Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Para ilmuwan telah mendeteksi pencairan berbahaya di bawah “Gletser Kebangkitan” di Antartika

Para ilmuwan telah mendeteksi pencairan berbahaya di bawah “Gletser Kebangkitan” di Antartika

Gletser Thwaites, formasi es seukuran Florida, bisa mengubah dunia. Dan penelitian terbaru menunjukkan bahwa beberapa daerah yang paling rentan memiliki risiko yang lebih besar daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Thwaites mengandung cukup banyak es untuk secara bertahap menaikkan permukaan laut lebih dari 2 kaki(Buka di tab baru), meskipun keruntuhannya dalam iklim panas dapat melepaskan gletser setinggi beberapa kaki di dekatnya. Gletser Antartika telah mengalami destabilisasi, mundur hampir sembilan mil sejak tahun 1990-an. Jika sebagian besar mencair secara bertahap dalam beberapa dekade dan abad mendatang, sebagian besar kota pesisir dan daerah berpenduduk di seluruh dunia dapat terendam banjir, dan dapat dengan mudah dihantam badai. Untuk alasan ini, para ilmuwan sekarang mencari secara intensif di mana Thwaites meleleh dan Seberapa cepat itu bisa meleleh. Ini adalah pertanyaan besar bagi penghuni Bumi di masa depan.

Ambillah dari para peneliti yang melintasi dataran es yang keras di benua itu untuk mendokumentasikan perubahan cepat di Thwaites.

“Thwaites adalah satu-satunya tempat di Antartika yang berpotensi mengalirkan air dalam jumlah besar ke lautan selama beberapa dekade mendatang,” Sridhar Anandakrishnan, seorang profesor glasiologi di Penn State University, mengatakan kepada Mashable pada tahun 2021.

Inilah sebabnya, baik atau buruk, Thwaites mendapat julukan “Gletser Kiamat”. Yang terpenting, para ilmuwan iklim menegaskan, peradaban tidak secara inheren hancur. Kami tidak bahagia. Kami memiliki pilihan energi yang dapat membatasi konsekuensi terburuk dari perubahan iklim.

Penelitian terbaru tahun 2023, langsung dari sumber Antartika Barat, menunjukkan bagaimana gletser mencair. Titik kritisnya berada di bawah Thwaites Ice Shelf, yang merupakan ujung dari gletser yang mencapai lautan. Yang terpenting, rak es memproyeksikan dirinya ke dasar samudra, bertindak seperti “gabus dalam botol” untuk mencegah gletser besar lainnya mengalir tanpa hambatan ke laut. Jadi jika lapisan es pada akhirnya hilang, gletser juga bisa (meskipun proses ini berlangsung dari beberapa dekade hingga berabad-abad).

READ  Kisah luar angkasa paling penting tahun 2024

Ahli glasiologi mengebor hampir 2.000 kaki lapisan es Thwaites untuk menurunkan robot miniatur mirip kapal selam berwarna kuning yang disebut Icefin, ke dalam air yang gelap, memungkinkan mereka untuk melihat apa yang terjadi di daerah yang beralas buruk ini. itu Penelitian terbaru(Buka di tab baru)Hanya Diterbitkan di jurnal Science alam(Buka di tab baru)Dan Ini menunjukkan dua hasil utama:

  • Gletser terus mencair di bawah air, tetapi di sepanjang area datar yang membentuk sebagian besar lapisan es ini, penipisan ini terjadi lebih lambat (sekitar enam hingga 16 kaki, atau dua hingga lima meter, per tahun) dari yang diperkirakan para peneliti.

  • Sampai sekarang, Thwaites mencair lebih cepat dari yang diperkirakan di celah-celah di bawah rak es mengambang yang kritis. Para ilmuwan percaya bahwa air yang relatif lebih hangat merembes ke celah dan celah alami, memperkuat pencairan di titik lemah ini (seperti yang terlihat pada foto di bawah).

“Thwaites adalah satu-satunya tempat di Antartika yang berpotensi mengalirkan air dalam jumlah besar ke laut dalam beberapa dekade mendatang.”

Lihat juga:

Apa yang sebenarnya akan terjadi ketika apa yang disebut “Gletser Kiamat” hancur?

Sementara ahli glasiologi masih mengungkap mekanisme kompleks pencairan bawah air, gambaran yang lebih besar sudah jelas. Gletser kehilangan es. Dan hanya kehilangan es dalam jumlah kecil di zona pentanahan kritis ini yang dapat mengakibatkan kehilangan es total yang besar.

