Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kontroversi atas Turow. Komentar tajam dari Wakil Kepala Kementerian Luar Negeri, Polandia berusaha untuk membalikkan keputusan CJEU

Kami tidak terbiasa mengungkapkan isi negosiasi, tetapi karena Menteri Luar Negeri Ceko tidak mengatakan yang sebenarnya, kami terpaksa melakukannya – begitulah jawaban Wakil Menteri Luar Negeri Bwe Japonsky di Twitter. Hal itu sebagai tanggapan atas sikap Menteri Luar Negeri Ceko, Jacob Kolhanek, terkait gagalnya perundingan Turov. Menteri Iklim dan Lingkungan, Michal Kortica, pada gilirannya mengumumkan bahwa Polandia meminta CJEU untuk membatalkan tindakan sementara terkait dengan sengketa pengoperasian tambang Turów.

Pada hari Kamis, setelah dua hari pembicaraan di Praha, negosiator Polandia mengumumkan bahwa Delegasi Polandia dan Ceko gagal menyepakati isi perjanjian untuk tambang Turów. Idenya adalah untuk membuat kesepakatan antara Republik Ceko dan Polandia, yang nantinya akan diterima oleh kedua pemerintah. Sebelumnya, pihak Ceko menginformasikan bahwa perkembangan perjanjian semacam itu akan memungkinkan untuk menarik banding terhadap Polandia terkait pengoperasian tambang lignit Turów dari CJEU.

Menurut Jacob Kolhank, pada hari Kamis, selama putaran negosiasi berikutnya atas tambang di Toro, Polandia pada menit terakhir, dia berasumsi perjanjian itu bisa dihentikan setelah dua tahun.

CZE: Kontrak Turow hampir siap. ‘Dia selangkah lagi dari kompromi’

untuk informasi ini Bawwisz Japonski, Wakil Kepala Kementerian Luar Negeri Polandia, menanggapi dengan tajam. Dia menyatakan bahwa Menteri Luar Negeri Ceko tidak benar. Jabonesky menekankan bahwa “opini publik di kedua negara memiliki hak untuk diberitahu tentang siapa yang bertanggung jawab atas kegagalan pembicaraan dan memburuknya hubungan.”

Kami tidak mengusulkan “kontrak dua tahun”. Penawaran kami adalah kontrak yang berlaku sampai akhir kegiatan penambangan, dengan kemungkinan pemutusan – jika terjadi penyalahgunaan oleh salah satu pihak. Ini adalah standar mutlak dalam perjanjian internasional yang dibuat berdasarkan kemitraan ”- kata Jabłoński. Ternyata, Polandia menyarankan bahwa ketentuan terpenting, yang dipilih dan ditunjukkan oleh pihak Ceko, harus berlaku hingga 2049 – juga jika terjadi pengakhiran perjanjian penguasaan air tanah.

“Tawaran kami menjamin 50 juta euro untuk proyek air di wilayah Liberec, aturan di atas standar untuk pemantauan air, polusi, kebisingan, transmisi informasi secara teratur – dan bahkan larangan mendekati tambang ke perbatasan Ceko, hingga daftar kondisi terpenuhi” – ungkap Jabłoński.

READ  Krisis chip menghantam raksasa mobil AS di Jerman: Ford harus menghentikan produksi di Cologne lagi

“Semua ini akan dilakukan pada bulan-bulan awal kontrak. Namun, dia ditolak karena Pemerintah Ceko telah menuntut kesepakatan bahwa Polandia tidak akan pernah bisa berakhir – dan juga jika disalahgunakan di masa depan.– kata Wakil Kepala Kementerian Luar Negeri Polandia.

Jabłoński mencatat bahwa “Mitra tidak membuat kontrak dengan persyaratan ini.”. Dia menambahkan bahwa “negosiator yang bertanggung jawab tidak dapat mengikat negaranya untuk kontrak 30 tahun tanpa jalan keluar, dan dia tidak tahu apakah pihak lain akan bertindak tidak jujur ​​di masa depan.”

“Efek tindakan pemerintah: penduduk wilayah Liberec tidak akan menerima dana untuk proyek air, tidak ada pemantauan tambahan air tanah yang tidak diwajibkan oleh hukum; tambang akan dapat mendekati perbatasan tanpa syarat tambahan” – ringkasan Jabłoński.

Menteri Iklim dan Lingkungan, Micha Kortica, dalam sebuah wawancara dengan PAP, menegaskan bahwa negosiasi kesepakatan untuk tambang Turów telah terhenti karena eskalasi tuntutan terhadap Polandia. .ditambahkan Polandia mengusulkan, antara lain, sebagai berikut: dukungan keuangan sebesar 50 juta euro.

READ  Christian Angermayer: Start-up Atai menetapkan harga saham

Kami membuat penawaran yang sangat bagus yang memenuhi harapan masyarakat setempat. Penawaran ini tidak dibuat dalam keadaan lain apa pun. Kami membuat, antara lain, tawaran keuangan untuk penduduk wilayah Liberec, diberi kesempatan untuk mengimplementasikan proyek lingkungan yang terkait dengan infrastruktur pasokan air, dan kerja sama regional. Kami juga mengusulkan tingkat pemantauan yang lebih tinggi dari standar terkait dengan kegiatan KWB Turów – Menteri mengatakan kepada PAP.

