Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pasukan Israel menyerbu Kota Gaza “di jantung terorisme”: pembaruan paling penting |  berita Dunia

Pasukan Israel menyerbu Kota Gaza “di jantung terorisme”: pembaruan paling penting | berita Dunia

Israel mengatakan bahwa pasukannya melakukan penetrasi jauh ke dalam Kota Gaza, di mana tank-tank ditempatkan di pinggirannya untuk mengantisipasi kemungkinan serangan ke daerah perkotaan di Jalur Gaza. Mayor Jenderal Yaron Finkelman, Komandan Komando Selatan IDF, mengatakan: “Untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade, IDF bertempur di jantung Kota Gaza. Di jantung terorisme.”

Perang antara Israel dan Hamas: intersepsi roket yang diluncurkan dari Lebanon selatan dekat Kiryat Shmona di Israel utara. (AFP)

Dia menambahkan: “Setiap hari dan setiap jam, pasukan membunuh militan, mengungkap terowongan, menghancurkan senjata, dan terus bergerak menuju pusat musuh.” Israel sebelumnya mengatakan bahwa mereka telah mengepung Kota Gaza dan akan segera menyerangnya untuk melenyapkan Hamas, yang menyerang Israel sebulan lalu. Juru bicara Angkatan Darat Richard Hecht mengindikasikan bahwa pasukan yang terkepung mungkin melakukan penggerebekan di dalam.

“Saya tidak akan berbicara tentang bagaimana kami bertindak secara praktis dalam pengepungan di sekitar Kota Gaza. Anda berada di arah yang benar, hanya itu yang bisa saya katakan.”

Hal ini terjadi setelah lebih dari 1.400 warga Israel, sebagian besar warga sipil, terbunuh sejak perang dimulai sementara Hamas telah menculik lebih dari 200 orang. Israel telah mengebom Gaza, menewaskan lebih dari 10.000 orang, sekitar 40 persen di antaranya adalah anak-anak.

“Ini adalah satu bulan penuh pembantaian, penderitaan yang tak henti-hentinya, pertumpahan darah, kehancuran, kemarahan dan keputusasaan,” kata Komisioner Hak Asasi Manusia PBB Volker Türk dalam sebuah pernyataan.

Israel memberi warga batas waktu pukul 10.00 hingga 14.00 untuk meninggalkan Kota Gaza, dengan mengatakan: “Demi keselamatan Anda, gunakan kesempatan berikutnya untuk bergerak ke selatan melewati Wadi Gaza,” mengacu pada lahan basah. Kementerian Dalam Negeri Gaza menyebutkan, 900.000 warga Palestina masih berlindung di Gaza utara, termasuk Kota Gaza.

READ  Putin mengklaim kemenangan di Mariupol, membuat para pembela Ukraina bersembunyi

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan bahwa Tel Aviv akan berusaha memikul tanggung jawab keamanan di Gaza “tanpa batas waktu”.

“Kami telah melihat apa yang terjadi jika kami tidak memikul tanggung jawab keamanan ini,” katanya. Namun juru bicara Gedung Putih John Kirby mengatakan bahwa Presiden AS Joe Biden menentang pendudukan kembali Israel karena “itu bukan demi kepentingan Israel, dan bukan demi kepentingan rakyat Israel.” Apapun masalahnya, keadaannya tidak akan sama seperti yang terjadi pada tanggal 6 Oktober. Itu tidak mungkin Hamas.”

Berita menarik! Hindustan Times sekarang ada di saluran WhatsApp Berlangganan hari ini dengan mengklik tautan dan ikuti terus berita terbaru! klik disini!

Dapatkan berita dunia terkini serta berita terkini dari India di Hindustan Times.