Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penjelasan: Hujan deras di Tiongkok 1.000 tahun yang lalu, mengakibatkan banjir yang menghancurkan

Media sosial telah dibanjiri dalam tiga hari terakhir dengan gambar-gambar mengerikan dari mobil terbalik dan orang-orang yang terjebak di kereta bawah tanah dan jalan-jalan yang banjir di China. Sebuah video yang diposting oleh China Xinhua News menunjukkan penumpang di perairan dalam di dalam jalur metro di Zhengzhou, sebuah kota dengan lebih dari 1,2 crore, sementara mereka menunggu penyelamat tiba.

Setidaknya 25 orang, termasuk 12 penumpang di kereta bawah tanah, tewas dalam hujan sejauh ini, saat Provinsi Henan di China tengah mengalami curah hujan terberat dalam seribu tahun. Para pejabat mengatakan Zhengzhou mencatat 617,1 mm hujan dari Sabtu hingga Selasa, sama dengan curah hujan tahunan kota itu (640,8 mm).

Menurut media pemerintah, total 1,24 juta orang terkena dampak banjir dan hingga 160.000 orang dievakuasi. Tujuh orang dilaporkan hilang, sementara dua orang tewas tertimpa tembok runtuh. Tidak hanya kereta bawah tanah, jalan, hotel, dan sejumlah besar bangunan yang terendam, membuat transportasi umum terhenti di kota. Kuil Shaolin, tempat perlindungan bagi biksu Buddha, juga dilaporkan mengalami banjir parah.

berita | Klik untuk mendapatkan penjelasan terbaik hari ini di kotak masuk Anda

Upaya Kerusakan dan Penyelamatan

Dengan para ahli meteorologi memperkirakan lebih banyak hujan di seluruh provinsi Henan selama tiga hari ke depan, Presiden Xi Jinping telah mengerahkan hingga 5.700 tentara Tentara Pembebasan Rakyat ke kota, 650 km barat daya Beijing, untuk operasi pencarian dan penyelamatan.

Video di CGTN menunjukkan petugas pemadam kebakaran menyelamatkan 150 anak dan staf dari sebuah sekolah di Zhengzhou. Sementara rumah sakit dan sekolah diliburkan, perpustakaan, bioskop, dan museum juga telah diubah menjadi tempat perlindungan bagi mereka yang terdampar di tengah hujan lebat. Reuters melaporkan bahwa rumah sakit afiliasi pertama Zhengzhou, yang terbesar di kota dengan lebih dari 7.000 tempat tidur, telah kehilangan semua kapasitas, mendorong para pejabat untuk mengatur pemindahan hampir 600 pasien yang sakit kritis.

READ  Mengapa kepala intelijen Pakistan di Kabul? Politisi Afghanistan mengatakan 'Hentikan Mullah Baradar' | berita Dunia

Mobil-mobil terdampar setelah hujan lebat di kota Zhengzhou, Provinsi Henan, China tengah, pada Selasa, 20 Juli 2021.

Pada hari Rabu, Xi mencatat “kehilangan nyawa dan kerusakan properti yang signifikan.” Dia dikutip oleh media pemerintah mengatakan bahwa curah hujan membuat pengendalian banjir sangat parah, dengan tingkat yang mengkhawatirkan di sungai dan kerusakan bendungan. Sementara bagian dari kereta api telah ditangguhkan, banyak penerbangan juga telah dibatalkan.

Hujan deras menyebabkan sejumlah bendungan jebol. Pihak berwenang setempat di Kota Luoyang melaporkan jebolnya 20 meter di Bendungan Yihetan, khawatir bendungan itu bisa runtuh kapan saja. Pada Selasa malam, tentara meledakkan bendungan untuk melepaskan air banjir. Di Zhengzhou, Waduk Guojiazui telah dibobol tetapi sejauh ini belum ada laporan tentang kegagalan bendungan.

