Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Trump berusaha untuk mendapatkan nominasi melawan New Hampshire

Trump berusaha untuk mendapatkan nominasi melawan New Hampshire

Cerita berlanjut di bawah

Donald Trump berupaya untuk meraih nominasi presiden dari Partai Republik pada hari Selasa di pemilihan pendahuluan di New Hampshire, meremehkan peluang satu-satunya saingannya yang tersisa, mantan Duta Besar PBB Nikki Haley.

Dalam misinya yang melanggar konvensi untuk membalas dendam kepada Presiden Joe Biden dan memenangkan masa jabatan kedua di Gedung Putih, Trump telah menghadapi dampak dari dua pemakzulan, empat persidangan pidana yang menantinya, dan tuntutan hukum atas penipuan dan kekerasan seksual.

Cerita berlanjut di bawah

Meskipun Haley mempertanyakan kesehatan mentalnya dan memperingatkan bahwa kembalinya Trump menjadi presiden akan membawa “kekacauan”, namun jajak pendapat menunjukkan bahwa pencalonan Haley hanya akan memberikan hambatan di New Hampshire.

“Jika Anda menginginkan kandidat yang kalah dan menempatkan Amerika di urutan terakhir, pilihlah Nikki Haley,” kata Trump dalam argumen penutupnya dalam rapat umum kecil namun meriah di Desa Laconia.

“Tetapi jika Anda menginginkan presiden yang selalu mengutamakan Amerika, Anda akan memilih Donald J. Trump.”

New Hampshire dipandang sebagai daerah pemilihan yang lebih ramah terhadap Haley dibandingkan dengan daerah lain yang akan ia hadapi di masa depan, dan melewati bulan Februari akan sulit tanpa kemenangan atau kekalahan yang sangat dekat.

Trump (77 tahun) menang telak dalam pemilu pertama di Iowa pekan lalu – dan Haley berada di posisi ketiga dengan selisih yang besar – dan tidak ada Partai Republik yang pernah menang di kedua putaran pembukaan dan masih gagal.

Pusat pemungutan suara teratas di pemilihan pendahuluan di New Hampshire, dusun Dixville Notch, menyerahkan keenam surat suara kepada mantan Gubernur Carolina Selatan Haley.

Sebagian besar TPS yang tersisa di negara bagian itu dijadwalkan dibuka antara pukul 06.00 (11.00 GMT) hingga pukul 08.00 pada hari Selasa.

– 'Asap dan cermin' –

Apa yang dulunya merupakan persaingan ketat yang terdiri dari 14 kandidat dikurangi menjadi pertarungan satu orang setelah Gubernur Florida Ron DeSantis menangguhkan kampanyenya pada hari Minggu, setelah menempati posisi kedua di Iowa.

Dia dan Trump berada dalam persaingan yang relatif ketat sampai dakwaan mantan presiden tersebut atas penipuan akuntansi, campur tangan kriminal dalam pemilu, dan pelanggaran Undang-Undang Spionase mulai berkurang pada bulan Maret, sehingga memaksa para pendukungnya untuk bersatu.

Scott Manninen, 48, seorang manajer produksi di sektor manufaktur, mengatakan kepada AFP pada acara pemilu di desa Hollis pada hari Senin bahwa masalah hukum tidak akan menghalangi dia untuk memilih Trump.

“Saya pikir ada banyak asap dan cermin – hanya mencoba untuk memukulnya dan mencoba untuk mendapatkannya sehingga orang-orang akan menentangnya,” katanya.

“Saya tidak khawatir tentang itu. Saya pikir dia akan melupakannya.”

Trump menghabiskan lebih sedikit waktu di New Hampshire dibandingkan Haley, dengan satu kampanye setiap malam dan hadir di pengadilan di luar negara bagian – dan menghindari “kebijakan ritel” dengan mengunjungi restoran, pusat kebugaran, dan sekolah menengah.

Namun pesannya – yang merupakan campuran dari keluhan pribadi dan isu perang budaya yang disampaikan kepada pendukungnya – telah menghasilkan keunggulan yang tidak dapat diatasi dalam jajak pendapat nasional.

Jajak pendapat Globe/Suffolk/NBC 10 menunjukkan Haley tertinggal 19 poin di New Hampshire pada malam pemilu.

– Himbauan kepada kelompok moderat –

READ  India akan menghadapi biaya yang signifikan jika selaras dengan Rusia, kata AS | Berita India

Salah satu keluhan terbesar Trump selama kampanyenya adalah klaim palsu – yang diulangi di Laconia – bahwa Partai Demokrat diizinkan untuk memilih dalam kontestasi Partai Republik.
Namun, kelompok independen dapat menyampaikan pendapatnya, dan Haley berupaya untuk merevitalisasi kampanye yang melemah dengan dukungan dari blok moderat yang populer, yang jumlahnya melebihi anggota terdaftar dari kedua partai tersebut.

Dia menghabiskan waktu seminggu untuk menyampaikan pesan – yang didukung oleh jajak pendapat – bahwa mayoritas warga Amerika tidak ingin melihat pertarungan ulang antara Trump dan Biden pada bulan November.

Haley, 52 tahun, mengatakan kepada Fox News pada malam menjelang pemilu bahwa dia akan mengikuti perlombaan “untuk jangka panjang,” dan menambahkan: “Ini adalah maraton, ini bukan lari cepat.”

Partai Demokrat di New Hampshire juga akan memberikan suara untuk calon yang mereka pilih pada hari Selasa, namun Biden belum mengajukan surat pencalonannya setelah terjadi perselisihan dengan pejabat setempat mengenai jangka waktunya.

Beberapa pendukung berjanji untuk mencantumkan namanya dalam surat suara dengan harapan dia bisa mengalahkan anggota Kongres Minnesota Dean Phillips dan penulis self-help Marianne Williamson.