Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Minyak turun sekitar 3% karena investor mencari kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve AS Oleh Reuters

© Reuters. FOTO FILE: Sebuah poster bertuliskan minyak mentah di sisi tangki di Permian Basin di Menton, Loving County, Texas, Amerika Serikat, 22 November 2019. Foto diambil 22 November 2019. REUTERS/Angus Mordant/

Ditulis oleh Stephanie Kelly

NEW YORK (Reuters) – Harga minyak turun hampir 3% pada hari Rabu karena investor khawatir bahwa kenaikan suku bunga Federal Reserve dapat mendorong ekonomi AS ke dalam resesi, mengurangi permintaan bahan bakar.

Futures turun $2,91, atau 2,5 persen, menjadi menetap di $111,74 per barel. Indeks global mencapai level terendah selama sesi di 107,03 dolar, terendah sejak 19 Mei.

West Texas Intermediate (WTI) AS turun $ 3,33, atau 3%, menjadi ditutup pada $ 106,19 per barel. Harga terendah sesi adalah $101,53, terendah sejak 11 Mei.

Investor pada hari Rabu menilai bagaimana kenaikan suku bunga yang dirancang untuk mendinginkan inflasi yang tinggi dapat menggagalkan pemulihan ekonomi. [MKTS/GLOB]

Namun, harga minyak memangkas kerugian selama sesi setelah Ketua Fed Jerome Powell menjanjikan “fokus menyeluruh” pada penurunan inflasi dan meyakinkan bahwa kenaikan suku bunga kebijakan bank sentral yang berkelanjutan akan sesuai, dengan kecepatan tergantung pada prospek ekonomi.

“Powell tampaknya telah mengubah suasana pasar dengan tampil percaya diri tentang ekonomi AS,” kata Phil Flynn, seorang analis di Price Futures. “Kata-katanya menenangkan pasar dan membatasi harga dalam jangka pendek.”

Sementara itu, Presiden AS Joe Biden telah meminta Kongres untuk meloloskan penangguhan tiga bulan pajak bensin federal untuk membantu memerangi rekor harga pompa dan memberikan bantuan sementara kepada keluarga Amerika musim panas ini.

Sementara harga pompa yang lebih rendah dapat meningkatkan permintaan bahan bakar dan mendukung harga minyak mentah, analis PVM Stephen Brennock mengatakan para pedagang mungkin khawatir pemerintahan Biden akan mengambil tindakan lebih lanjut untuk menenangkan kenaikan harga energi.

READ  Merasakan peluru: PM Bhutan berduka atas kematian Covid yang langka

Anggota parlemen dari kedua partai besar telah menyatakan penentangan untuk menangguhkan pajak bensin federal.

Gedung Putih meminta kepala eksekutif tujuh perusahaan minyak untuk menghadiri pertemuan Kamis guna membahas cara-cara meningkatkan kapasitas produksi dan mengurangi harga bensin sekitar $5 per galon.

Biden secara terbuka mengkritik perusahaan minyak besar karena keuntungan bank mereka yang besar, tetapi dia jarang berbicara langsung dengan kepala perusahaan energi atau perwakilan mereka, menurut catatan Gedung Putih dan wawancara dengan sumber-sumber industri.

tanda pangkat (NYSE: 🙂 CEO NYSE Michael Wirth mengatakan kritik terhadap industri minyak bukanlah cara untuk menurunkan harga bahan bakar, dan pemerintah harus mengubah pendekatannya. Biden menjawab bahwa dia tidak menyadari bahwa eksekutif minyak dapat “dengan mudah menyakiti perasaan mereka”.

Data pemerintah menunjukkan bahwa kapasitas penyulingan minyak AS menurun pada tahun 2021 untuk tahun kedua berturut-turut, karena penutupan pabrik terus mengurangi kapasitas mereka untuk memproduksi bensin dan solar.

Persediaan naik 5,6 juta barel pekan lalu, stok bensin meningkat 1,2 juta barel, sementara stok sulingan turun 1,7 juta barel, menurut sumber pasar yang mengutip angka dari American Petroleum Institute pada Rabu. [API/S] [EIA/S]

Administrasi Informasi Energi AS mengatakan data minyak mingguan, yang akan dirilis pada hari Kamis, akan tertunda karena masalah sistem setidaknya sampai minggu depan. Tidak jelas kapan laporan AMDAL akan diterbitkan.

US$2,4 triliun yang akan diinvestasikan secara global dalam energi tahun ini mencakup rekor pengeluaran untuk energi terbarukan, tetapi masih kurang untuk menutup kesenjangan pasokan dan mengatasi perubahan iklim, kata Badan Energi Internasional.