Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mereka divaksinasi dan tetap memakai masker, mungkin selamanya

Ketika Joe Glickman pergi ke toko, dia memakai masker N95 di wajahnya dan menutupinya dengan masker kain. Lalu dia memakai kacamata.

Itu telah menggunakan protokol keamanan ini selama 14 bulan terakhir. Situasinya tidak berubah setelah dia terjangkit virus Corona November lalu. Ia tak bergeming saat awal bulan ini mendapat vaksinasi penuh. Dan meskipun Presiden Biden mengatakan pada hari Kamis bahwa orang-orang telah divaksinasi penuh Anda tidak harus memakai topengTuan Glickman berkata dia berencana untuk melanjutkan kursus.

Faktanya, katanya, dia berencana untuk melakukan toko bahan makanan bertopeng ganda dan kacamata setidaknya selama lima tahun.

Bahkan dengan serangkaian rekomendasi kesehatan masyarakat mutakhir dan kelelahan epidemi yang mendorong lebih banyak orang Amerika untuk melepaskan topeng yang telah mereka kenakan selama lebih dari setahun, Glickman termasuk di antara mereka yang mengatakan bahwa mereka berencana untuk menutupi wajah mereka di depan umum tanpa batas waktu.

Bagi orang-orang seperti Mr. Glickman, kombinasi kecemasan, informasi yang tidak jelas tentang varian virus baru dan munculnya kelompok pemegang vaksin yang keras kepala dan besar berarti bahwa kehidupan tanpa masker sedang ditahan – mungkin selamanya.

“Saya tidak masalah menjadi satu-satunya orang, tetapi saya tidak berpikir saya akan menjadi satu-satunya,” kata Mr. Glickman, seorang fotografer dan musisi profesional dari Albany, New York.

Baik terbuat dari kain yang mempesona atau polipropilen, topeng telah muncul sebagai titik api politik yang menyedihkan selama pandemi. Peta menyatakan itu Memaksakan status topeng Berhubungan erat dengan orang-orang di sini Negara-negara memilih presiden.

Pengunjuk rasa tahun lalu Pawai diorganisir melawan Persyaratan formal untuk memakai masker, Insinerator built-in Untuk membakar sebagai protes dan melepaskan teriakan nyaring saat dihadapkan dengan tidak memakainya di dalam supermarket.

Tetapi karena semakin banyak orang Amerika yang divaksinasi dan pembatasan virus mereda, masker berada di pusat konflik budaya putaran kedua negara itu. Kali ini, orang-orang yang memilih untuk terus menutupi wajahnya menjadi sasaran kemarahan publik.

READ  Sebuah penelitian menemukan bahwa sekitar 2,5 miliar T.Rex menjelajahi Bumi tetapi tidak hanya sekali: `` Itu banyak rahang. ''

Dalam wawancara, orang yang divaksinasi yang terus memakai masker mengatakan bahwa mereka mengalami peningkatan tekanan, terutama dalam beberapa hari terakhir; Teman dan keluarga mendesak mereka untuk rileks, atau bahkan mengatakan bahwa mereka paranoid. Dalam perjalanannya baru-baru ini ke toko kelontong, Tuan Glickman berkata bahwa dia ditatap oleh seorang pria yang masuk tanpa diyakinkan.

Pensiunan penyiar berita Dan Sebaliknya menulis di Twitter minggu lalu ketika reaksi meningkat di atas panggung terhadap mereka yang masih bertopeng: “Saya bingung.” “Mengapa orang harus peduli jika seseorang ingin memakai topeng di luar?”

Menurut pedoman Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), setidaknya 20 negara bagian telah membatalkan mandat untuk masker atau mengeluarkan perintah yang memberikan pengecualian kepada orang-orang yang telah divaksinasi untuk mengenakan masker. Negara bagian lain, termasuk New York, mengatakan mereka sedang meninjau aturan mereka.

Tetapi bagi sebagian orang, belum ada kebebasan baru yang akan meyakinkan mereka untuk menampakkan wajah mereka. Setahun kemudian, mereka mengatakan bahwa mereka terbiasa dengan topeng dan senang dengan keamanan tambahan yang mereka berikan.

Sehari setelah CDC mengumumkan, George Jones, 82, pensiunan pembawa surat, berdiri di bawah sinar matahari di luar rumah umum Grant tempat dia tinggal di Harlem, dan mengatakan bahwa masker bedah biru – meskipun tidak nyaman dan tidak nyaman – akan tetap terpasang di Least tahun lain.

“Saya tidak terburu-buru; mengapa saya harus terburu-buru?” Kata Tuan Jones, yang divaksinasi penuh sekitar satu setengah bulan yang lalu. Sampai Kota New York mencapai tingkat vaksinasi yang lebih tinggi – hanya 40 persen dari vaksinasi lengkap – diyakini sangat berbahaya untuk mengekspos masker. “Berada di sekitar adalah hal yang paling penting. Itulah yang penting. Saya sudah tua – saya ingin berada di sekitar selama mungkin.”

Di Broadway, sekelompok pemuda lewat, tanpa terlihat topeng. Tuan Jones berkata bahwa dia mengerti: “Orang-orang muda, mereka melihat diri mereka dalam bahaya – dan saya harap mereka begitu.”

