Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pakistan menurun dalam 'Indeks Demokrasi';  Dua negara Asia, termasuk India, mengalami peningkatan skor terbesar: laporan

Pakistan menurun dalam 'Indeks Demokrasi'; Dua negara Asia, termasuk India, mengalami peningkatan skor terbesar: laporan

Standar demokrasi di seluruh dunia menghadapi penurunan pada tahun 2023 karena meningkatnya konflik, penindasan otoriter, dan kurangnya kepercayaan terhadap partai politik besar, menurut klasifikasi yang dikeluarkan oleh pusat tersebut. Sang Ekonom.

Dalam laporan berjudul “Era konflik”Majalah Economist Intelligence Unit (EIU) yang berbasis di London mengklasifikasikan 165 negara dan wilayah independen sebagai negara demokrasi penuh, negara demokrasi cacat, rezim hibrida, atau otokrasi. Norwegia, Selandia Baru, dan Islandia menempati peringkat pertama dalam indeks tersebut, sementara Korea Utara, Myanmar, dan Afghanistan menempati tiga tempat terbawah.

Meskipun terjadi peningkatan jumlah negara demokrasi, rata-rata skor indeks global turun menjadi 5,23 pada tahun 2023 dari 5,29 pada tahun sebelumnya, mencapai level terendah sejak tahun 2006. Kecuali Eropa Barat, yang skor rata-rata indeksnya meningkat dengan margin sekecil mungkin ( 0,01 poin). Setiap wilayah lainnya mencatat penurunan skor rata-rata, dengan penurunan terbesar terjadi di Amerika Latin dan Karibia, serta Timur Tengah dan Afrika Utara.

Hal ini dirusak oleh krisis Pakistan Wilayah Asia mengalami penurunan yang signifikan, dengan skornya turun menjadi 3,25, yang mengakibatkan klasifikasi wilayah tersebut diturunkan dari rezim hibrida menjadi rezim otoriter. Perlu dicatat bahwa lebih dari separuh dari 28 negara di kawasan ini mengalami penurunan skor, sementara hanya delapan negara yang mengalami peningkatan. Pakistan termasuk di antara enam negara di dunia yang klasifikasinya diubah. Yunani mengalami peningkatan menuju demokrasi penuh, Papua Nugini dan Paraguay mengalami kemajuan dari rezim hibrida menjadi negara demokrasi yang cacat, dan Angola ditingkatkan dari rezim otokrasi menjadi rezim hibrida.

Pakistan adalah satu-satunya negara Asia yang mengalami penurunan signifikan. Meskipun mengadakan pemilu, negara-negara seperti Bangladesh dan Rusia, di mana kekuatan oposisi menghadapi penindasan negara, tidak mungkin mengalami pergantian rezim atau konsolidasi demokrasi, menurut Economist Intelligence Unit. Menurunnya standar demokrasi dapat disebabkan oleh beberapa faktor seperti proses pemilu, pluralisme, dan fungsi pemerintahan. Economist Intelligence Unit menyoroti pengaruh politik militer yang sangat besar di beberapa bidang, yang menurut mereka merugikan integritas dan daya saing pemilu.

READ  Harga bensin di Pakistan berada pada level rekor. Inilah alasannya
iklan

CinaEconomist Intelligence Unit, yang tergolong rezim otoriter, menunjukkan perbaikan formal dibandingkan perbaikan substantif dalam indikator tata kelola. India Dicap sebagai negara demokrasi yang cacat, negara ini menunjukkan pertumbuhan ekonomi yang menjanjikan, yang mencerminkan pergeseran kekuatan ekonomi global. “Tiongkok dan India, dua negara dengan jumlah penduduk terbesar di dunia, mencatat peningkatan terbesar dalam skor kawasan ini pada tahun 2023. Tiongkok adalah 'rezim otoriter' dengan skor yang sangat rendah (2,12) dan peringkat (148) pada indeks demokrasi, sedangkan India adalah 'rezim otoriter'. “Rezim ini dinilai sebagai ‘demokrasi yang cacat’ dengan skor yang cukup tinggi (7,18) dan peringkat (41),” kata laporan itu.

Jumlah negara-negara maju di Barat kini melebihi negara-negara berkembang di Asia seperti India, india, Jepang, Singapura, Korea Selatan, dan Thailand. Eropa Barat mengungguli Amerika Utara dalam indeks tersebut, yang menunjukkan adanya pergeseran tren demokrasi global. itu Amerika SerikatNegara ini, yang pernah dianggap sebagai mercusuar demokrasi, menghadapi perpecahan internal dan kekecewaan. Pemilu mendatang antara Joe Biden dan Donald Trump dapat memperdalam tantangan-tantangan ini, dan menandakan potensi penurunan demokrasi Amerika.

“Amerika Utara, yang mencakup Amerika Serikat dan Kanada, tetap menjadi negara dengan kinerja terbaik dalam Indeks Demokrasi. Namun, skor keseluruhan kawasan ini turun dari 8,37 pada tahun 2022 menjadi 8,27 pada tahun 2023, tertinggal dari Eropa Barat. Ini adalah pertama kalinya Amerika Utara belum menempati peringkat wilayah dengan peringkat tertinggi di dunia sejak Indeks Demokrasi diluncurkan pada tahun 2006, menurut laporan tersebut.