Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Joe Biden mengatakan dia tidak pernah bermaksud menyimpan dokumen rahasia;  Hoare berdiri di samping laporan peringatan presiden

Joe Biden mengatakan dia tidak pernah bermaksud menyimpan dokumen rahasia; Hoare berdiri di samping laporan peringatan presiden

Selama lima jam wawancara, Presiden Joe Biden berulang kali mengatakan kepada penasihat khusus bahwa dia tidak pernah bermaksud menyimpan informasi rahasia setelah meninggalkan jabatan wakil presiden, tetapi hal itu menunjukkan bahwa dia terkadang tidak jelas mengenai tanggal dan mengatakan dia tidak mengetahui informasi beberapa orang. catatan kertas. Dari dokumen sensitif yang dia tangani.

Sementara itu, penasihat khusus tetap mempertahankan penilaiannya terhadap ingatan presiden, menggambarkannya sebagai “akurat dan adil,” dalam kesaksian yang disiapkan untuk diserahkan ke Kongres pada 12 Maret.

itu Kantor berita Saya meninjau transkrip wawancara dengan Biden, yang dikirimkan ke Kongres oleh Departemen Kehakiman pada tanggal 12 Maret hanya beberapa jam sebelum penasihat khusus Robert Hoare muncul di hadapan Komite Kehakiman DPR untuk menghadapi pertanyaan tentang penyelidikannya terhadap Biden.

Dalam laporannya, Hoare menyimpulkan bahwa Biden tidak seharusnya menghadapi tuntutan pidana atas kesalahan penanganan dokumen, namun juga mempertanyakan usia dan kompetensi presiden.

“Apa yang saya tulis adalah apa yang saya yakini ditunjukkan oleh bukti-bukti, dan apa yang saya harap para juri pahami dan yakini,” kata Hoare dalam sambutannya. “Saya belum mengubah penafsiran saya. Saya tidak meremehkan presiden secara tidak adil.”

Meskipun Biden gagal memberikan beberapa rincian dalam wawancaranya, transkrip lengkapnya mungkin menimbulkan pertanyaan tentang gambaran Hur tentang presiden berusia 81 tahun itu yang memiliki “keterbatasan signifikan” dalam ingatannya.

Pada saat yang sama, jelas bahwa pengacara Partai Republik tersebut tidak pernah bertanya kepada Biden tentang waktu kematian putranya, hal ini bertentangan dengan keberatan publik yang marah dari presiden terhadap pertanyaan yang diajukan tersebut.

Tujuan dari sidang dan transkrip tersebut adalah untuk mengklarifikasi pertanyaan yang belum terselesaikan mengenai laporan Hoare tentang penemuan beberapa catatan rahasia di rumah Biden dan bekas kantor swasta di Washington. Namun tidak ada jaminan bahwa mereka akan mengubah praduga mengenai presiden atau orang yang ditunjuk Trump yang menyelidikinya, terutama di tahun pemilu yang sulit.

Di Capitol Hill, Hoare tampak seperti saksi langka yang cenderung difitnah di mana-mana – oleh Partai Republik yang marah atas keputusannya untuk tidak memakzulkan presiden, dan oleh Partai Demokrat atas komentar ofensifnya terhadap Biden.

Partai Republik kemungkinan akan mempelajari lebih dalam penilaian Hoar terhadap usia dan ingatan presiden, yang merupakan sebuah serangan utama ketika mereka berupaya untuk menggulingkan Biden pada November mendatang. Partai Demokrat akan mencoba menggambarkan Hoare, yang ditunjuk sebagai pengacara AS oleh Donald Trump, sebagai politisi partisan yang berupaya membantu partainya memenangkan pemilihan presiden.

READ  Sanjay Dutt, Akshay Kumar, Shilpa Shetty, dan bintang lainnya akan menyukai penggemar

Laporan Tuan Hoare mengutip bukti bahwa Tuan Biden dengan sengaja menyimpan informasi rahasia dan membagikannya kepada pengarang untuk orang lain, berdasarkan percakapan audio antara kedua pria tersebut di mana Tuan Biden mengatakan dia baru saja menemukan beberapa dokumen rahasia di rumahnya.

Dalam wawancara, Biden mengatakan dia tidak ingat pertukaran tersebut, atau dia benar-benar menemukan dokumen apa pun. Dia mengatakan bahwa jika dia mendiskusikan sesuatu yang meragukan dengan penulis hantu tersebut, hal itu mengacu pada memo sensitif setebal 20 halaman yang dia tulis kepada Presiden Barack Obama pada tahun 2009 yang menentang penambahan pasukan di Afghanistan yang dia ingin pastikan tidak akan terjadi. tiba. Dalam penerbitan.

