetak gol di lapangan tengah.

Setelah tahap awal yang panik, sekelompok tiga orang ditarik keluar, seorang pengemudi Jerman tidak diwakili sehari setelah kemenangan separatis Nils Bullet (Bora Hansgrohe) di Cologne. Probabilitas keberhasilan praktis tidak ada. Tim Quick-Step dari Cavendish memimpin seperti yang mereka inginkan.

Mempersiapkan balapan grup yang direncanakan jauh lebih sulit bagi tim Belgia teratas di sepertiga akhir. Angin silang yang diharapkan digunakan oleh pengemudi lain untuk serangan itu, dan pengejaran meningkat – dengan konsekuensi yang terkadang membawa malapetaka.

65 km dari ujung, jatuhnya memicu reaksi berantai, sekitar selusin pengendara jatuh, beberapa terpeleset di salah satu jembatan. Pembalap sepeda profesional Jerman Roger Kluge juga terpengaruh, dengan pebalap berusia 35 tahun itu mengundurkan diri karena cedera. Awalnya tidak jelas apakah kecelakaan itu akan memengaruhi partisipasinya di lintasan Olimpiade di Tokyo.

Tim Cavendish bekerja dengan sempurna

Akibatnya, peristiwa balapan mereda, upaya sporadis untuk melarikan diri gagal, dan balapan massal yang diharapkan terjadi. Seperti terakhir kali di Valence, Quick-Step mengatur balapan dengan sempurna. Bahkan start-up Mörköv berakhir melawan pesaing nomor satu Cavendish.

“Ride of Sorrows” hari Sabtu dimulai untuk Cavendish dan pelari gunung lainnya. Pendakian multi-hari di Pyrenees dimulai dengan etape 14 dengan panjang 183,7 km dari Carcassonne ke Cuellan. Lima klasifikasi gunung harus dikuasai sampai akhir. Pencilan medan memberikan peluang sukses yang bagus.

READ  Foto Benzema yang Bikin Lucas Hernandez Tertawa