Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Para astronom menemukan ‘gelembung galaksi’ pertama yang lebarnya satu miliar tahun cahaya |  Berita luar angkasa

Para astronom menemukan ‘gelembung galaksi’ pertama yang lebarnya satu miliar tahun cahaya | Berita luar angkasa

Gelembung tersebut 10.000 kali lebih besar dari Bima Sakti dan terletak 820 juta tahun cahaya dari galaksi kita.

Sebuah tim astronom internasional telah menemukan ‘gelembung galaksi’ pertama, sebuah struktur kosmik yang sangat besar dan berdiameter satu miliar tahun cahaya yang diyakini merupakan sisa-sisa fosil setelah Big Bang.

Lebar gelembung tersebut 10.000 kali ukuran Bima Sakti, menurut para ilmuwan yang melakukan penemuan tersebut. diterbitkan Temuan mereka minggu ini.

“Gelembung besar ini adalah fosil dari masa Big Bang 13 miliar tahun lalu ketika alam semesta terbentuk,” kata anggota tim Colan Howlett, dari Fakultas Matematika dan Fisika Universitas Queensland, dalam komentar yang diposting pada hari Kamis.

“Kami bahkan tidak mencarinya, namun strukturnya sangat besar sehingga meluas hingga ke tepi sektor langit yang kami analisis,” kata Howlett dalam sebuah wawancara yang diterbitkan oleh University of Queensland.

“Bangunan ini jauh lebih kecil dibandingkan bangunan terbesar yang diketahui, seperti Tembok Besar Sloan dan Bootes, yang sebenarnya merupakan bagian dari gelembung ini,” katanya.

“Yang membuatnya lebih luar biasa lagi adalah keberadaannya di halaman belakang rumah kami,” tambahnya.

Gelembung tersebut berpusat sekitar 820 juta tahun cahaya dari galaksi kita, yang oleh para astronom disebut Alam Semesta Dekat.

Gambar yang diposting pada 7 September 2023 ini menunjukkan representasi 3D galaksi “gelembung” berwarna coklat. Gambar menunjukkan letak Bima Sakti, dengan titik putih kecil di luar gelembung sebelah kanan, di tengah awan putih [Frederic Durillon and Daniel Pomarede/Animea Studio/CEA/ AFP]

Penemuan ini memberikan gambaran yang lebih jelas tentang laju perluasan alam semesta, kata Howlett, dan hasilnya dapat merevolusi kosmologi.

“Analisis kami menunjukkan bahwa gelembung ini lebih besar dari perkiraan, dan alam semesta telah mengembang lebih dari perkiraan semula,” katanya.

“Kita sekarang selangkah lagi untuk membawa perubahan signifikan dalam bidang kosmologi sehingga seluruh model alam semesta mungkin perlu dievaluasi ulang.”

“hal yang hebat”

Daniel Pomaridy, anggota tim dan ahli astrofisika di Badan Energi Atom Prancis, mengatakan gelembung galaksi dapat dianggap sebagai “cangkang bola dengan inti”.

READ  Tiga perempat rusa di beberapa wilayah Amerika Serikat terinfeksi dengan "virus rusa zombie" yang 100% mematikan.

Di dalam inti ini terdapat superkluster galaksi Potts, yang dikelilingi oleh ruang hampa luas yang terkadang disebut “Ketiadaan Besar”.

Kerak bumi mengandung banyak gugus galaksi raksasa lainnya yang telah diketahui ilmu pengetahuan, termasuk struktur masif yang dikenal sebagai Tembok Besar Sloan.

Pomaridy mengatakan penemuan gelembung tersebut, yang dijelaskan dalam makalah yang ia tulis bersama dan diterbitkan di The Astrophysical Journal minggu ini, adalah “bagian dari proses ilmiah yang sangat panjang.”

Penemuan ini juga menegaskan fenomena yang pertama kali dijelaskan pada tahun 1970 oleh kosmolog Kanada-Amerika – dan calon pemenang Hadiah Nobel Fisika – Jim Peebles.

Dia berhipotesis bahwa di alam semesta purba – yang saat itu merupakan kumpulan plasma panas – riak gravitasi dan radiasi menciptakan gelombang suara yang disebut osilasi akustik baryon (BAO).

Ketika gelombang suara menembus plasma, mereka menciptakan gelembung.

Sekitar 380.000 tahun setelah Big Bang, proses tersebut berhenti ketika alam semesta mendingin, membekukan bentuk gelembung. Gelembung-gelembung tersebut kemudian membesar seiring dengan mengembangnya alam semesta, mirip dengan sisa-sisa fosil lainnya dari beberapa waktu setelah Big Bang.

Para astronom sebelumnya mendeteksi sinyal BAO pada tahun 2005 ketika melihat data dari galaksi terdekat. Namun gelembung yang baru ditemukan ini merupakan osilasi sonik tunggal pertama dari baryon, menurut para peneliti.

Para astronom menamai gelembung mereka Ho’oleilana—yang berarti “mengirimkan hembusan kebangkitan”—mengambil nama tersebut dari nyanyian penciptaan di Hawaii.

Nama tersebut berasal dari penulis utama studi tersebut, Brent Tully, seorang astronom di Universitas Hawaii.