Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mengapa Vivek Ramaswamy mundur dari pencalonan presiden AS dan mendukung Trump?

Mengapa Vivek Ramaswamy mundur dari pencalonan presiden AS dan mendukung Trump?

Pria berusia 38 tahun ini, yang belum pernah memegang jabatan apapun, mendanai sendiri kampanyenya.

Pengusaha India-Amerika Vivek Ramaswamy telah mengundurkan diri dari pemilihan presiden tahun 2024 setelah menempati posisi keempat dalam kaukus Partai Republik di Iowa, yang secara luas dipandang sebagai indikasi masa depan.

“Tidak ada jalan bagi saya untuk menjadi presiden berikutnya,” kata pengusaha bioteknologi tersebut, menyatakan dukungannya terhadap mantan Presiden Donald Trump, yang kemenangan telaknya di kaukus Iowa memulihkan posisinya sebagai calon terdepan dari Partai Republik.

Kaukus di Iowa, yang merupakan pemungutan suara pertama dalam pemilihan presiden AS, merupakan ujian elektoral yang besar bagi para kandidat. Vivek Ramaswamy gagal meraih prestasi ketika ia menempati posisi terakhir, di belakang mantan presiden yang dua kali dimakzulkan serta saingannya Ron DeSantis dan Nikki Haley.

Dia mengatakan kepada wartawan di Iowa, “Saya melihat ke segala arah, dan saya pikir kita tidak mencapai kejutan yang ingin kita capai malam ini… Mulai saat ini, kami akan menunda kampanye presiden ini.” Hasil majelis sudah masuk.

Dalam postingan di X, sebelumnya Twitter, Ramaswamy (38 tahun) mengatakan bahwa meskipun dia “tidak mencapai tujuannya malam ini,” dia akan melakukan segala dayanya untuk memastikan Trump menjadi presiden Amerika Serikat berikutnya.

“Seluruh kampanye ini adalah tentang menyampaikan kebenaran. Kita tidak mencapai tujuan kita malam ini, dan kita membutuhkan seorang patriot 'America First' di Gedung Putih. Rakyat telah berbicara dengan lantang dan jelas tentang siapa yang mereka inginkan. Malam ini saya akan menunda kampanye saya. dan mendukungnya,” tulis Trump. “Semua yang saya bisa untuk memastikan dia menjadi presiden Amerika Serikat berikutnya.”

READ  Pindahkan Jepang, paspor negara ini adalah yang paling kuat di dunia

Sepanjang kampanye yang didanai sendiri, Ramaswamy adalah salah satu pembela Trump yang paling gigih, bahkan bersumpah untuk memaafkan Trump atas semua tuduhan pada hari pertamanya menjabat.

Dia muncul bersama mantan presiden tersebut pada rapat umum di New Hampshire, di mana keduanya berjabat tangan dan melambaikan tangan kepada orang banyak. “Saya tidak akan mundur, sekarang melewati garis finis,” kata Ramaswamy dalam postingan di X, di mana ia membagikan video keduanya di atas panggung.

Meskipun tim kampanyenya pada awalnya mengatakan mereka masih “mencerna” hasil pemilu Iowa, pengusaha tersebut melalui media sosial meyakinkan para pendukungnya bahwa ini bukanlah “akhir dari perjalanan”.

Dia menulis di postingan lain: “Jangan putus asa, ini bukanlah akhir dari perjalanan. Ini adalah awal dari jalan baru. Kami memiliki negara yang harus diselamatkan dan kami akan melakukannya bersama-sama.”