Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mengapa hasil pemilu yang “bebas dan adil” di Bangladesh dapat menimbulkan bahaya bagi dunia?

Mengapa hasil pemilu yang “bebas dan adil” di Bangladesh dapat menimbulkan bahaya bagi dunia?

dunia

  • Bangkitnya kelompok Islamis yang berkuasa di Bangladesh akan menimbulkan bahaya besar, tidak hanya bagi India, namun juga bagi seluruh dunia.
  • Biarkan pemilu ini cacat dan tidak adil, dan biarkan Liga Awami kembali berkuasa, namun pastikan Bangladesh menjadi negara yang benar-benar demokratis dan sekuler.

Pengunjuk rasa oposisi membakar sebuah bus umum di Dhaka pada hari Senin. (20 November)

Negara-negara Barat – Amerika Serikat, Inggris dan Eropa – telah menuntut pemilu yang bebas, adil dan partisipatif di Bangladesh selama beberapa bulan terakhir.

Negara-negara ini sangat bergantung pada pemerintahan Sheikh Hasina untuk menanggapi tuntutan oposisi dan mundur demi sistem sementara yang netral untuk menyelenggarakan pemilihan parlemen berikutnya pada bulan Januari tahun depan.

Meskipun Amerika Serikat kini telah mundur dan menoleransi intervensi New Delhi di Dhaka, tekanan dari Uni Eropa terus berlanjut.

Partai oposisi utama – Partai Nasionalis Bangladesh – kemungkinan besar tidak akan berpartisipasi dalam pemilu karena tuntutan utamanya untuk menyelenggarakan pemilu di bawah pemerintahan sementara telah ditolak.

Ini berarti bahwa pemilu tersebut, yang sebagian besar akan menampilkan persaingan sepihak dengan Liga Awami yang kuat menolak tantangan dari partai-partai oposisi yang lebih kecil, akan mengembalikan Sheikh Hasina ke kekuasaan untuk keempat kalinya.

Hal ini tidak hanya bermanfaat bagi India tetapi juga bagi seluruh dunia.

Betapapun tidak adil, otoriter, atau anti-demokrasi pemilu tersebut, pemilu yang bebas dan adil di Bangladesh tidak akan membawa hasil yang membahagiakan bagi dunia, termasuk Bangladesh.

Sebab, pemilu seperti ini bisa membawa kelompok Islam radikal berkuasa di Bangladesh. Kenyataannya adalah terdapat gelombang ketidakpuasan terhadap Liga Awami yang berkuasa dan pemilu yang adil akan menyebabkan kekalahan Liga Awami.

Setelah berkuasa selama hampir lima belas tahun (Sheikh Hasina menjadi perdana menteri pada bulan Januari 2009 dan telah memerintah negara tersebut tanpa gangguan sejak saat itu), pemerintahan Liga Awami menghadapi banyak sekali anti-petahana.

Inflasi telah mencapai rekor tertinggi, dan harga semua komoditas, termasuk kebutuhan pokok, telah meningkat secara signifikan dalam beberapa bulan terakhir.

Cadangan devisa negara berada pada titik terendah, dan taka Bangladesh anjlok terhadap dolar AS – dengan seribu taka Bangladesh saat ini diperdagangkan dengan harga lebih dari sembilan dolar AS.

Hal ini membuat impor menjadi mahal. Menurut data CEIC terbaru, impor Bangladesh pada Agustus 2023 berjumlah US$5,4 miliar.

Negara ini terperosok ke dalam zona merah dan krisis utang yang serius akan segera terjadi. Utang luar negeri negara ini diperkirakan mencapai lebih dari US$100 miliar, dan para ekonom mengatakan bahwa mulai tahun depan, negara tersebut akan merasa mustahil untuk memenuhi pembayaran bunga dan kewajiban utang lainnya.

Meskipun Bangladesh telah mencapai kemajuan yang mengesankan dalam hal infrastruktur, sebagian besar infrastruktur – jalan raya, jembatan, jalur kereta api, dan lain-lain – dibiayai melalui pinjaman yang diambil dari Tiongkok dengan tingkat bunga yang tinggi.

Ditambah dengan situasi ekonomi yang suram yang membuat kehidupan rakyat jelata menjadi sulit, Liga Awami yang berkuasa berhasil melenyapkan semua oposisi.

Para pemimpin oposisi telah ditangkap dan dipenjarakan bahkan dengan tuduhan kecil, dan banyak yang telah dibeli atau diancam akan dibungkam suaranya.

Tirani ini menimbulkan ketidakpuasan yang mendalam di kalangan massa. Liga Awami dipandang korup. Kekuasaannya yang tidak tertandingi selama 15 tahun terakhir telah menyebabkan meluasnya korupsi, nepotisme, dan penyimpangan.

Para pemimpin dan fungsionaris Liga Awami mengumpulkan kekayaan dalam jumlah besar, yang juga mengasingkan masyarakat yang menderita kemiskinan yang diperburuk oleh inflasi yang tinggi.

Liga Awami, meskipun secara eksternal mengaku sekularisme, telah mendorong kelompok-kelompok Islam seperti Liga Awami sebagai oposisi terhadap kelompok yang bersekutu erat dengan BNP.

Liga Awami juga telah disusupi oleh kelompok Islamis, dan infiltrasi yang meluas ini telah membuat partai berkuasa di tingkat bawah dan menengah menjadi racun.

Dorongan diam-diam Liga Awami terhadap Partai Hefazat seperti bermain api dan menciptakan monster Frankenstein yang kini berada di luar kendali Liga Awami.