Presiden memerintahkan semua pihak berwenang untuk mengatur pasukan bantuan banjir dan menyoroti perlunya meminimalkan kerugian serta memperhatikan kebersihan dan pengendalian penyakit untuk mencegah epidemi.

Bergabunglah sekarang : Penjelasan Saluran Telegram Ekspres

Apa penyebab banjir besar?

South China Morning Post melaporkan bahwa topan In-Fa yang akan datang bertanggung jawab atas curah hujan yang tinggi. Topan, bersama dengan arus udara, membawa air atmosfer, dengan fokus pada kota Zhengzhou, yang dikelilingi oleh pegunungan Taihang dan Funyu.

Mobil melewati banjir di Zhengzhou, Provinsi Henan, China tengah pada Selasa, 20 Juli 2021 (AP)

Namun, banjir di China bukan belum pernah terjadi sebelumnya. Negara ini mengalami pemadaman air yang parah setiap tahun, yang menyebabkan hilangnya nyawa dan harta benda. Namun, selama bertahun-tahun, dampaknya semakin memburuk dengan perubahan iklim dan urbanisasi yang cepat. Karena semakin banyak tanah yang ditutupi dengan beton kedap air, risiko tenggelamnya air ke permukaan meningkat. Tahun lalu, banjir meninggalkan negara lebih dari 200 orang tewas atau hilang, dan kerusakan langsung senilai $25 miliar terjadi.

READ  Multi-skill Vijay Shankar retak karena pernyataannya "Saya bisa seperti Jack Callis atau Shane Watson"

Zhengzhou terletak di tepi Sungai Kuning, sungai terpanjang kedua di Cina, dan ini adalah alasan lain mengapa banjir di wilayah itu sulit dikendalikan. Negara ini mengandalkan bendungan dan waduk buatan manusia untuk bantuan banjir, tetapi dengan hujan lebat, bendungan tidak dapat menampung air. Para pejabat juga telah menyuarakan keprihatinan di masa lalu tentang kekuatan Bendungan Tiga Ngarai, pembangkit listrik tenaga air terbesar di dunia, yang dibangun di Sungai Yangtze, di mana curah hujan telah meningkat selama bertahun-tahun.

Menurut Li Shu, analis iklim di Greenpeace Asia Timur, banjir “meningkatkan peringatan bagi China bahwa perubahan iklim ada di sini,” lapor AFP. Ahli lain, Benjamin Horton, direktur Observatorium Bumi di Singapura, menyatakan bahwa dengan pemanasan global, atmosfer bumi menyimpan lebih banyak kelembaban, yang menyebabkan hujan lebat.

Seorang pria mengendarai sepeda melalui persimpangan banjir di Zhengzhou, Provinsi Henan, China tengah, Selasa, 20 Juli 2021 (AP)

Akankah seluruh dunia melihat dampak perubahan iklim?

Perubahan iklim telah menyebabkan kondisi cuaca ekstrem di seluruh dunia. Negara-negara Barat menghantam Amerika Serikat dan Kanada gelombang panas yang intens, mengakibatkan hilangnya nyawa yang sangat besar. Demikian pula, kota Jacobabad di provinsi Sindh Pakistan mengalami kenaikan suhu jauh di atas toleransi manusia, pada 52°C yang mengancam jiwa.

Jerman juga mengalami banjir dahsyat yang menewaskan sedikitnya 196 orang di Eropa Barat. India menyaksikan topan Toktai dan Yas di pantai timur dan barat, masing-masing. Musim hujan juga terlihat lebih awal di setidaknya setengah negara, berhenti total di negara bagian seperti Haryana, Punjab dan Delhi, yang mengalami gelombang panas yang hebat sambil menunggu hujan turun. Faktanya, penelitian baru menunjukkan bahwa pemanasan global sedang terjadi Hujan monsun di India lebih basah dan lebih berbahaya.

READ  Mengutip `` kemajuan luar biasa '' pada Coronavirus, Biden meningkatkan pedoman untuk masker luar ruangan