Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sebelum masjid Burbanki dibongkar, gelombang penangkapan menebar ketakutan dan memicu protes

New Delhi: Dua hari sebelumnya, pada Senin, Senin tanggal 17, pemerintah menghancurkan sebuah masjid di kota Parabanki di pusat Uttar Pradesh, yang melanggar perintah Pengadilan Tinggi Allahabad. Masjid Al-Jarib Nawaz yang terkenal telah ada setidaknya selama enam dekade, menurut tagihan listrik yang dipegang oleh anggota panitia, dan itu terdaftar di Dewan Wakaf Sunni Federasi.

Mereka menghancurkan masjid kami yang berusia seabad. Ribuan orang sudah terbiasa dengan pertunjukan itu Doa (Sholat) di sini, kata Maulana Abdul Mustafa, anggota komite masjid kawat.

Tapi ada latar belakang dramatis untuk pembongkaran yang menjelaskan relatif mudahnya penghapusan ini – yang telah direncanakan selama beberapa bulan – akhirnya tercapai.

Pada 20 Maret, sehari setelah protes meletus terhadap rencana pemerintah untuk menghancurkan sebuah masjid di Parabanki, Uttar Pradesh, hampir 180 Muslim ditahan dengan tuduhan serius, termasuk percobaan pembunuhan. Penting untuk dicatat bahwa dalam FIR 89 – laporan utama FIR, yang menyebutkan 22 orang dan mendakwa 150 orang dengan “tanpa nama” – 16 orang yang tidak disebutkan namanya dibebaskan dengan jaminan di pengadilan distrik pada 12 April. Penduduk setempat mengatakan bahwa hampir 30 orang masih di penjara.

Pada 11 April, kira-kira tiga minggu kemudian, polisi Parabanki juga menangkap Ishtiaq, yang dikenal sebagai Sonu, dalam kasus ini di bawah National Security Act (NSA), yang merupakan undang-undang yang sangat kejam yang sering digunakan untuk menargetkan lawan. Menurut siaran pers resmi yang dikeluarkan oleh polisi tentang masalah tersebut, dia ditangkap dalam misi melawan penjahat di wilayah tersebut. “Pada 11 April, pemerintah mengambil tindakan terhadap penjahat yang ditakuti Muhammad Ishtiaq, putra Muhammad Elias … yang menyerang dan berusaha membunuh pasukan polisi pada 19 Maret.”

Lima minggu kemudian, masjid dibongkar karena pemerintah mengklaim bahwa pendukung masjid telah “melarikan diri” dan memilih untuk tidak menentang perintah pembongkaran.

Dokumen terkait masjid. Gambar: secara berurutan

Yang benar adalah bahwa penangkapan acak yang terjadi pada bulan Maret sangat memengaruhi pikiran komunitas, kata penduduk setempat. Maulana Mustafa mengatakan bahwa tidak ada Muslim yang “berani” memprotes hari pembongkaran tersebut kawat. Dia berkata, “Mereka bahkan tidak berani mendekati masjid ketika sedang dibongkar karena takut polisi.” Penduduk setempat mengatakan sejumlah Muslim telah meninggalkan rumah mereka sejak insiden itu dan bersembunyi di daerah lain karena mereka takut akan terlibat dalam kasus palsu.

READ  Bangladesh mendapat 5.000.000 vaksin COVID-19 dosis Cina sebagai hadiah

Membuang puing-puing ke sungai

Pada tanggal 15 Maret, otoritas masjid menerima pemberitahuan yang mempertanyakan keberadaan “masjid tidak resmi”, meminta bukti bahwa mereka diizinkan untuk menempati tanah tersebut. Dia juga mengutip putusan pengadilan yang mengatakan bangunan keagamaan ilegal dapat dihancurkan jika menimbulkan hambatan.

Putusan tersebut di atas menyatakan bahwa jika ada bangunan keagamaan yang melanggar batas jalan umum (termasuk jalan raya), jalan raya, dan jalan setapak diangkat sebelum 1 Januari 2011, maka sebuah rencana akan disusun dan diimplementasikan untuk mengubahnya menjadi tanah pribadi untuk dipajang oleh penerima manfaat. Dari struktur keagamaan ini atau orang-orang yang bertanggung jawab atas administrasi atau pemindahannya.

Gambar masjid dan kompleks Barbanke sebelum dan sesudah pembongkaran 17 Mei (kanan). Foto: Pengaturan khusus

Otoritas Masjid mengatakan telah mengirimkan tanggapan rinci dalam hal ini, termasuk tagihan listrik dari tahun 1959. Tanggapan tersebut juga menunjukkan bahwa masjid tidak menghalangi lalu lintas di jalan raya. Namun, manajemen tidak pernah secara resmi mengakui tanggapannya dan melanjutkan pembongkaran.

Pada 18 Maret, tiga hari setelah pemberitahuan dikirim, panitia masjid mengetuk pintu Mahkamah Agung Allahabad dengan kekhawatiran “pembongkaran dalam waktu dekat” masjid. Mahkamah Agung memutuskan petisi tersebut dan memutuskan bahwa pemerintah daerah hanya mencari dokumentasi. “Bagaimanapun, mengingat fakta bahwa pemberitahuan itu diberikan kepada para pemohon semata-mata untuk tujuan mencari bukti-bukti dokumen, dan bukan untuk pembongkaran, maka permohonan ini tidak perlu dilanjutkan,” bunyi perintah itu.

Menurut penduduk setempat dan foto-foto itu kawat Dia melihat reruntuhan masjid dibuang ke sungai. Sejak itu, pasukan keamanan telah dikerahkan di daerah tersebut untuk mencegah orang datang ke lokasi masjid.

