Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Liga Muslim Pakistan (Nawaz) dan Gerakan Muttahida Qaumi sepakat untuk mengikuti pemilihan umum bersama – Pakistan

Liga Muslim Pakistan (Nawaz) dan Gerakan Muttahida Qaumi sepakat untuk mengikuti pemilihan umum bersama – Pakistan

Dalam peristiwa yang tidak terduga, Liga Muslim Pakistan (PML-N) dan Gerakan Muttahida Qaumi (MQM) mengumumkan pada hari Selasa bahwa mereka akan bertarung bersama dalam pemilihan umum berikutnya.

Perkembangan ini terjadi beberapa hari setelah Komisi Pemilihan Umum Pakistan dan Presiden Arif Alvi sepakat untuk menetapkan 8 Februari 2024 sebagai tanggal penyelenggaraan pemilu – sebuah pengumuman yang memicu aktivitas di kubu partai politik besar.

Menjelang pemilu, persaingan antara partai yang dipimpin Nawaz dan PPP mendapatkan momentum dengan tuduhan bahwa PML-N memiliki aliansi tersembunyi dengan pemerintah sementara yang berkuasa.

PPP juga baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka terbuka untuk membentuk aliansi pemilu dengan Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI) untuk menghadapi mantan sekutunya, PML-N.

PML-N, PPP dan MQM merupakan mitra koalisi pada pemerintahan sebelumnya dan bergandengan tangan untuk menggulingkan Imran Khan dari kekuasaan.

Hari ini, delegasi MQM termasuk Dr Khalid Maqbool Siddiqui, Farooq Sattar dan Mustafa Kamal bertemu dengan presiden Liga Muslim Nawaz Sharif – yang kembali ke Pakistan pada 21 Oktober – dan saudaranya Shehbaz di sekretariat pusat partai di Lahore.

Dalam pernyataan bersama yang dikeluarkan setelah pertemuan tersebut, kedua pihak mengatakan mereka sepakat untuk mengadopsi strategi bersama untuk mengakhiri penderitaan masyarakat dan mengarahkan negara menuju jalur pembangunan.

Para pihak juga memutuskan untuk membentuk komite beranggotakan enam orang untuk menyiapkan piagam komprehensif yang menurut mereka akan mengatasi masalah di Sindh dan wilayah perkotaannya. Pernyataan bersama itu menambahkan, “Usulan akhir kerja sama antara kedua pihak akan diserahkan kepada pimpinan dalam waktu 10 hari.”

Berbicara kepada media sebelumnya, pemimpin PML-N dan mantan menteri federal Saad Rafique, yang juga menghadiri pertemuan tersebut, mengatakan partainya mengadakan pembicaraan dengan MQM selama mereka bersama di pemerintahan PDM.

READ  Putin mengunjungi Arab Saudi dan UEA, dengan agenda perang antara Israel dan Hamas Berita politik

“Kami menandatangani piagam pada saat itu dan ada pemahaman yang lebih besar […] Dia menambahkan: “Kedua partai telah menyatakan keinginan mereka untuk mencalonkan diri dalam pemilu bersama-sama.”

Rafiq mengatakan, diputuskan para pihak akan melakukan konsultasi mengenai beberapa kebijakan politik, ekonomi, dan hukum. Dia menambahkan: “Pintu kami akan tetap terbuka untuk partai politik lain dan kami akan memiliki kesempatan untuk mendiskusikan hal-hal yang merupakan kepentingan nasional yang lebih besar.”

Sementara itu, Sattar dari MQM berkata: “Bersaing dalam pemilu saja tidak penting, apa yang terjadi setelahnya juga penting.”

Dia menekankan perlunya mengadakan diskusi mengenai penyelesaian tantangan seperti pengangguran, inflasi dan kemiskinan. Jelas bahwa tidak ada partai politik yang mampu membawa bangsa ini keluar dari krisis yang terjadi saat ini. Starr menambahkan bahwa diperlukan koalisi yang lebih besar.

Pemimpin MQM mengusulkan “Piagam Kepentingan Nasional” yang menurut Sattar akan segera disiapkan oleh partainya dan PML-N. Ia menambahkan, piagam tersebut juga akan dibagikan kepada partai politik lainnya.

“Bersama-sama, ini adalah satu-satunya cara untuk mendapatkan kembali kepercayaan publik,” katanya.

Di sisi lain, Mustafa Kamal mengatakan Karachi adalah kunci untuk mengeluarkan Pakistan dari krisis ekonomi saat ini, namun menekankan bahwa hal ini hanya bisa terjadi jika kota tersebut mendapatkan bagiannya.