Hoare mencurahkan sebagian besar laporannya untuk menjelaskan mengapa dia tidak yakin bukti yang memberatkan Biden memenuhi standar tuntutan pidana, sebagian berdasarkan wawancara berjam-jam dengan presiden.

Dalam sambutannya, Hoare mengatakan dia menyadari perlunya menjelaskan secara rinci mengapa dia memutuskan untuk tidak mengajukan tuntutan terhadap presiden. Penafsiran seperti itu biasa terjadi tetapi biasanya dirahasiakan; Jadi dia tidak mundur, apalagi dalam kasus ini.

“Kebutuhan untuk menunjukkan karya saya sangat kuat di sini,” katanya. “Saya ditunjuk oleh Jaksa Agung untuk menyelidiki tindakan Jaksa Agung, Presiden Amerika Serikat saat ini. Saya tahu bahwa agar keputusan saya dapat dipercaya, saya tidak bisa begitu saja mengumumkan bahwa saya tidak merekomendasikan tuntutan pidana apa pun dan Biarkan saja. Saya perlu menjelaskan alasannya. Pak Hoare mengingatkan, dia tidak akan membahas langkah-langkah penyidikan atau menyimpang dari isi laporan. “Bukti dan presiden sendiri langsung mempertaruhkan ingatannya, ” dia berkata.

Dalam laporannya, Hoare mengatakan mungkin sulit untuk membuktikan tanpa keraguan bahwa Biden bermaksud menyimpan dokumen-dokumen tersebut, yang merupakan standar hukuman dalam kasus pidana. Dia mengatakan para juri mungkin dipengaruhi oleh fakta bahwa usia Biden membuatnya tampak pelupa, dan bahwa ada potensi “penjelasan yang tidak bersalah” atas kesalahan penanganan catatan apa pun.

“Biden kemungkinan besar akan menampilkan dirinya di hadapan juri, seperti yang dia lakukan selama wawancara kami dengannya, sebagai seorang pria lanjut usia yang simpatik dan bermaksud baik dengan ingatan yang menurun,” tulis Mr. Hoare dalam laporannya.

Dalam wawancaranya, Biden berulang kali mengatakan kepada jaksa bahwa dia tidak tahu bagaimana dokumen rahasia bisa sampai di rumahnya dan bekas kantor Penn Biden Center di Washington.

READ  Tunjukkan rasa terima kasih kepada India, Perdana Menteri Mauritius mengatakan kepada oppn saat dia menambahkan deretan Pulau Agalega ke api yang mengintai

“Saya tidak tahu,” katanya.

Dia juga bersikeras bahwa jika dia mengetahui keberadaan mereka, dia akan mengembalikannya kepada pemerintah.

Presiden mengaku sengaja menyimpan buku harian pribadinya yang menurut para pejabat berisi informasi rahasia. Biden bersikeras bahwa itu adalah milik pribadinya, sebuah klaim yang juga dikonfirmasi oleh presiden dan wakil presiden sebelumnya, dan bahwa dia mempunyai hak untuk menyimpannya.

Dia juga mengakui bahwa dia “tidak terorganisir sama sekali,” ketika jaksa mendesaknya tentang mengapa beberapa dokumen berada di tempat yang berbeda.

Dalam laporannya, Hoare menjelaskan bagaimana temuannya mengenai Biden sangat berbeda dengan temuan penasihat khusus Jack Smith mengenai calon presiden Partai Republik Donald Trump, yang dituduh sengaja menyimpan dokumen rahasia.

Agen FBI menggeledah properti Trump di Florida pada tahun 2022 dan menyita kotak-kotak dokumen yang dianggap rahasia setelah dia menolak beberapa permintaan dari Arsip Nasional untuk mengembalikannya.

Biden, menurut pengakuannya sendiri, telah menyimpan begitu banyak koleksi foto, dokumen, dan artefak selama lebih dari 50 tahun di kehidupan publik sehingga dia tidak dapat melacak semuanya.

Ketika ditanya apakah Ibu Negara Jill Biden menyimpan barang-barangnya, dia berkata: “Dia tidak ingin ada hubungannya dengan sistem pengarsipan saya.” “Bahkan bukan lelucon,” tambahnya, di tengah gelak tawa para pengacara.

