Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Misteri tepung jamur yang mematikan: Bagaimana tiga nyawa tewas di Australia?

Misteri tepung jamur yang mematikan: Bagaimana tiga nyawa tewas di Australia?

Wanita Australia yang memasak makanan jamur yang diduga membunuh tiga orang di negara bagian Victoria telah didakwa melakukan pembunuhan. Hal ini terjadi setelah polisi Australia pada hari Kamis menangkap Erin Patterson, 49 tahun, yang menjadi pusat misteri jamur yang melanda negara itu dan menyoroti kota kecil pedesaan Leogatha, tenggara Melbourne.

Polisi mengatakan mereka menangkap Patterson di pagi hari dan mulai menggeledah rumahnya dengan bantuan “anjing pendeteksi teknologi,” yang dapat mengendus perangkat elektronik seperti kunci USB. Patterson, yang menyangkal melakukan kesalahan, menyajikan jamur tersebut sebagai bagian dari makanan jamurnya. Dia menyajikan daging sapi Wellington pada bulan Juli untuk mertuanya yang terasing, Don dan Jill Patterson, pendeta Baptis setempat Ian Wilkinson dan istrinya Heather, dan malam itu pasangan itu dilarikan ke rumah sakit dengan gejala keracunan makanan karena kesehatan mereka memburuk dengan cepat. Seminggu kemudian, tiga di antaranya meninggal.

Polisi yakin gejala yang mereka alami sama dengan gejala yang disebabkan oleh memakan jamur death cap yang sangat beracun. Inspektur Detektif Dean Thomas dari regu pembunuhan Kepolisian Victoria mengatakan bahwa para detektif regu pembunuhan akan menanyainya setelah mereka menyelesaikan penggeledahan di rumahnya.

“Penangkapan hari ini hanyalah langkah berikutnya dalam penyelidikan kompleks dan komprehensif yang dilakukan oleh penyelidik Pasukan Pembunuhan yang masih jauh dari selesai,” kata Thomas kepada wartawan, tanpa menjawab pertanyaan. Investigasi ini mendapat tekanan media yang “sangat kuat” dan dikatakan demi kepentingan publik di Australia dan dunia internasional. “Saya pikir sangat penting untuk diingat bahwa tiga orang yang menjadi penyebab utama dari kasus ini adalah mereka yang kehilangan nyawa,” kata Thomas. “Dan di komunitas yang lebih kecil, tragedi seperti ini dapat terjadi di tahun-tahun mendatang.”

READ  Pengeboman Kabul: Apa yang dikatakan Amrullah Saleh tentang Tautan Taliban, ISIS dan Haqqani | berita Dunia

Kematian akibat konsumsi jamur relatif jarang terjadi di negara yang memiliki beberapa spesies termasuk jamur “death cap” yang cukup berbahaya untuk meracuni dan membunuh manusia. Jamur ini tumbuh bebas di wilayah Australia yang basah dan hangat dan mudah disalahartikan sebagai jamur yang dapat dimakan. Dikatakan rasanya lebih manis dibandingkan jamur lainnya tetapi mengandung racun kuat yang secara perlahan meracuni hati dan ginjal.

– ‘Hancur’ –

Dari keempatnya, hanya Pendeta Wilkinson berusia 69 tahun yang selamat setelah menghabiskan hampir dua bulan sakit parah di rumah sakit. Dia dibebaskan pada tanggal 23 September. Dia pertama kali muncul di depan umum pada awal Oktober di upacara peringatan istrinya, dan digambarkan oleh surat kabar lokal sebagai orang yang “berpenampilan lemah” dan “menggunakan alat bantu jalan”.

Polisi menetapkan editor buletin komunitas Patterson sebagai tersangka tak lama setelah acara makan malam yang menentukan itu. Patterson selalu bersikeras bahwa dia tidak bersalah, dan pada bulan Agustus dia dilaporkan mengatakan bahwa dia secara tidak sengaja membeli jamur dari toko kelontong di Asia dan bahwa keracunan tersebut tidak disengaja. “Saya sekarang sangat terpukul karena percaya bahwa jamur ini mungkin berkontribusi terhadap penyakit yang diderita orang-orang yang saya cintai,” katanya dalam sebuah pernyataan yang diberikan kepada media Australia pada saat itu. “Saya benar-benar ingin menegaskan kembali bahwa saya sama sekali tidak punya alasan untuk itu. menyakiti.” Inilah orang-orang yang saya cintai.”