Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Naiknya permukaan air laut kemungkinan akan memaksa negara ini memindahkan ibu kotanya ke Bangkok, Thailand

Naiknya permukaan air laut kemungkinan akan memaksa negara ini memindahkan ibu kotanya ke Bangkok, Thailand

Thailand bertujuan untuk mencapai netralitas karbon pada tahun 2050, dan net zero pada tahun 2065 (perwakilan)

Bangkok, Thailand:

Seorang pejabat senior di kantor perubahan iklim negara tersebut mengatakan kepada AFP pada hari Rabu bahwa Thailand mungkin harus mempertimbangkan untuk memindahkan ibu kotanya ke Bangkok karena naiknya permukaan air laut.

Proyeksi secara konsisten menunjukkan bahwa daerah dataran rendah di Bangkok berisiko mengalami banjir sebelum akhir abad ini.

Sebagian besar ibu kota yang sudah ramai menderita banjir selama musim hujan.

Pavic Kesavawong, wakil direktur jenderal Departemen Perubahan Iklim dan Lingkungan pemerintah, memperingatkan bahwa kota ini mungkin tidak dapat beradaptasi dengan dunia yang mengalami kenaikan suhu saat ini.

“Saya pikir kita telah melewati angka 1,5 (derajat Celsius),” katanya kepada AFP, mengacu pada peningkatan suhu global di atas suhu pra-industri.

“Sekarang kami harus kembali dan berpikir untuk beradaptasi.”

“Saya membayangkan Bangkok sudah terendam air jika kita tetap berada dalam situasi (saat ini).”

Dia mengatakan pemerintah kota Bangkok sedang menjajaki langkah-langkah yang mencakup pembangunan bendungan, serupa dengan yang digunakan di Belanda.

“Tetapi kami berpikir untuk pindah,” kata Pavic, seraya mencatat bahwa diskusi tersebut masih dilakukan secara virtual dan masalahnya “sangat kompleks.”

“Secara pribadi menurut saya itu pilihan yang baik, agar kita bisa memisahkan ibu kota, wilayah pemerintahan, dan wilayah usaha,” ujarnya.

“Bangkok akan tetap menjadi ibu kota pemerintah, namun akan menggerakkan dunia usaha.”

Dampak iklim

Meskipun langkah ini masih jauh untuk diadopsi sebagai kebijakan, hal ini bukanlah hal yang belum pernah terjadi sebelumnya di kawasan ini.

Tahun ini Indonesia akan membuka ibu kota barunya, Nusantara, yang akan menggantikan Jakarta yang tenggelam dan tercemar sebagai pusat politik negara.

READ  seruan darurat kesehatan WHO 2024

Langkah besar ini kontroversial dan sangat mahal, dengan perkiraan biaya antara $32 miliar dan $35 miliar.

Thailand menderita dampak perubahan iklim di berbagai sektor, mulai dari petani yang menderita akibat panas dan kekeringan hingga perusahaan pariwisata yang terkena dampak pemutihan karang dan polusi.

Beberapa taman nasional telah ditutup sebagai respons terhadap pemutihan karang baru-baru ini, dan Pavic mengatakan penutupan lebih lanjut mungkin terjadi.

“Kita harus menyelamatkan alam, jadi kami yakin kami akan mengambil tindakan apa pun untuk melindungi sumber daya kami,” katanya.

Namun, Pavic mengakui upaya pemerintah mengatasi masalah polusi udara yang semakin meningkat, khususnya di Thailand utara, belum membuahkan hasil.

Perundang-undangan yang berfokus pada udara bersih disahkan tahun ini, dan Pavitch mengatakan pejabat taman nasional telah meningkatkan upaya untuk mencegah dan menekan kebakaran di kawasan lindung.

“Sektor pertanian merupakan tantangan besar bagi kami,” katanya, mengacu pada berlanjutnya pembakaran tanaman setelah panen, yang merupakan penyebab utama kabut musiman. Perbaikan tidak mungkin terjadi dalam beberapa tahun.

Lebih cepat lagi, departemennya – yang merupakan bagian dari Kementerian Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup – sedang mendorong undang-undang perubahan iklim pertama di Thailand, yang telah diterapkan setidaknya sejak tahun 2019 tetapi tertunda karena pandemi Covid-19.

Undang-undang tersebut, yang mencakup ketentuan mengenai segala hal mulai dari penetapan harga karbon hingga langkah-langkah mitigasi dan adaptasi, kemungkinan akan menjadi undang-undang tahun ini, kata Pavitch.

Thailand menargetkan netralitas karbon pada tahun 2050, dan nol karbon pada tahun 2065.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)