Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Jet supersonik dari bintang yang baru lahir

Jet supersonik dari bintang yang baru lahir

Teleskop Luar Angkasa James Webb milik NASA telah menangkap HH 211, sebuah objek Herbig-Haro, mengungkapkan detail aliran keluar dari protobintang muda yang mirip dengan Matahari awal. Gambar beresolusi tinggi menunjukkan kemungkinan sistem bintang biner, dan penelitian menunjukkan aliran keluar sebagian besar terdiri dari partikel utuh akibat gelombang kejut berenergi rendah. Kredit: Adriana Manrique Gutierrez, animator NASA

Kemampuan inframerah menentukan struktur molekul aliran keluar

NASA‘S Teleskop Luar Angkasa James Webb Tampilan resolusi tinggi pada Herbig-Haro 211 (HH 211), sebuah jet bipolar yang melakukan perjalanan melalui ruang antarbintang dengan kecepatan supersonik. Terletak sekitar 1.000 tahun cahaya dari Bumi di konstelasi Perseus, objek ini adalah salah satu aliran protobintang terkecil dan terdekat, menjadikannya target ideal untuk Webb.

HH 211 (gambar Webb NIRCam)

Pengamatan inframerah-dekat beresolusi tinggi dari Teleskop Luar Angkasa James Webb milik NASA di Herbig-Haro 211 mengungkapkan rincian indah dari keluarnya sebuah bintang muda, bayi kembar dari Matahari kita. Objek Herbig-Haro terbentuk ketika angin bintang atau pancaran gas yang berasal dari bintang yang baru lahir membentuk gelombang kejut yang bertabrakan dengan gas dan debu di dekatnya dengan kecepatan tinggi. Gambar tersebut menampilkan serangkaian guncangan busur yang berorientasi ke tenggara (kiri bawah) dan barat laut (kanan atas), serta arus dipol sempit yang menggerakkan guncangan tersebut, dengan detail yang belum pernah terjadi sebelumnya. Molekul yang tereksitasi oleh kondisi turbulen, termasuk molekul hidrogen, karbon monoksida, dan silikon monoksida, memancarkan cahaya inframerah, yang dikumpulkan Webb, yang memetakan struktur aliran keluar. Kredit gambar: ESA/Web, NASA, CSA, Tom Ray (Dublin)

Teleskop Luar Angkasa Webb menangkap aliran supersonik sebuah bintang muda

Objek Herbig-Haro (HH) adalah wilayah terang di sekitar bintang yang baru lahir, terbentuk ketika angin bintang atau pancaran gas yang berasal dari bintang yang baru lahir tersebut membentuk gelombang kejut yang bertabrakan dengan gas dan debu di dekatnya dengan kecepatan tinggi. Gambar HH 211 dari Teleskop Luar Angkasa James Webb milik NASA ini menunjukkan aliran keluar dari protobintang berkekuatan 0, yang merupakan mitra kekanak-kanakan dari Matahari kita ketika usianya tidak lebih dari beberapa puluh ribu tahun dan massanya hanya 8% dari masa sekarang. -hari Minggu. (Ia pada akhirnya akan tumbuh menjadi bintang seperti Matahari.)

Pencitraan inframerah dan jet bintang

Pencitraan inframerah sangat efektif untuk mempelajari bintang-bintang yang baru lahir dan aliran keluarnya, karena bintang-bintang tersebut masih tertanam dalam gas dari awan molekul tempat mereka terbentuk. Emisi inframerah dari aliran keluar bintang menembus gas dan debu buram, menjadikan objek Herbig-Haro seperti HH 211 ideal untuk observasi dengan instrumen inframerah sensitif NB. Molekul yang tereksitasi oleh kondisi turbulen, termasuk molekul hidrogen, karbon monoksida, dan silikon monoksida, memancarkan cahaya inframerah yang dapat dikumpulkan Webb untuk memetakan struktur aliran keluar.

Catatan Web

Gambar menunjukkan serangkaian guncangan busur yang berorientasi ke tenggara (kiri bawah) dan barat laut (kanan atas) serta arus dipol sempit yang menggerakkannya. Webb mengungkap pemandangan ini dengan detail yang belum pernah terjadi sebelumnya – resolusi spasial sekitar 5 hingga 10 kali lebih tinggi dibandingkan gambar HH 211 sebelumnya. Aliran dalam terlihat “bergetar” dengan simetri cermin di kedua sisi protobintang pusat. Hal ini konsisten dengan pengamatan pada skala yang lebih kecil dan menunjukkan bahwa protobintang sebenarnya adalah bintang biner yang belum terselesaikan.

Pengamatan dan hasil penelitian sebelumnya

Pengamatan sebelumnya terhadap HH 211 menggunakan teleskop berbasis darat mengungkapkan lengan bawah raksasa yang bergerak menjauh dari kita (barat laut) dan bergerak ke arah kita (tenggara) dan struktur seperti rongga pada hidrogen dan karbon monoksida yang terguncang, serta dipol yang berosilasi dan tersimpul. jet. Dalam silikon monoksida. Para peneliti menggunakan pengamatan baru Webb untuk menentukan bahwa aliran keluar objek tersebut relatif lambat dibandingkan dengan protobintang yang lebih berevolusi dengan jenis aliran keluar serupa.

Tim mengukur kecepatan struktur aliran keluar bagian dalam sekitar 48-60 mil per detik (80 hingga 100 kilometer per detik). Namun, perbedaan kecepatan antara bagian aliran keluar ini dan material utama yang bertabrakan – gelombang kejut – jauh lebih kecil. Para peneliti menyimpulkan bahwa aliran keluar dari bintang-bintang muda, seperti yang ada di pusat HH 211, sebagian besar terdiri dari molekul, karena kecepatan gelombang kejut yang relatif rendah tidak cukup energik untuk memecah molekul menjadi atom dan ion yang lebih sederhana.

Tentang Teleskop Luar Angkasa James Webb

Teleskop Luar Angkasa James Webb adalah observatorium sains luar angkasa terkemuka di dunia. Webb memecahkan misteri tata surya kita, melihat melampaui dunia jauh di sekitar bintang lain, dan mengeksplorasi struktur misterius dan asal usul alam semesta serta tempat kita di dalamnya. WEB merupakan program internasional yang dipimpin oleh NASA bersama mitranya Badan Antariksa Eropa (ESA).Badan Antariksa Eropa) dan Badan Antariksa Kanada.

READ  Kawah bulan Kawah Tycho terungkap dengan detail yang rumit - teknologi radar baru yang kuat akan mengungkap rahasia tata surya