Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Para peneliti telah menemukan cara baru untuk mengatasi resistensi antimikroba

Para peneliti telah menemukan cara baru untuk mengatasi resistensi antimikroba

Para peneliti di Pusat Penemuan dan Resistensi Antibiotik Universitas Oklahoma telah mengidentifikasi molekul yang menghalangi pompa penghabisan bakteri, sehingga meningkatkan efektivitas antibiotik. Kemajuan ini, yang mencakup mekanisme “molecular wedge”, menawarkan jalan yang menjanjikan untuk pengobatan baru melawan resistensi antibiotik.

Organisasi Kesehatan Dunia telah mengidentifikasi resistensi antimikroba sebagai masalah global karena sebagian besar antibiotik klinis tidak lagi efektif melawan beberapa bakteri patogen. Pusat Penemuan dan Resistensi Antibiotik di Universitas Oklahoma, dipimpin oleh Helen Zgorskaya, Ph.D., dan Valentin Rybenkov, Ph.D., sedang mengerjakan solusi terapi alternatif.

Antibiotik bekerja dengan menargetkan bagian tertentu dari sel bakteri, seperti dinding sel, atau membran DNA. Bakteri dapat menjadi resisten terhadap antibiotik melalui beberapa cara, termasuk dengan mengembangkan pompa penghabisan – protein yang ditemukan pada permukaan sel bakteri. Ketika antibiotik memasuki sel, pompa penghabisan memompa keluar sel sebelum mencapai targetnya sehingga antibiotik tidak dapat membunuh bakteri.

Namun, para peneliti di OU berkontribusi pada penemuan terbaru yang dipublikasikan di jurnal tersebut Komunikasi Alam. Para ilmuwan telah menemukan molekul kelas baru yang menghalangi pompa penghabisan dan membuat antibiotik efektif kembali.

Inhibitor mempunyai mekanisme kerja yang baru, yang sampai saat ini masih belum jelas. Tim Zagorskaya, bekerja sama dengan tim di Georgia Institute of Technology dan King’s College London di Inggris, menemukan bahwa inhibitor ini bertindak sebagai “molecular wedge” yang menargetkan wilayah antara membran sel dalam dan luar dan meningkatkan antibakteri sel. kegiatan. Antibiotik. Memahami mekanisme ini dapat memfasilitasi penemuan pengobatan baru untuk aplikasi klinis.

“Kita sudah hidup di era pasca-antibiotik, dan keadaan akan menjadi lebih buruk kecuali solusi baru terhadap resistensi antibiotik ditemukan di klinik. Penemuan kami akan memfasilitasi pengembangan pengobatan baru untuk membantu mengurangi krisis yang akan datang,” kata Zgorskaya.

Referensi: “Kendala konformasi membentuk penghambatan protein adaptor efflux multidrug” oleh Benjamin Russell Lewis, Muhammad R. Odin, Muhammad Muniruzzaman, Katie M. Coe, Anna J. Higgins, Laila M.N. Shah, Frank Sobot, Jerry M. Taman, Dietmar Hammerschmid, James C. Gombart, Helen I. Zgorskaya dan Eamonn Reading, 18 Juli 2023, Komunikasi Alam.
doi: 10.1038/s41467-023-39615-x

Helen Zgorskaya adalah Profesor Riset George Lynn Cross, dan Valentin Rybenkov adalah Profesor Biokimia, di Departemen Kimia dan Biokimia di Sekolah Tinggi Seni dan Sains Keluarga Dodge di Universitas Oklahoma. Pelajari lebih lanjut tentang penelitian mereka di Pusat Penemuan dan Resistensi Antibiotik.

READ  'Gletser Kiamat' yang masif mungkin lebih stabil daripada yang ditakuti sebelumnya