Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pemilik rumah wanita Israel yang diculik itu meminta uang sewa dan mengancam akan membuang barang-barangnya

Pemilik rumah wanita Israel yang diculik itu meminta uang sewa dan mengancam akan membuang barang-barangnya

Banyak yang membajak festival Israel pada hari Sabtu.

Seorang pemilik rumah di Israel menuntut agar teman sekamarnya yang masih muda, yang diculik oleh militan Hamas di sebuah festival musik, membayar setengah uang sewanya atau dia akan mengambil semua harta miliknya dari apartemen mereka. Menurut Pos New York, Inbar Hayman, 27 tahun, termasuk di antara para penggemar yang menghadiri konser Supernova, di mana lebih dari 250 orang terbunuh pada awal serangan Hamas terhadap Israel. Beberapa orang diculik dari festival pada hari Sabtu, termasuk siswa muda yang saat ini sedang belajar di tahun terakhir program akademiknya.

Kini, pemilik apartemennya di Israel, tempat dia tinggal bersama pacarnya, diduga meminta uang sewa untuk seluruh unit. Dikutip dari media lokal Kalau tidak, beritaitu surat Dia menyatakan bahwa pemilik apartemen mengeluarkan peringatan bahwa dia mungkin akan mengusirnya dan mencari penyewa baru, yang berpotensi menggusur barang-barangnya dalam proses tersebut.

Teman sekamarnya, Noam Alon, mengatakan bahwa dia menerima surat pada hari Selasa dari pemiliknya yang meminta dia membayar sisa uang sewa. Namun ketika dia memberitahunya bahwa pria berusia 27 tahun itu telah diculik, pemiliknya menjawab: “Cari alternatif lain. “Kamu tidak membantuku dengan tinggal di sana.”

“Biarlah jelas bagi Anda: Anda mempunyai kewajiban sewa sebesar 2.500 syikal [about $630 US]. “Anda dapat berbicara dengan orang tuanya tentang mengosongkan kamar,” tambah pemilik rumah, menurut outlet tersebut.

Ayah Pak Alon memposting tangkapan layar percakapan dengan pemilik rumah di media sosial. “Saya berumur 52 tahun,” katanya. Pos Yerusalem. Dia menambahkan: “Dalam hidup saya, saya tidak pernah berpikir saya akan menghadapi pemadaman listrik seperti itu.”

READ  Rishi Sunak, Liz Truss di babak terakhir perlombaan PM Inggris saat pemungutan suara berakhir

“Saya mempublikasikannya agar pemilik apartemen berhati-hati dalam memperlakukan orang lain seperti ini dan berpikir dua kali. Jaringan tidak akan memaafkan dan tidak ada yang akan memaafkan. Saya sengaja tidak mempublikasikan nama dan nomor teleponnya untuk memberinya waktu meminta maaf. Saya tidak mempublikasikannya.” Saya tidak ingin mendengar kabar darinya sampai Inbar kembali ke Israel,” kata sang ayah.

Baca juga | Departemen Luar Negeri AS memperingatkan para diplomat agar tidak menyerukan “penghentian eskalasi” di Gaza: laporan

Lebih lanjut, menurut dia, pemilik rumah mengancam akan meninggalkan barang-barang milik Ms. Hyman di jalan dan mencari seseorang untuk mengambil kamar tersebut jika dia tidak ada. Dia menulis dalam postingannya: “Tidak ada yang bisa mentolerir ketidakjelasan, kebencian, dan ketidakpekaan ini.”

Tapi, menurut… Pos New YorkPemiliknya, yang diidentifikasi sebagai Aaron Reese, membantah tuduhan tersebut dan menyatakan bahwa dia tidak meminta uang seperti itu. “Saya ikut berduka cita dengan orang tua tercinta – karena putri mereka akan kembali dengan selamat secepatnya,” katanya.

“Pada dasarnya, ada angin puyuh yang memalukan di sini. Penyewa dan wanita yang diculik tidak berhutang satu syikal pun kepada saya. Bagaimana situasi ini bisa menjadi seperti ini? Saya tidak tahu. Saya tidak meminta uang – tidak dari dia. keluarga dan tentu saja bukan dari dia,” tambah Mr Rees.

Sementara itu, kelompok bersenjata Hamas dilaporkan mengejar Hayman dan kedua temannya selama tiga jam sebelum mereka diculik. Keluarga wanita tersebut mengetahui bahwa dia telah diculik setelah melihat video penculikan tersebut di Internet. Sang ayah mengatakan bahwa putranya kesulitan menghadapi kejadian tersebut.

Khususnya, sejak hari Sabtu, serangan tersebut telah menewaskan lebih dari 1.300 orang di Israel, sementara serangan balasan Israel telah menewaskan lebih dari 1.530 orang di Gaza. Israel mengklaim bahwa sekitar 1.500 aktivis Hamas terbunuh di Israel.

READ  Pemilu AS: “Pemilihan presiden 2024 telah ditetapkan” - Donald Trump mengatakan dia siap memperbaiki hubungan dengan saingannya