Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Untuk pertama kalinya dalam sejarah, pesawat JAS-39 Swedia memiliki “otot fleksibel” dalam misi NATO untuk mencegat pesawat Rusia

Untuk pertama kalinya dalam sejarah, pesawat JAS-39 Swedia memiliki “otot fleksibel” dalam misi NATO untuk mencegat pesawat Rusia



Untuk pertama kalinya dalam sejarah sebagai anggota NATO, pesawat Gripen JAS-39 Swedia terbang di atas Laut Baltik di bawah pengaturan NATO, bersama pesawat tempur Eurofighter Jerman dan pesawat peringatan cepat F-16 Belgia, untuk mencegat pesawat Rusia.

Komando Udara NATO mengungkapkan perkembangan tersebut pada tanggal 11 Maret, menyoroti keberhasilan integrasi pesawat Gripen dengan pasukan NATO ketika mereka mencegat AN-29 Rusia dan TU-134, bersama dengan F-16 Belgia dan Eurofighters Jerman.

Aliansi militer dikonfirmasi di A penyataan Respons yang cepat dan terkoordinasi dari pesawat NATO dari Belgia, Jerman dan Swedia untuk melindungi wilayah Laut Baltik menggarisbawahi integrasi erat Aliansi serta struktur komando dan kendali yang efektif.

Pada pagi hari tanggal 11 Maret, operator radar Sekutu mendeteksi sebuah pesawat tak dikenal yang terbang dari Kaliningrad ke daratan Rusia di atas Laut Baltik. Selanjutnya, pengontrol di Pusat Operasi Udara Gabungan (CAOC) NATO di Udem mengoordinasikan peluncuran pesawat NATO Swedia dan memerintahkan F-16 Belgia untuk lepas landas dari Pangkalan Udara Šiauliai di Lituania.

Kedua sekutu tersebut secara visual mengonfirmasi keberadaan Tu-134 Rusia yang menyimpang dari rencana penerbangannya. Kemudian pada hari itu, radar NATO mendeteksi An-26 Rusia lainnya, mendorong CAOC untuk memperingatkan pencegat Peringatan Respon Cepat Jerman di Lielvarde untuk meluncurkan dan mengumpulkan lebih banyak informasi.

Pesawat JAS-39 Gripen Swedia juga diberangkatkan, dan kedua sekutu secara visual mengidentifikasi pesawat militer Rusia tersebut dan mengawalnya hingga misi selesai.

READ  Jet tempur berebut saat pesawat mencegat di dekat rumah Biden di Delaware: Laporan | berita Dunia

Setelah prosedur identifikasi visual rutin ini, pesawat NATO dari Belgia, Jerman dan Swedia kembali ke pangkalan mereka.

Misi operasional pertama pesawat Gripen Swedia ini berlangsung tak lama setelah Swedia bergabung dengan Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO), menunjukkan integrasi mulus yang dicapai antara Angkatan Udara Swedia dan Pasukan Polisi Udara NATO, sehingga meningkatkan interoperabilitas dalam perlindungan wilayah laut. .Baltik.

Meskipun pesawat Gripen Swedia memiliki rekam jejak berulang kali berpartisipasi dalam misi yang dikoordinasikan NATO untuk mencegat pesawat militer Rusia di Laut Baltik, pencegatan terbaru ini merupakan tonggak sejarah yang patut dicatat.

Sejak menjadi anggota NATO, ini pertama kalinya pesawat Gripen JAS-39 Swedia dikerahkan untuk melindungi langit di atas Laut Baltik.

Selain itu, dua negara anggota NATO lainnya, Hongaria dan Republik Ceko, juga mengoperasikan Saab JAS-39C Gripen dan secara rutin mengerahkan mereka untuk mendukung Inisiatif Pemolisian Udara Baltik NATO.

Bendera Swedia berkibar tinggi di markas NATO

Pada tanggal 11 Maret, bendera nasional Swedia dikibarkan secara resmi Pati Di markas NATO, menandai resmi masuknya negara Nordik tersebut sebagai anggota ke-32.

Keputusan bersejarah ini diambil dua tahun setelah invasi Rusia ke Ukraina, yang mengguncang kawasan dan mendorong Swedia mencari perlindungan dari payung keamanan NATO.

Bendera nasional Swedia dikibarkan bersama negara-negara anggota lainnya dalam upacara khidmat di markas NATO di Brussels.

Gambar berkas

Perdana Menteri Swedia Ulf Kristersson, Putri Mahkota Victoria dan Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg menyaksikan pengibaran bendera biru berhiaskan salib kuning.

“Invasi brutal dan berskala besar Rusia terhadap Ukraina telah menyatukan Swedia dalam kesimpulan bahwa keanggotaan penuh NATO adalah satu-satunya pilihan yang masuk akal,” kata Kristersson.

READ  Kasus Covid-19 di Maharashtra, Delhi, UP, Jharkhand, Kerala, Tamil Nadu hari ini berita terbaru
Mengibarkan bendera Swedia pada upacara aksesi
Mengibarkan bendera Swedia pada upacara aksesi. NATO

Masuknya Swedia ke dalam NATO merupakan sebuah perubahan dari sikap netral selama beberapa dekade yang menjadi ciri negara tersebut pada periode pasca-Perang Dunia II. Negara tetangganya, Finlandia, mengambil langkah serupa ketika bergabung dengan koalisi pada April 2023, mengakhiri ketidak-blokkan militer selama bertahun-tahun.

Menanggapi keanggotaan Swedia di Kementerian Pertahanan Finlandia Selamat datang Mitranya dari Skandinavia dianggap sebagai “saudara seperjuangan kita,” yang menandakan era baru kerja sama antara kedua negara.

Keputusan untuk mencari keanggotaan NATO mendapatkan momentum di Swedia dan Finlandia setelah keputusan Presiden Rusia Vladimir Putin untuk mengerahkan pasukan di Ukraina pada Februari 2022.

Alasan Putin, yang berfokus pada kekhawatiran mengenai ekspansi NATO ke arah timur, dengan cepat memicu perubahan sentimen publik di Swedia dan Finlandia.

Terlepas dari upaya Putin untuk membatasi pengaruh NATO, konflik di Ukraina telah memperkuat daya tarik aliansi tersebut, sehingga mendorong lebih banyak negara untuk mencari keanggotaan. Para pemimpin NATO telah menjanjikan keanggotaan di Ukraina, meskipun kemungkinan itu masih belum pasti di tengah permusuhan yang sedang berlangsung.

Stoltenberg menekankan ketahanan dan ekspansi NATO, dengan mengatakan: “NATO sekarang lebih besar dan kuat. Ukraina lebih dekat dengan NATO dibandingkan sebelumnya, dan ketika warga Ukraina yang berani terus memperjuangkan kebebasan mereka, kami mendukung mereka.

Swedia menyumbangkan angkatan bersenjata yang terlatih dan lengkap kepada NATO. Mereka telah bekerja sama erat dengan Aliansi dalam latihan militer selama bertahun-tahun, terutama meningkatkan upaya sejak invasi besar-besaran Rusia.

Dengan bergabungnya Swedia, NATO membentuk perimeter strategis di sekitar Laut Baltik, memberikan keamanan kolektif berdasarkan Pasal 5 Perjanjian NATO: kewajiban untuk pertahanan bersama terhadap agresi.