“Hasil kami mengejutkan tetapi gletser masih dalam masalah,” kata Peter Davis, seorang ahli kelautan dari Survei Antartika Inggris yang melakukan beberapa pengukuran baru-baru ini di Thwaites. katanya dalam sebuah pernyataan(Buka di tab baru). “Jika lapisan es dan gletser berada dalam kesetimbangan, es yang keluar dari benua akan menyamai jumlah es yang hilang melalui pencairan dan pembentukan gunung es. Apa yang kami temukan adalah meskipun sedikit pencairan, masih ada mundurnya gletser, jadi sepertinya tidak perlu banyak untuk membuat gletser tidak seimbang.”

Apa yang dilihat para ilmuwan di bawah Doomsday Glacier

Pada perjalanan baru-baru ini ke Antartika Barat, para peneliti mendirikan kemah di rak es terpencil di Thwaites dan menjatuhkan robot Icewedge ke dalam air di bawah. Gambar langka yang ditampilkan dalam video Survei Antartika Inggris di bawah ini mengungkapkan apa yang terjadi pada es tipis. Mencair di celah-celah telah meninggalkan formasi “mirip tangga” di sisi bawah Gletser Kiamat.

“Air hangat memasuki retakan, membantu mengikis gletser pada titik terlemahnya,” Brittney Schmidt, seorang profesor astronomi dan Ilmu Bumi dan Atmosfer di Universitas Cornell yang bekerja pada penelitian baru Thwaites, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Rekaman Icefin sangat berharga, karena saat ini tidak ada cara lain untuk mengakses wilayah yang hampir tidak dapat diakses ini di salah satu tempat paling terpencil di Bumi. Rekaman baru menggarisbawahi poin penting: Para peneliti belum sepenuhnya memahami proses pencairan di bawah salah satu gletser terbesar dan terpenting di dunia.

“Ini menunjukkan kepada kita bahwa sistem ini sangat kompleks dan memerlukan pemikiran ulang bagaimana es mencair di lautan, terutama di situs seperti Thwaites,” kata Davis.

Peta Antartika dengan Gletser Thwaites ditampilkan di sebelah kiri

Di peta Antartika ini, Gletser Thwaites terlihat di sebelah kiri di Antartika Barat.
Kredit: Survei Antartika Inggris

Berapa perkiraan kenaikan permukaan laut?

Sudah, permukaan laut secara global Itu telah meningkat sekitar delapan hingga sembilan inci sejak akhir abad kesembilan belas(Buka di tab baru). Tapi ada lebih banyak di toko.

  • Hari ini, Thwaites mencair Ini memberikan kontribusi empat persen(Buka di tab baru) terhadap kenaikan muka air laut di lautan. Namun dalam beberapa dekade dan abad mendatang, jumlah ini dapat meningkat jika gletser terlepas dari dasar laut dan “gabusnya keluar dari botol”, begitulah. Es dapat mengalir tanpa hambatan ke laut, yang akhirnya mengarah ke kaki dari kenaikan permukaan laut.

  • Kenaikan permukaan laut dipercepat dengan mencairnya es dan ekspansi termal lautan. Laut saat ini naik sekitar seperdelapan inci setiap tahun. Mulai sekarang hingga tahun 2050, National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) Ia mengharapkan permukaan laut di sekitar Amerika Serikat naik satu kaki lagi(Buka di tab baru).

  • Pada akhir abad ini, para ilmuwan iklim memperkirakan bahwa permukaan laut global umumnya akan naik sekitar 1,5 hingga 2,5 kaki, dan akan terus meningkat. Seberapa banyak tergantung pada seberapa besar gletser seperti Thwaites dan Pulau Pinus di dekatnya merespons kondisi pemanasan dan perairan yang lebih hangat.

Kandungan panas lautan telah meningkat selama beberapa dekade.

Kandungan panas lautan telah meningkat selama beberapa dekade karena laut menyerap lebih dari 90% panas yang dijebak manusia di Bumi.
Kredit: NOAA

Yang terpenting, efek pemanasan global pada gletser seperti Greenland dan Antartika sebagian besar bergantung pada bagian tak terduga dari persamaan perubahan iklim: manusia. Didorong oleh pembakaran besar-besaran bahan bakar fosil, karbon dioksida yang memerangkap panas telah meningkat di atmosfer pada abad yang lalu. Tingkat karbon dioksida sekarang menjadi yang tertinggi dalam lebih dari 3 juta tahun. Seberapa tinggi mereka akan naik?

[This story was originally published on Feb. 18 and has been updated with more information about the Thwaites Glacier.]