Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

“Kita tidak bisa ditekan untuk mengakhiri perang”: Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu tentang gencatan senjata di Gaza |  berita Dunia

“Kita tidak bisa ditekan untuk mengakhiri perang”: Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu tentang gencatan senjata di Gaza | berita Dunia

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menolak seruan internasional untuk mengakhiri perang Gaza, dan menggambarkannya sebagai hal yang tidak konsisten dalam mendukung tujuan perang untuk melenyapkan Hamas. Benjamin Netanyahu mengatakan dalam pengarahan kabinetnya bahwa dia mengatakan kepada para pemimpin Perancis, Jerman dan negara-negara lain, “Anda tidak dapat, di satu sisi, mendukung penghapusan Hamas dan, di sisi lain, menekan kami untuk mengakhiri perang, yang mana hal tersebut akan berdampak buruk pada kita.” mencegah eliminasi Hamas.” .

Perang antara Israel dan Hamas: Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu memimpin sidang kabinet mingguan di kantornya di Yerusalem. (AFP)

Hal ini terjadi ketika pertempuran meningkat di Jalur Gaza pada bulan ketiga perang antara Israel dan Hamas. Hamas dari Jalur Gaza menyerang Israel pada tanggal 7 Oktober, menewaskan sekitar 1.200 orang, kebanyakan dari mereka adalah warga sipil. Para pejabat mengatakan bahwa gerakan tersebut menyandera sekitar 240 orang, 137 di antaranya masih berada di Gaza. Sebagai tanggapan, Israel bersumpah untuk menghancurkan Hamas, dan melancarkan serangan militer ke Gaza yang menewaskan sedikitnya 17.700 orang, kebanyakan dari mereka adalah wanita dan anak-anak.

Ikuti berita terkini di saluran Facebook HT. Bergabung sekarang

Selama gencatan senjata tujuh hari yang berakhir pada 1 Desember, Hamas membebaskan 105 sandera, termasuk puluhan warga Israel, sebagai imbalan atas pembebasan 240 tahanan Palestina yang ditahan oleh Israel. Mediator Qatar mengatakan bahwa upaya untuk mencapai gencatan senjata baru dan membebaskan lebih banyak sandera terus berlanjut. Perdana Menteri Qatar memperingatkan bahwa pemboman Israel yang terus berlanjut akan “mempersempit peluang” sebelum mencapai hasil yang sukses.

Sementara itu, pimpinan Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan tidak mungkin memperbaiki situasi kesehatan yang “bencana” di Gaza. Tindakan darurat tersebut, yang diusulkan oleh Afghanistan, Qatar, Yaman dan Maroko, bertujuan untuk mengizinkan masuknya personel medis dan pasokan ke Gaza.

READ  China mengambil tindakan untuk membunuh 21 pelari dalam maraton 100 km 'tidak profesional'

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus berkata: “Saya harus jujur ​​kepada Anda: tugas-tugas ini hampir mustahil dilakukan dalam situasi saat ini.”