Kortica menekankan bahwa delegasi Polandia, yang datang ke Praha dengan itikad baik, mengandalkan percepatan negosiasi dan penutupan akhir mereka. Kami mencapai kesepakatan dengan Ceko untuk bernegosiasi sampai akhir, sehingga memungkinkan untuk membuat kesepakatan bersama sesegera mungkin. – menunjukkan.

Kepala Kementerian Kebudayaan dan Warisan Budaya mencatat bahwa berkat kerja para ahli dan faktor politik, kesepakatan itu sudah dekat.

Namun, dalam beberapa jam terakhir, Akhirnya berturut-turut, dan sebagai tanggapan atas saran kami, pihak Ceko mulai meningkatkan tuntutannya Seolah-olah tujuan mereka adalah untuk menyela pembicaraan. Kami tidak dapat mentransfer uang ini kepada penduduk Liberadzki untuk kepentingan pemerintah Ceko, ini akan menjamin penyelesaian yang damai. Jika tidak ada kemauan untuk setuju, kita harus mengakui situasi ini. Kami ingin berbicara dengan pasangan yang memiliki kemauan untuk setuju dan jika tidak ada kemauan, maka Kami tidak akan menandatangani kontrak dengan diri kami sendiri, itu sebabnya kami meninggalkan meja kata Cortica.

Beritahu menteri Awalnya, Polandia mengusulkan kompensasi kepada Ceko dalam jumlah 40-45 juta euro. Proposal terakhir yang kami buat sudah 50 juta euro. Menurut informasi yang diberikan oleh kepala Kementerian Iklim dan Lingkungan, Ceko menerimanya.

Kortica menjelaskan bahwa salah satu masalah utama yang menyebabkan tidak tercapainya kesepakatan adalah Republik Ceko menuntut agar kontrak berisi klausul yang mengecualikan pemutusan kontrak secara de facto.

Ini adalah prosedur yang tidak biasa dalam praktik internasional, ketika kontrak dibuat atas dasar kemitraan. Republik Polandia dan Republik Ceko adalah dua negara berdaulat yang independen. Jika kita menginginkan kesepakatan yang setara di antara negara-negara berdaulat, kita harus membangun solusi yang menghormati kedaulatan negara – menunjukkan.

READ  Jeff Bezos berencana menyerahkan pengelolaan Amazon kepada Andy Gacy pada 5 Juli

Menteri mengakui bahwa pecundang terbesar dalam penolakan Ceko terhadap proposal Polandia adalah masyarakat di kedua sisi perbatasan.

Cortica Polsat News melaporkan bahwa Polandia berusaha untuk membatalkan tindakan sementara CJEU terkait dengan sengketa pengoperasian tambang Turów. Kami mengharapkan CJEU untuk menanggapi permintaan kami, yang berbicara tentang kondisi baru terkait dengan situasi tegang di pasar energi Polandia dan Eropa. – kata Kurtika dalam Berita Polsat. Dalam situasi tersebut, kami percaya Pengadilan harus mempertimbangkan kembali proposal tindakan sementara. Apa yang akan menjadi keputusan pengadilan – kita lihat saja – tambah menteri.

Dia mencontohkan, tindakan sementara yang diperlukan adalah penutupan tambang dan sanksi. Untuk setiap tindakan ini, pihak Polandia memiliki hak untuk meminta pengabaian. Kami menggunakan alat ini, kami akan menggunakannya dan kami akan menggunakan semua kemungkinan hukum untuk membuktikan bahwa tindakan yang diusulkan tidak proporsional dan tidak didukung oleh fakta kata Cortica. .ditambahkan Sejauh ini Polandia belum melakukan pembayaran terkait sanksi tersebut.

Tidak ada kesepakatan tentang Turow. “Eskalasi tuntutan dari pihak Ceko”

Pada akhir Februari, Republik Ceko mengajukan keluhan kepada CJEU terhadap Polandia terkait perluasan tambang lignit Turów.. Bersama dengannya, mereka mengajukan permohonan yang disebut tindakan sementara, yaitu perintah untuk menangguhkan produksi. Menurut mereka, perluasan tambang Polandia mengancam, antara lain, akses air di wilayah Liberec.

Pada bulan Mei, pengadilan, sebagai tindakan pencegahan, memerintahkan penghentian segera operasi penambangan di tambang sambil menunggu keputusan. CJEU menyatakan bahwa, pada pandangan pertama, tidak dapat dikecualikan bahwa peraturan Polandia melanggar persyaratan arahan EIA, dan argumen yang diajukan oleh Republik Ceko tampaknya tidak berdasar. Sebagai tanggapan, pemerintah Polandia mengumumkan bahwa produksi tidak akan dihentikan dan negosiasi dimulai dengan pihak Ceko. Sejauh ini, mereka belum mengakhiri konflik.

Pada tanggal 20 September, CJEU memutuskan bahwa Polandia akan membayar Komisi Eropa 500.000. Euro per hari untuk non-implementasi tindakan sementara Dan terus mengekstrak lignit dari tambang Turów. “Kami tidak akan menutup Turov,” kata Perdana Menteri Mateusz Morawiecki sebagai tanggapan.

Kontroversi atas Turow. Apa pendapat orang Polandia tentang keputusan Pengadilan Uni Eropa?