Warga juga mengatakan tembok telah dibangun untuk mencegah akses ke masjid. Pada 19 Maret, umat Islam dilarang melakukan shalat Jumat di dalam masjid, yang menyebabkan ketegangan dan protes. Sedikitnya 35 demonstran ditangkap dan beberapa tuntutan serius diajukan terhadap para demonstran.

Gambar: secara berurutan

Melanggar urutan HC

READ  China membuka sisi utara Gunung Everest untuk 38 pendaki yang telah diuji virusnya

Komite masjid mengatakan pembongkaran itu melanggar perintah Mahkamah Agung 24 April, yang menyatakan bahwa bangunan di negara itu harus dilindungi dari setiap penggusuran atau pembongkaran hingga 31 Mei “setelah wabah.”

Dalam perintah ini, Pengadilan Tinggi Allahabad berkata, “Perintah penggusuran, pengambilalihan atau pembongkaran, yang sudah dikeluarkan oleh Mahkamah Agung, Pengadilan Distrik atau Pengadilan Sipil, jika tidak dilaksanakan hingga tanggal dikeluarkannya perintah ini, tetap ditangguhkan selama periode sampai 31.05 2021 “.

Zafar Ahmad Farooqi, ketua Sunni Endowments Council di Uttar Pradesh, mengutuk pembongkaran itu sebagai “ilegal”. Dia menambahkan bahwa ini akan meningkatkan keterasingan populasi Muslim di negara bagian itu, menunjuk pada pembongkaran Masjid Babri oleh kelompok sayap kanan pada tahun 1992.

Dalam putusan pengadilan 2019, Mahkamah Agung Mereka menyerahkan tanah itu Untuk kelompok Hindu, mengizinkan pembangunan Kuil Ram baru, yang sekarang sedang dibangun. Namun, Mahkamah Agung juga telah mengindikasikan bahwa pembongkaran Masjid Babri di Ayodhya adalah “pelanggaran mencolok terhadap supremasi hukum” dan bahwa “Muslim telah secara tidak benar mencabut masjid yang dibangun dengan baik lebih dari 450 tahun yang lalu.”

Manajemen mengatakan tidak ada “hancurkan”

Sementara itu, pihak berwenang di Parabenki membantah pembongkaran masjid tersebut. Di pengadilan, administrasi mengatakan bahwa beberapa kamar hunian telah bermunculan dengan masjid dan sebuah bangunan ilegal melanggar batas di jalan. kapan kawat Dia menghubungi Hakim Distrik Adarsh ​​Singh, yang mengulangi pernyataannya: “Tidak ada masjid yang dihancurkan. Ini tidak benar.”

Direktur Kepolisian Parabanki, Yamuna Prasad, mengatakan dalam siaran pers bahwa ini adalah “kompleks perumahan” yang dibangun secara ilegal di kompleks Tehsil di seberang rumah SDM. Masjid tersebut tidak disebutkan di dalam situs tersebut, meskipun keberadaannya telah diakui secara resmi sebelumnya dalam pemberitahuan yang diposting pada tanggal 15 Maret.

READ  S Jaishankar menunjukkan lingkup pengaruh yang lebih luas untuk India | India News

“Tanggal 15 Maret sudah ada pemberitahuan dan mereka diberi kesempatan untuk mengklarifikasi detail kepemilikan struktur tersebut,” kata SP. Dia menambahkan bahwa setelah mendapatkan pemberitahuan tersebut di atas, orang-orang yang tinggal di dalam “melarikan diri”. “Mengingat integritas kompleks tol, pihak berwenang mengambil alih gedung itu pada 18 Maret. Pada 2 April, mengikuti perintah pengadilan di Pengadilan Tinggi Allahabad, kami mengetahui bahwa bangunan itu ilegal. Kami mengajukan kasus ke SDM, kemudian pada Tanggal 17 Mei, kami melakukan tindakan atas perintah-Nya, “kata Prasad.

Tenggelam dalam ketakutan

Seorang warga Muslim, yang tidak mau disebutkan namanya, mengatakan bahwa puluhan orang di daerah itu sejauh ini telah meninggalkan rumah mereka dan sisanya hidup dalam ketakutan. kawat. “Orang-orang takut. Mereka khawatir lebih banyak orang yang terlibat dalam kasus palsu dan meninggalkan tempat itu secepat mungkin,” kata Syed Farouk Ahmed, warga Burbanki.

Dia menambahkan, karena pengadilan dengan cepat memberikan jaminan kepada begitu banyak orang, jelas bahwa FIR telah diajukan tanpa dasar atau penyelidikan apa pun. Dia berkata, “Jelas bahwa laporan informasi lapangan ini disampaikan oleh polisi hanya untuk mengintimidasi orang-orang agar tidak berbicara atau memprotes pembongkaran. Tidak ada dakwaan yang terbukti dalam banyak kasus, dan pengadilan memberikan jaminan dalam sesi pertama itu sendiri. “

Pria ditangkap oleh polisi Parabanki setelah protes. Gambar: secara berurutan

Setidaknya tujuh distrik diberi informasi tentang pembongkaran pada 20 Maret, sehari setelah umat Islam memprotes rencana pembongkaran tersebut. Orang-orang ditahan berdasarkan bagian dari Undang-Undang Senjata. Tuduhan lain, seperti kerusuhan, pertemuan yang melanggar hukum, percobaan pembunuhan, dan menyebabkan kerugian parah untuk menghalangi pejabat publik, adalah bagian dari KUHP India.

Beberapa di antaranya juga dijerat Pasal 7 Undang-Undang Amandemen Hukum Pidana 1932, yang mengatur tentang pelecehan terhadap seseorang untuk merugikan pekerjaan atau bisnis.