READ  Cara menyaksikan gerhana matahari "cincin api" pada hari Kamis

Data kesehatan masyarakat menunjukkan bahwa masking dan social distancing kemungkinan memiliki efek positif yang menjangkau jauh, melampaui memperlambat penyebaran Covid-19. Sementara lebih dari 34.000 orang dewasa meninggal karena influenza pada musim 2018-2019, kematian tahun ini sedang dalam perjalanan untuk tinggal di ratusan, menurut Data CDC.

Lenny Cohen, 51, pensiunan guru taman kanak-kanak dari New York City dengan sistem kekebalan yang lemah, mengatakan dia berencana untuk terus memakai topeng ketika dia membantu sebagai guru pengganti. Tapi yang paling dia inginkan adalah murid-muridnya tetap bertopeng.

“Anak-anak taman kanak-kanak, meski menggemaskan, dengan cepat membagikan sekresi mereka,” tulis Cohen dalam email yang mencantumkan penyakit, termasuk pilek, sakit tenggorokan, radang paru-paru, influenza, dan parvovirus, yang diderita oleh siswanya selama bertahun-tahun.

“Tahun ini sangat berbeda!” Dia melanjutkan. “Anak-anak tidak mengisap rambut mereka atau meletakkan sesuatu atau ibu jari di ruang kelas di dalam mulut mereka. Mulut dan hidung mereka tertutup, jadi saya (kebanyakan) terlindung dari bersin dan batuk. teraman yang pernah saya rasakan di kelas yang penuh dengan anak-anak yang … Berusia antara 5 dan 6 tahun.

Barry J. Nelly, 41, seorang komposer dari Los Angeles, terjangkit virus Corona pada Maret 2020 dan melawan gejalanya selama beberapa bulan. Dia juga menderita perasaan bersalah tentang apakah dia secara tidak sengaja menginfeksi orang yang dia hubungi sebelum didiagnosis – yang datang pada saat dia terinfeksi. Pemerintah melarang penggunaan topeng.

Dia sekarang berencana untuk memakai topeng setiap kali dia merasakan cuaca selamanya.

“Tidak sulit memakai topeng,” kata Tuan Neely. “Setidaknya tidak sulit.” Dia menambahkan bahwa dia mengambil isyarat dari beberapa negara di Asia Timur, karena memakai masker saat merasa sakit tidak hanya diterima secara sosial, tetapi juga dianggap sebagai kepedulian.

“Jika saya kemungkinan besar menyebarkan virus setahun yang lalu, dan kemudian saya mengetahui bahwa memakai masker itu penting untuk mencegah penyebaran virus ini, lalu apa salahnya memakainya jika saya sedang flu?” Dia berkata.

READ  Para ilmuwan mengatakan mereka sekarang tahu bagaimana aurora borealis terjadi

Untuk jumlah yang disebut topeng perma, keputusannya diambil dari keterkejutan: Mereka telah menderita virus Corona atau menyaksikan kematian orang yang dicintai, dan mereka mengatakan melepas topeng membuat mereka sangat lemah.

Setelah tertular virus Corona, Tuan Glickman terkena pneumonia. Dia masih memiliki masalah pencernaan dan gejala neurologis, termasuk pusing parah dan masalah penglihatan. “Mengapung” melayang di bidang penglihatannya, dan pada satu kesempatan, katanya, semuanya menjadi kuning.

Syok pasca-virus korona tampaknya umum: Sebuah survei terhadap hampir 400 pasien COVID-19 oleh dokter di Rumah Sakit Agostino Gemelli di Italia telah menunjukkan 30 persen mengembangkan PTSD Setelah sakit parah.

“Ada komponen pencegahan terhadap dampak emosional dan psikologis dari apa yang telah saya alami,” kata Glickman tentang keyakinannya. Saya tidak berpikir itu harus dibenarkan. Saya pikir itu di suatu tempat di tengah. “

Ms. Cohen, guru sekolah, berkata bahwa dia menyadari potensi kerugiannya: “Awalnya, saya berpikir, ‘Itu bagus, saya tidak akan sakit lagi! “Katanya, tentang rencananya memakai topeng untuk mengajar TK ke depan.” Kemudian, ketika saya mencoba mengajarkan vokal, saya menyadari bahwa mereka tidak bisa melihat mulut saya.

Beberapa mengatakan bahwa mereka terkejut menemukan bahwa mereka tumbuh dewasa untuk menikmati bersembunyi di balik topeng, tanpa ekspresi dan tanpa nama.

“Sebagai seorang wanita, kami merasa bahwa ketika kami keluar di depan umum, kami harus memakai sedikit riasan, eyeliner dan blush on,” kata Kela Samis, 57, seorang pengacara dari St. Petersburg, Florida. Dia telah divaksinasi dan tidak berencana untuk berhenti memakai moncongnya. “Dengan topeng, saya tidak perlu melakukannya. Itu membuat hidup saya lebih mudah.”

“Bahkan jika saya satu-satunya orang di planet ini yang terus memakai topeng, jika itu membuat saya merasa nyaman, saya akan memakai topeng,” tambah Ms. Samis.