Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pejabat mengatakan beruang grizzly dinyatakan positif terkena flu burung di Montana



CNN

Tiga beruang telah ditidurkan di Montana setelah mereka jatuh sakit dan dinyatakan positif terkena virus yang sangat patogen. Flu burung (HPAI), menurut Departemen Perikanan, Margasatwa, dan Taman negara bagian.

Ini adalah kasus flu burung pertama yang terdokumentasi dalam grizzly di Montana dan wabah nasional pertama dari virus flu burung yang sangat patogen, menurut Dr. Jennifer Ramsey, seorang dokter satwa liar di departemen tersebut.

Departemen Perikanan, Margasatwa, dan Taman mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa anak beruang berada di tiga lokasi terpisah di bagian barat negara bagian itu selama musim gugur.

Beruang-beruang itu diamati berada dalam kondisi yang buruk, menunjukkan disorientasi dan kebutaan sebagian, di antara masalah neurologis lainnya, kata pernyataan itu. “Mereka disuntik mati karena penyakit dan kondisi mereka yang buruk.”

Flu burung – umumnya dikenal sebagai flu burung – adalah virus alami yang menyebar dengan cepat pada unggas. Ada kasus flu burung yang sangat patogen pada sigung dan rubah di Montana tahun lalu, dan virus tersebut telah terlihat pada rakun, beruang hitam, dan coyote di negara bagian dan negara lain, menurut badan Montana.

“Virus menyebar dari satu burung ke burung lainnya,” kata Dr. Ramsey kepada CNN melalui email. “Ada kemungkinan mamalia ini terinfeksi karena memakan bangkai burung yang terinfeksi flu burung yang sangat patogen.”

“Untungnya, tidak seperti kasus burung, umumnya sejumlah kecil kasus mamalia telah dilaporkan di Amerika Utara,” kata Ramsey. “Saat ini, kami terus menguji setiap beruang yang menunjukkan gejala neurologis atau yang penyebab kematiannya tidak diketahui.”

Sementara menemukan tiga kasus dugaan flu burung dalam waktu singkat dapat menimbulkan kekhawatiran, Ramsey mengatakan mungkin ada lebih banyak kasus yang tidak terdeteksi.

“Ketika kematian satwa liar terjadi dalam jumlah atau individu yang sangat kecil, dan pada spesies seperti sigung, rubah, dan beruang yang tidak menghabiskan banyak waktu dalam situasi di mana mereka sangat terlihat oleh publik, akan sulit untuk dideteksi,” kata seorang dokter hewan satwa liar.

“Ketika Anda mendapatkan deteksi pertama itu, Anda cenderung mulai mencari lebih keras, dan Anda lebih mungkin menemukan kasus baru,” katanya. “Ketika sejumlah besar burung ditemukan mati di permukaan air, mereka diamati dan dilaporkan … Ketika seseorang melihat seekor sigung mati, mereka mungkin tidak memikirkannya dan melaporkannya.”

Meskipun tidak diketahui seberapa luas penyebaran virus tersebut pada burung liar, “kita tahu bahwa virus ini terutama aktif di seluruh negara bagian karena penyebaran kematian flu burung yang sangat patogen pada beberapa spesies burung liar,” kata Ramsey.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS mengatakan pada November bahwa negara itu mendekati “A Catatan lebih banyak unggas yang terinfeksi dibandingkan dengan wabah flu burung sebelumnya,” dengan lebih dari 49 juta unggas mati atau terbunuh di 46 negara bagian karena terpapar unggas yang terinfeksi.

Infeksi manusia dengan flu burung jarang terjadi, tetapi jarang bisa jadi“Biasanya setelah kontak dekat dengan unggas yang terinfeksi. Risiko saat ini bagi masyarakat umum dari virus flu burung rendah,” kata CDC di situs webnya.

Departemen Perikanan, Margasatwa, dan Taman Montana meminta orang-orang untuk melaporkan burung atau hewan apa pun yang berperilaku “penyakit dan/atau kematian yang tidak biasa atau tidak dapat dijelaskan”.

READ  CDC mengatakan campuran kue terkait dengan wabah E. coli