Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penelitian telah menunjukkan bahwa vaksin Pfizer dan Moderna Covid-19 tidak menimbulkan risiko yang signifikan selama kehamilan

Wanita hamil yang terinfeksi Covid-19 berisiko lebih tinggi terkena penyakit parah dan mungkin lebih berisiko mengalami hasil negatif, seperti persalinan prematur, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS. Penelitian tersebut, bersama dengan penelitian terkini yang menunjukkan bahwa vaksin mRNA efektif pada wanita hamil dan menyusui, menunjukkan bahwa manfaat vaksin lebih besar daripada risikonya.

Studi baru meninjau data pada 35.691 wanita hamil dari 14 Desember 2020 hingga 28 Februari 2021 dari sistem pemantauan berbasis ponsel pintar Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), serta data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Reporting System (VAERS) Tentang penyakit dan pencegahannya. Semua peserta hamil dan berusia antara 16 dan 54 tahun.

Peneliti mengikuti kelompok di dalam sistem V-safe untuk mengumpulkan lebih banyak data tentang hasil kehamilan dan komplikasi. Catatan ini termasuk 3.958 peserta hamil (dari 35.691) yang menerima vaksin mRNA. Mereka menemukan 827 kehamilan lengkap, 115 (13,9%) mengalami keguguran, sedangkan 712 (86,1%) mengakibatkan kelahiran hidup. Kelahiran prematur terjadi pada 9,4% peserta dan hanya 3,2% dari kelahiran ini yang berusia kehamilan muda. Kematian neonatal tidak dilaporkan.

221 kejadian buruk terkait kehamilan dilaporkan ke Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Registri VAERS, dan 46 di antaranya adalah keguguran.

“ Meskipun tidak dapat dibandingkan secara langsung, proporsi yang dihitung untuk kehamilan berbahaya dan hasil neonatal pada orang yang divaksinasi Covid-19 yang telah menyelesaikan kehamilannya serupa dengan insiden yang dilaporkan dalam penelitian yang melibatkan wanita hamil yang dilakukan sebelum pandemi Covid-19.

Studi tersebut juga mengamati efek samping vaksin selama kehamilan. Para peneliti menemukan bahwa efek samping vaksin yang paling umum adalah rasa sakit di tempat suntikan, yang tampaknya lebih sering terjadi pada penerima vaksin yang hamil. Namun, sakit kepala, nyeri otot, menggigil, dan demam jarang dilaporkan oleh wanita hamil.

READ  AS menghadapi surplus vaksin COVID-19 karena permintaan yang melambat

Para peneliti mengatakan bahwa lebih banyak penelitian jangka panjang diperlukan untuk menilai keamanan vaksin Covid-19 selama kehamilan, dan penelitian ini harus mencakup tindak lanjut dengan populasi besar yang divaksinasi pada awal kehamilan.

“Pemantauan berkelanjutan diperlukan untuk menilai lebih lanjut hasil ibu, kehamilan, neonatal dan bayi terkait dengan vaksinasi ibu dengan Covid-19, termasuk tahap awal kehamilan dan selama periode pra-kehamilan,” tulis para peneliti. “Sementara itu, data saat ini dapat membantu wanita hamil dan penyedia layanan kesehatan dalam membuat keputusan tentang vaksinasi.”

Perlindungan ibu dan bayi baru lahir

Selain aman, penelitian yang dipublikasikan bulan lalu menunjukkan bahwa vaksin mRNA Covid-19 dari Moderna dan Pfizer juga efektif melindungi ibu hamil dan menyusui – serta bayi yang baru lahir. Studi yang diterbitkan dalam American Journal of Obstetrics and Gynecology dan juga menggunakan data yang aman untuk V, menunjukkan bahwa ibu dapat memberikan antibodi pelindung kepada bayinya.

Para peneliti di Rumah Sakit Umum Massachusetts, Rumah Sakit Brigham dan Wanita, dan Institut Ragoon mengamati MGH, MIT, dan Harvard pada 131 wanita yang menerima vaksin Pfizer / BioNTech atau Moderna Covid-19. Di antara peserta, 84 hamil, 31 menyusui, dan 16 tidak hamil atau menyusui. Sampel dikumpulkan antara 17 Desember 2020 dan 2 Maret 2021.

Kadar antibodi yang diinduksi vaksin sama pada wanita hamil dan menyusui, dibandingkan dengan wanita tidak hamil. Tim mencatat bahwa tingkat antibodi “jauh lebih tinggi” dibandingkan yang dihasilkan dari infeksi virus Corona selama kehamilan.

“Vaksin ini tampaknya sangat efektif pada wanita-wanita ini,” kata salah satu peneliti, Galette Alter, seorang profesor kedokteran di Ragone Institute.

Selain itu, tim menemukan bahwa wanita memberikan antibodi pelindung kepada bayi mereka yang baru lahir, yang diukur dalam ASI dan plasenta. Alter mengatakan lebih banyak penelitian diperlukan untuk memahami berapa lama antibodi pelindung ini bertahan pada bayi baru lahir.

READ  Megan MacArthur akan mengemudikan kapal yang sama dengan yang dikemudikan suaminya tahun lalu

Sementara tim menemukan tingkat antibodi yang serupa pada wanita yang divaksinasi dengan setiap vaksin, Alter mengatakan mereka menemukan tingkat antibodi IgA yang lebih tinggi pada wanita hamil yang menerima vaksin Moderna. Dia mengatakan bahwa jenis antibodi khusus ini dapat diteruskan secara lebih efisien kepada anak-anak untuk jangka waktu yang lebih lama.

Alter mencatat, “Ada alasan untuk percaya bahwa tingkat kekebalan IgA yang lebih tinggi mungkin lebih melindungi.”