Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Partai Rakyat Pakistan ‘terbiasa’ mengikuti pemilu tanpa adanya persaingan yang setara: Bilawal – Pakistan

Partai Rakyat Pakistan ‘terbiasa’ mengikuti pemilu tanpa adanya persaingan yang setara: Bilawal – Pakistan

Menyoroti bahwa PPP tidak pernah menikmati persaingan yang setara dalam pemilihan umum, Presiden Bilawal Bhutto Zardari pada hari Sabtu mengatakan partainya sekarang terbiasa untuk ikut serta dalam pemilu meskipun ada banyak rintangan yang menentangnya.

“Untuk kemitraan publik-swasta, tidak ada persaingan yang setara sama sekali. Kami terbiasa (bersaing) tanpa adanya persaingan yang setara,” katanya saat berpidato di konferensi buruh di Peshawar.

Mengulang masa lalu, mantan menteri luar negeri ini mengatakan kepada para pekerja bahwa PPP memenangkan pemilu tahun 1988 meskipun terdapat pembentukan aliansi politik terpadu yang dikenal sebagai Persatuan Republik Islam (IJI) dengan dukungan dari partai berkuasa saat itu.

“Mereka semua mengatakan kepada saya bahwa pada tahun 1988, kesetaraan kesempatan seperti apa yang diberikan? Ingat atau tidak? Dan pada tahun 1988 mereka membentuk aliansi bersatu bernama IJI. Namun Benazir Bhutto memenangkan pemilu dan menjadi perdana menteri perempuan pertama di negara tersebut. negara.”

Dia kemudian menyoroti bagaimana pemilu tahun 2002 “direbut” di bawah mendiang penguasa militer Jenderal Pervez Musharraf dari Partai Rakyat Pakistan.

“Saya ingin mengingatkan Anda pada pemilu tahun 2002. Bahkan saat itu PPP berhasil dengan baik. Namun ternyata ada beberapa orang yang terjual habis. Benazir menyebut mereka ‘parasit rakyat Pakistan,'” tambah Bilawal.

Ia mempertanyakan dugaan netralitas pemilu tahun 2008 yang dimenangkan oleh PPP, dan mengatakan bahwa 200 pekerja tewas dalam rapat umum pra pemilu pertama yang diadakan pada tanggal 18 Oktober 2007, dan menambahkan bahwa pimpinan partai (Benazir) juga dibunuh pada akhir tahun itu juga. 27 Desember. .

Namun pemilu ditunda. Seharusnya selesai dalam waktu seminggu, tapi butuh waktu 40 hari. Terlepas dari semua ini, Partai Rakyat memenangkan pemilu dan membentuk pemerintahan.”

READ  Vaksin COVID-19 - Dana Moneter Internasional menyajikan rencana $ 50 miliar yang dapat memvaksinasi semua orang pada pertengahan 2022

Bilawal menjelaskan, jika ada yang mengira bisa mengangkat seseorang secara paksa menjadi Perdana Menteri, maka dia salah. Dia mengatakan aktivis PPP hadir di lapangan dan berjanji tidak akan menjadi bagian dari IJI di masa depan dan memperebutkan lambang partainya, panah.

Ketua PPP menegaskan bahwa masyarakat sudah bosan dengan “politisi lama” yang memimpin negara, dan mempertanyakan mengapa seseorang diangkat menjadi perdana menteri untuk keempat kalinya padahal dia bisa dipilih dari kalangan pemuda.

Bilawal menjelaskan beberapa pencapaiannya sebagai Menteri Luar Negeri, dengan mengatakan bahwa dia perlu terpilih sebagai Perdana Menteri jika dia ingin berbuat lebih banyak untuk negaranya.

Bilawal berjanji untuk mengubur “politik lama” yang dipraktikkan di negara tersebut, dan mengatakan bahwa ia akan berupaya memperbaiki kondisi masyarakat dan memodernisasi Pakistan untuk mengubahnya menjadi negara yang kuat jika ia berkuasa.

Ia juga meminta masyarakat Khyber Pakhtunkhwa tidak saling berperang.

“Jika Anda melupakan perbedaan-perbedaan ini, tidak ada yang bisa mengalahkan Anda,” kata ketua PPP itu. “Saya berjanji jika Anda mendukung saya, kami tidak akan membutuhkan orang lain.”