Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

NASA menerima sinyal dari jarak 10 juta mil di luar angkasa

NASA menerima sinyal dari jarak 10 juta mil di luar angkasa

NASA menerima sinyal dari pesawat luar angkasa yang jaraknya 10 juta mil.

Badan antariksa tersebut mengatakan pesan tersebut, yang dikirimkan menggunakan laser jarak jauh, dapat “mengubah” komunikasi dengan pesawat ruang angkasa.

Ini merupakan uji coba yang berhasil untuk Eksperimen Komunikasi Optik Luar Angkasa NASA, atau eksperimen DSOC. Ini juga merupakan pertama kalinya data berhasil dikirim melalui laser dari jarak yang lebih jauh dari Bulan – dan menunjukkan peningkatan yang pesat, pada jarak lebih dari 40 kali permukaan Bulan.

Saat ini, hampir semua komunikasi dengan kendaraan luar angkasa dilakukan melalui sinyal radio, yang dikirim dan diterima dari antena besar di Bumi. Mereka telah terbukti dapat diandalkan namun bandwidthnya terbatas, yang berarti lambat atau tidak mungkin mengirim file besar seperti foto dan video definisi tinggi.

Pekerjaan NASA pada DSOC adalah upaya untuk menggunakan komunikasi optik melalui laser. Badan antariksa mengatakan teknologi ini dapat meningkatkan kecepatan data hingga 100 kali lipat.

Upaya pertama untuk menguji teknologi di luar bulan adalah pada misi Psyche NASA, yang meninggalkan Bumi bulan lalu dalam misi mempelajari asteroid jauh. Pesawat luar angkasa tersebut membawa transceiver laser yang dapat mengirim dan menerima sinyal laser dalam inframerah dekat.

Pekan lalu, peralatan ini dipasang pada suar laser NASA di California. NASA mengatakan terobosan “cahaya pertama” ini merupakan bagian dari serangkaian eksperimen yang diharapkan akan membuktikan keberhasilan teknologi laser.

“Pencapaian cahaya pertama adalah salah satu dari banyak tonggak penting bagi DSOC dalam beberapa bulan mendatang, membuka jalan menuju komunikasi dengan kecepatan data lebih tinggi yang mampu mengirimkan informasi ilmiah, gambar definisi tinggi, dan video streaming untuk mendukung lompatan besar umat manusia berikutnya: mengirim manusia,” katanya. Trudy Curtis, Direktur Promosi Teknologi di Direktorat Misi Teknologi Luar Angkasa di Markas Besar NASA di Washington mengatakan, “Kami sedang melakukan perjalanan ke Mars.”

READ  Dokter mengungkapkan tanda peringatan pertama penyakit Parkinson... dan itu bukan salah satu dari tiga gejala

NASA mengibaratkan penargetan sinyal laser yang tepat dengan mencoba mengarahkan cahaya ke koin dari jarak satu mil. Terlebih lagi, laser dan targetnya terus bergerak: dalam 20 menit yang dibutuhkan cahaya untuk mencapai Bumi dari jarak terjauh Psyche, baik planet maupun pesawat ruang angkasa akan bergerak secara nyata.

Tim sekarang akan bekerja untuk meningkatkan sistem yang memastikan pesawat ruang angkasa mengarahkan sinar laser ke arah yang benar. Jika hal ini terjadi, NASA akan melakukan eksperimen untuk membuktikan bahwa pesawat ruang angkasa tersebut mampu mempertahankan transmisi data bandwidth tinggi pada berbagai jarak dari Bumi.

Ini akan dilakukan dengan membagi data menjadi beberapa bagian yang dapat dikodekan dalam foton cahaya yang dikirim oleh pesawat ruang angkasa. Cahaya ini kemudian mencapai teleskop di Bumi dan dapat disusun kembali menjadi gambar atau data penting lainnya yang akan dikirimkan oleh pesawat ruang angkasa – dan mungkin manusia – di masa depan.