Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

“Musuh (Rusia) Target No. 1, Keluarga No. 2”: Presiden Ukraina

Puluhan orang dilaporkan tewas setelah Rusia menginvasi Ukraina pada Kamis

Kiev:

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky berjanji pada hari Jumat untuk tinggal di Kyiv ketika pasukannya memerangi penjajah Rusia yang maju menuju ibu kota dalam serangan terbesar di negara Eropa sejak Perang Dunia Kedua.

Rusia meluncurkan invasi melalui darat, udara dan laut pada hari Kamis menyusul deklarasi perang oleh Presiden Vladimir Putin. Diperkirakan 100.000 orang melarikan diri saat ledakan dan tembakan mengguncang kota-kota besar. Puluhan dilaporkan tewas.

Pejabat AS dan Ukraina mengatakan Rusia bertujuan untuk merebut Kyiv dan menggulingkan pemerintah. Rusia pada Kamis merebut bekas pembangkit listrik tenaga nuklir Chernobyl di utara Kyiv, di sepanjang rute terpendek ke ibu kota dari Belarusia, tempat Moskow menempatkan pasukan.

“(Musuh) telah menandai saya sebagai target nomor satu,” Zelensky memperingatkan dalam sebuah pesan video. “Keluarga saya adalah target nomor dua. Mereka ingin menghancurkan Ukraina secara politik dengan menghancurkan kepala negara.”

“Saya akan tinggal di ibu kota. Keluarga saya juga di Ukraina.”

Putin mengatakan Rusia sedang melakukan “operasi militer khusus” untuk melindungi orang-orang, termasuk warga Rusia, yang menjadi sasaran “genosida” di Ukraina – sebuah tuduhan yang disebut Barat sebagai propaganda tak berdasar.

Ditanya apakah dia khawatir tentang keselamatan Zelensky, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan kepada CBS: “Sepengetahuan saya, Presiden Zelensky tetap berada di Ukraina pada posisinya, dan tentu saja kami mengkhawatirkan keselamatan semua teman kami. . di Ukraina – pejabat pemerintah dan lain-lain.”

Sanksi, kemajuan militer

Sebuah negara demokratis berpenduduk 44 juta orang, Ukraina adalah negara terbesar di Eropa berdasarkan wilayah setelah Rusia sendiri. Ini memilih kemerdekaan pada jatuhnya Uni Soviet dan baru-baru ini meningkatkan upaya untuk bergabung dengan aliansi militer NATO dan Uni Eropa, aspirasi yang membuat marah Moskow.

READ  Anjing peliharaan Corgi melarikan diri dari permainan mengemudi polisi, meninggalkan internet dalam perpecahan

Putin membantah selama berbulan-bulan bahwa dia merencanakan invasi, bahkan ketika Amerika Serikat memperingatkan bahwa serangan akan datang dan membagikan gambar satelit pasukan Rusia yang berkumpul di perbatasan Ukraina.

Amerika Serikat, Inggris, Jepang, Kanada, Australia, dan Uni Eropa pada hari Kamis meluncurkan lebih banyak sanksi terhadap Rusia di atas yang dijatuhkan awal pekan ini, yang bertujuan untuk membekukan bank, pemerintah, dan elit negara itu dari sistem keuangan global.

Rusia adalah salah satu produsen energi terbesar di dunia, dan baik Rusia maupun Ukraina adalah salah satu pengekspor biji-bijian utama. Perang dan sanksi akan mengganggu di seluruh dunia yang sudah menghadapi krisis saat mereka muncul dari pandemi virus corona.

Washington dan anggota NATO lainnya telah mengirim bantuan militer ke Ukraina tetapi tidak ada langkah untuk mengirim pasukan untuk berperang bersama pasukan Ukraina karena takut memicu konflik Eropa yang lebih luas.

Zelensky mengatakan pada hari Jumat bahwa 137 personel militer dan warga sipil telah tewas dalam pertempuran sejauh ini, dengan ratusan lainnya terluka. Pejabat Ukraina sebelumnya melaporkan sedikitnya 70 orang tewas.

Sekitar 90 km (60 mil) utara Kyiv, Chernobyl telah diambil alih oleh angkatan bersenjata tanpa mengidentifikasi tanda yang melucuti senjata unit militer Ukraina yang menjaga stasiun, kata regulator nuklir negara Ukraina.

Regulator mengatakan tidak ada konsekuensi, tidak ada yang dihancurkan dan tingkat radiasi tidak berubah. Ini memberi tahu Badan Energi Atom Internasional bahwa mereka telah kehilangan kendali atas pembangkit itu, tambahnya.

Dengan pertempuran sengit yang dilaporkan di berbagai bidang, Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa akan memberikan suara pada hari Jumat pada rancangan resolusi yang akan mengutuk invasi Rusia dan membutuhkan penarikan segera Moskow.

READ  Penyelam scuba Florida menemukan fosil mammoth Zaman Es

Namun, Moskow dapat memveto tindakan tersebut, dan tidak jelas bagaimana China, yang telah menolak menyebut langkah Rusia sebagai invasi, akan memilih.

Invasi tersebut telah menarik protes di Amerika Serikat, Eropa dan di dalam Rusia sendiri, di mana pihak berwenang menahan ratusan demonstran yang turun ke jalan pada hari Kamis.

Dmitry Muratov, editor surat kabar Rusia yang memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian 2021, mengatakan kepada BBC dalam sebuah wawancara bahwa 27 Februari. 24, hari invasi, akan turun sebagai hari “masa depan Rusia diambil darinya”.

“Rakyat Rusia kami yang cinta damai sekarang akan merasakan kebencian dunia karena kami memulai perang dunia ketiga di pusat Eropa.”

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)