Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mahkamah Konstitusi memutuskan untuk melarang perdagangan pada hari Minggu. sesuai dengan konstitusi

Keputusan Mahkamah Konstitusi tentang larangan perdagangan dikeluarkan pada hari Minggu. Mahkamah Konstitusi memutuskan ketentuan yang dipertanyakan Konfederasi Lloyatan tidak melanggar Konstitusi.

Pemohon berpendapat bahwa pengecualian yang diperkenalkan oleh undang-undang mungkin melanggar larangan diskriminasi yang diabadikan dalam Konstitusi. Goes, antara lain o Pembebasan dari larangan SPBU atau kantor pos (digunakan oleh rantai ritel terbesar). Organisasi itu juga percaya bahwa larangan perdagangan hari Minggu membatasi pekerja komersial untuk bebas memilih jam kerja mereka.

Federasi Leviathan tidak setuju dengan interpretasi politisi bahwa membatasi perdagangan hari Minggu ditentukan oleh keamanan negara, ketertiban umum, perlindungan lingkungan, kesehatan masyarakat, atau perlindungan kebebasan dan hak orang lain.

Dalam pandangannya, peraturan yang diperebutkan itu melanggar sistem konstitusional perlindungan pekerja dengan tidak mempertimbangkan kondisi ekonomi dan hukum dari kegiatan pengusaha.

Biaya lainnya dibatalkan were

Organisasi mengajukan keberatan lain terhadap undang-undang ini. Hal itu antara lain o salah rumusan definisi hari Minggu dan hari libur. Kecurigaan Luyatan juga muncul karena undang-undang tersebut sangat singkat, yakni hanya 23 hari.

Mahkamah Konstitusi memutuskan bahwa federasi Lloyatan tidak berwenang untuk mewakili kepentingan karyawan, dan karena itu menolak semua klaim tentang mereka. Dia hanya peduli dengan masalah majikan. Ini bukan keluhan pertama dari Federasi Yuyatan tentang masalah ini. Organisasi tersebut beralih ke Mahkamah Konstitusi pada awal 2018, ketika undang-undang tersebut mulai berlaku.

UU harus diubah must

Namun, pekerjaan untuk mengamandemen undang-undang tersebut telah diumumkan. Parlemen Eropa ingin partai yang berkuasa dapat membuka pada hari Minggu hanya untuk poin di mana layanan pos menyumbang setidaknya setengah dari pendapatan. Jika mereka dapat menemukan pendukung untuk ide mereka, kami akan segera melupakan belanja hari Minggu, karena itu adalah kondisi yang mustahil untuk toko diskon atau toko kelontong lokal manapun. Namun, nasib amandemen tersebut tidak pasti, karena perjanjian Jaroslaw Goyen menyatakan tidak akan mendukung gagasan tersebut, sehingga PiS harus berhadapan dengan pihak oposisi.

READ  Direktur, Malta BA, Nabil. Siapa pemimpin bank terbesar di Polandia?

Baca juga:
Mahkamah Konstitusi akan mempertimbangkan larangan perdagangan pada hari Minggu