Teks tersebut juga menawarkan gambaran langka ke dalam pikiran presiden yang menjabat, mengungkapkan humor dan obsesinya—termasuk Corvette kesayangannya dan ketertarikannya pada pekerjaan konstruksi di rumahnya di Wilmington—serta kerasnya kepemimpinan kepresidenan dan dunia internasional. . Krisis.

Biden untuk pertama kalinya duduk bersama Hoare selama krisis ini, satu hari setelah serangan dahsyat Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober.

Dia memasuki hari pertama wawancara setelah baru saja menyelesaikan panggilan telepon dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, bagian dari serangkaian panggilan telepon yang bertujuan untuk mencegah serangan tersebut meningkat menjadi konfrontasi regional yang lebih luas. Pada beberapa kesempatan, ketika Hoare menyarankan untuk berhenti sejenak, Biden mendorong jaksa untuk melanjutkan, dengan mengatakan: “Saya akan menginap sepanjang malam jika kita menyelesaikan ini.” Biden mengatakan dia menyerahkan tugas ini kepada stafnya untuk melindungi informasi rahasia yang diberikan kepadanya, dan sering kali meninggalkan tumpukan kertas di mejanya untuk disortir dan diamankan oleh para pembantunya.

“Saya tidak pernah bertanya kepada siapa pun,” kata Biden. Ia mencontohkan, banyak karyawannya yang sudah bekerja bersamanya selama bertahun-tahun, sehingga mereka tidak membutuhkan bimbingannya. “Itu terjadi begitu saja. Saya tidak tahu. Saya tidak ingat siapa.” Dalam laporannya, Hoare menyoroti kebingungan mengenai waktu kematian putra Biden yang sudah dewasa, Beau – yang meninggal pada tanggal 30 Mei 2015 – sebagai contoh buruknya ingatan presiden, namun transkripnya menunjukkan bahwa Hoare tidak pernah bertanya kepada Biden tentang hal tersebut. . Khususnya putranya, seperti yang disampaikan Biden dengan jelas-jelas marah dalam komentarnya kepada wartawan pada hari laporan itu diterbitkan.

READ  IRCC mengadakan pengundian Entri Ekspres keempat minggu ini

“Betapa beraninya dia mengungkit hal itu,” kata Biden tentang Hoare. “Sejujurnya, ketika saya ditanyai pertanyaan itu, saya berkata pada diri saya sendiri bahwa itu bukan urusan mereka.” Namun transkrip tersebut menunjukkan bahwa percakapan tersebut kurang mengungkap ingatan Biden dibandingkan yang dikatakan Hoare, dan bahwa ingatan Biden tentang hal tersebut selama pernyataan emosionalnya di Gedung Putih tidaklah benar.

Tuan Hoare bertanya kepada Tuan Biden di mana dia menyimpan barang-barang yang “sedang dikerjakan secara aktif” ketika tinggal di sebuah rumah kontrakan di Virginia segera setelah meninggalkan jabatan wakil presiden pada bulan Januari 2017. Dalam konteks ini, Biden sendirilah yang mengungkit penyakit Beau dan kematian saat dia berbicara tentang Sebuah buku yang kemudian dia terbitkan pada tahun 2017 tentang masa yang menyakitkan itu.

“Bulan berapa Poe meninggal?” “Ya Tuhan, 30 Mei,” tambah Biden sambil berpikir. Kemudian seorang pengacara Gedung Putih berbicara tentang tahun 2015.

“Apakah tahun 2015 sudah mati?” Tuan Biden bertanya lagi.

Biden kemudian merinci ceritanya dalam bukunya, “Promise Me, Dad,” tentang bagaimana mendiang putranya mendorongnya untuk terus berpartisipasi dalam kehidupan publik setelah berakhirnya pemerintahan Obama.

Departemen Kehakiman telah menyembunyikan informasi mengenai individu lain yang terlibat dalam kasus ini, dan Dewan Keamanan Nasional serta Departemen Luar Negeri telah menyembunyikan beberapa rincian mengenai masalah intelijen sensitif dan urusan luar negeri. Sebelum direvisi, teks tersebut tergolong sangat rahasia dan dilarang didistribusikan kepada warga negara asing.

Ini adalah artikel unggulan yang tersedia secara eksklusif untuk pelanggan kami. Untuk membaca lebih dari 250 artikel unggulan setiap bulan

Anda telah kehabisan batas artikel gratis. Tolong dukung jurnalisme yang berkualitas.

Anda telah kehabisan batas artikel gratis. Tolong dukung jurnalisme yang berkualitas.

Ini adalah artikel gratis terakhir Anda.