Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mengapa Angkatan Luar Angkasa semakin terganggu dengan pandangan China ke langit?

Mengapa Angkatan Luar Angkasa semakin terganggu dengan pandangan China ke langit?

Ketika Tiongkok memperluas kehadirannya di orbit, Angkatan Luar Angkasa AS terus menyatakan keprihatinannya terhadap kemampuan satelit canggih Beijing. Penyebab kekhawatiran terbaru adalah penempatan satelit pencitraan Tiongkok di orbit geostasioner.

Yang pasti, Tiongkok telah mengoperasikan satelit pencitraan optik di orbit geostasioner selama hampir satu dekade. Namun, kemampuan satelit-satelit sebelumnya ini terbatas dibandingkan dengan satelit terbaru Tiongkok pada tahun 2023.

Satu hal yang menarik perhatian Angkatan Luar Angkasa adalah satelit pencitraan optik canggih yang diluncurkan pada bulan Desember, Yaogan-41. Dengan resolusi 2,5 meter, ia menawarkan peningkatan yang signifikan dibandingkan satelit optik geostasioner sebelumnya yang berukuran 15 meter. Tingkat akurasi visual ini akan memungkinkan Tiongkok memantau kendaraan, pesawat terbang, dan kapal di wilayah yang luas.

Satelit pencitraan radar aperture sintetis (SAR) lainnya, Ludi Tance-4, dapat melihat menembus awan dan kegelapan. Dikombinasikan dengan presisi optik Yaogan-41, Tiongkok kemungkinan besar kini akan memiliki pengawasan visual dan radar yang berkelanjutan di wilayah-wilayah penting yang strategis seperti kawasan Indo-Pasifik.

Hal ini mengkhawatirkan para pejabat pertahanan. Ketua Master Sersan. Satelit-satelit baru ini membawa pengumpulan intelijen luar angkasa Tiongkok ke tingkat yang baru, kata Ronald Lerch, spesialis intelijen di Komando Sistem Luar Angkasa.

Berbicara pada tanggal 30 Januari di sebuah konferensi industri, Lerch mengatakan Angkatan Darat A.S. memandang Yaogan-41 dan Ludi Tance-4 sebagai lompatan kuantum dalam kemampuan pelacakan dan penargetan.

Clayton Swope, mantan pejabat intelijen AS yang kini menjadi peneliti senior di Pusat Studi Strategis dan Internasional, memperkirakan bahwa Yaogan-41 akan memungkinkan pengawasan berkelanjutan terhadap Indo-Pasifik, Taiwan, dan Tiongkok daratan.

“Dikombinasikan dengan data dari satelit pengawasan Tiongkok lainnya, Yaogan-41 dapat memberi Tiongkok kemampuan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mengidentifikasi dan melacak objek seukuran mobil di seluruh kawasan Indo-Pasifik dan membahayakan banyak aset angkatan laut dan udara A.S. dan sekutu yang beroperasi di wilayah tersebut. ” dia berkata. .

READ  Rumah sakit-rumah sakit besar di Gaza menghentikan operasinya karena Israel mengejar Hamas berita Dunia

Meskipun sebagian besar satelit penginderaan jauh beroperasi di orbit rendah Bumi untuk mendapatkan akses yang lebih murah dan akurasi yang lebih baik, patut dicatat bahwa Tiongkok memilih untuk berinvestasi pada pesawat ruang angkasa geostasioner yang jauh lebih mahal yang ditempatkan 22.000 mil di atas Bumi, kata Swope. Akan sulit untuk mengidentifikasi objek kecil secara akurat dari orbit yang tinggi, tetapi jika ada objek tertentu yang menarik, mereka akan menugaskan satelit yang terbang rendah untuk melihat lebih dekat.

Masalah bagi militer AS kemungkinan besar adalah sensor optik seperti Yaogan-41, dalam kondisi tertentu, dapat mendeteksi pesawat siluman yang dirancang agar tidak terdeteksi oleh radar. “Jika tidak ada awan, Anda bisa melihat pesawat dengan kemampuan visual,” kata Swope.

Pemerintah China mengatakan satelit SAR sebagian besar dirancang untuk penggunaan sipil. Namun, militer AS mempertanyakan klaim tersebut, mengingat kurangnya transparansi seputar aktivitas luar angkasa Tiongkok.

“Ke depannya, Pentagon harus memperhitungkan bahwa Tiongkok mungkin dapat mendeteksi dan melacak pesawat, bahkan pesawat yang dirancang untuk menghindari radar,” kata Swope.

Awan mengaburkan sensor ruang angkasa optik, dan algoritma AI membuat kesalahan, namun “kemajuan berkelanjutan dalam kemampuan pengawasan Tiongkok dapat segera mengarah pada kawasan Indo-Pasifik di mana tidak ada tempat untuk bersembunyi,” kata Swope.

Tidak mengherankan, pedoman baru militer AS mengenai operasi luar angkasa yang dikeluarkan pada tanggal 8 Januari mengakui kemungkinan bahwa pasukan AS dan sekutu dapat beroperasi di bawah pengawasan terus-menerus. Swope memandang memo Angkatan Darat sebagai hal yang penting, dan menunjukkan kesadaran yang lebih luas tentang peran luar angkasa dalam semua aspek peperangan.

Meskipun tidak mungkin untuk sepenuhnya menyembunyikan aktivitas dari pengawasan satelit, pasukan AS di lapangan mungkin harus merancang teknik untuk menciptakan kebingungan.

READ  Perusahaan China 'menyelinap' sampel audio orang India di negara bagian perbatasan, klaim think tank AS

Berdasarkan preseden sejarah seperti rencana penipuan Sekutu selama Perang Dunia II, militer AS dapat menggunakan umpan dan pengalihan perhatian untuk mempersulit interpretasi data satelit dan mengenali aktivitas penipuan, kata Swope.

Para kritikus mungkin menganggap peringatan Angkatan Luar Angkasa mengenai kemajuan Tiongkok di bidang luar angkasa sebagai hal yang mengkhawatirkan, namun penting bagi Angkatan Luar Angkasa untuk terus membicarakan hal ini karena semua cabang angkatan bersenjata akan terpengaruh oleh apa yang terjadi di luar angkasa, kata Swope.

“Sangat mudah bagi komunitas luar angkasa untuk berbicara satu sama lain,” tambahnya. Namun pembicaraan ini harus diperluas ke seluruh Pentagon dan Angkatan Bersenjata untuk lebih mempersiapkan diri menghadapi era di mana dominasi ruang angkasa dikaitkan dengan superioritas militer.


Artikel ini pertama kali muncul di bagian komentar “Tentang Keamanan Nasional” di majalah SpaceNews edisi Februari 2024.