Kegubernuran dan organisasi Islam lainnya telah didirikan melalui Sekolah Dan Masjid Di bawah kendali mereka, kelompok ini telah meradikalisasi banyak orang, terutama generasi muda. Kelompok ekstremis ini juga anti-India dan anti-Barat.

Dengan tidak adanya oposisi politik yang kuat yang dapat mengekspresikan dan mewakili kemarahan dan ketidakpuasan massa, maka partai-partai Islam lah yang mengisi ruang oposisi.

Analis politik di Bangladesh mengatakan bahwa kebijakan jangka pendek Liga Awami yang melemahkan saingan utamanya – Partai Nasionalis Bangladesh – melalui penganiayaan yang kejam dan taktik senjata yang kuat telah memperkuat partai-partai Islam.

“itu Mullah Mereka telah menjadi oposisi utama dan secara terbuka mempromosikan agenda Islamis. Kelompok Hefazat dan kelompok Islam Oikio Guti menduduki ruang oposisi utama di Bangladesh saat ini. Penerapan yang ketat Hukum Islam Analis politik Shariyar Islam Babul, yang sedang mempelajari ilmu politik di Universitas Dhaka, mengatakan undang-undang dan menjadikan Bangladesh negara Islam sepenuhnya seperti Afghanistan adalah tujuan utama partai-partai Islam tersebut. Swarajya.

Mengingat ketatnya persaingan melawan Liga Awami dan meningkatnya kemarahan atas buruknya kondisi ekonomi negara tersebut, pemilu yang “bebas dan adil” akan membawa kelompok Islam ini berkuasa di Bangladesh.

Meskipun Jemaah Islamiyah dilarang mencalonkan diri dalam pemilu berdasarkan perintah pengadilan tahun 2013 – perintah tersebut dikeluarkan oleh Mahkamah Agung negara tersebut awal pekan ini – tidak akan sulit bagi calon Jamaat untuk menang sebagai calon independen atau dari partai lain.

Pada tahun 2018, kandidat kelompok tersebut berkompetisi dalam pemilihan parlemen di daftar Partai Nasionalis Bangladesh dan banyak dari mereka yang menang. Karena sebagian besar pemimpin BNP sekarang berada di balik jeruji besi atau dalam pelarian, diharapkan banyak calon Jamaat yang akan mendapatkan tiket BNP kali ini juga.

Jika pemilu bulan Januari benar-benar adil, mereka semua punya peluang besar untuk menang. Analis dan pengamat politik mengatakan bahwa pemilu non-partisan akan dimenangkan oleh kelompok Islam dan akan menghasilkan pemilu. Mullah Untuk kekuatan.

“Sebagian besar masyarakat Bangladesh, terutama kaum muda, telah diradikalisasi oleh kelompok Islamis. Masyarakat marah kepada Liga Awami karena kenaikan harga, korupsi dan salah urus. Kondisi kehidupan menjadi sangat suram dan biaya hidup meningkat, terutama bagi kelas menengah. dan masyarakat miskin. Petani dan nelayan berada dalam kesulitan. “Praktis tidak ada oposisi politik, dan seluruh ruang oposisi kini ditempati oleh partai-partai Islam. Oleh karena itu, jika pemilu yang benar-benar bebas dan adil diadakan sekarang, Liga Awami akan menghadapi bencana. kekalahan telak di tangan partai-partai Islam,” katanya. Swarajya Melalui telepon dari Dhaka.

Jika kelompok Islam berkuasa di Bangladesh melalui pemilu yang “bebas dan adil”, hal ini akan menjadi kemunduran bagi India. Tidak ada keraguan bahwa kelompok Islamis akan membawa Bangladesh ke dalam orbit Pakistan dan Tiongkok, dan merugikan kepentingan India.

Bangkitnya kelompok Islamis yang berkuasa di Bangladesh akan menimbulkan bahaya besar, tidak hanya bagi India, namun juga bagi seluruh dunia.

Bangladesh akan menjadi lahan subur lainnya JihadisIni mungkin dengan cepat memburuk menjadi kondisi gagal. Dunia tidak mampu membiarkan negara lain menjadi negara gagal yang diperintah oleh fundamentalis Islam.

Oleh karena itu, dunia berkepentingan untuk membiarkan proses pemilu berjalan tanpa campur tangan yang berarti. Akan lebih baik bagi dunia jika pemilu tersebut, betapapun cacatnya, menghasilkan Liga Awami kembali berkuasa.

Sebuah peringatan di sini: India dan negara-negara Barat kini harus mendapatkan janji tegas dari Liga Awami untuk menjauhkan Tiongkok dari Bangladesh, mengekang kekuatan Islam di negara tersebut, dan membiarkan oposisi yang bertanggung jawab dan sekuler berkembang dan membersihkan negara tersebut. Jajaran Liga Awami sendiri terdiri dari unsur Islam.

Semoga pemilu ini cacat dan tidak adil, dan semoga Liga Awami kembali berkuasa. Namun kemudian, pastikan bahwa partai yang berkuasa (AL) menjadikan Bangladesh negara yang benar-benar demokratis dan sekuler.

  • Pemilu Bangladesh: Bagaimana India membantu Sheikh Hasina menangkis tekanan dari negara-negara Barat untuk mundur

  • Bangladesh: Menyelenggarakan pemilu yang damai tidak mungkin dilakukan karena protes oposisi yang disertai kekerasan meningkat dan pemerintah semakin intensif melakukan penindasan

  • READ  Seorang pria Amerika meninggal 40 hari setelah melakukan transplantasi jantung babi kedua di dunia