Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Perpanjangan gencatan senjata antara Israel dan Hamas di Gaza selama dua hari: Qatar sebagai mediator

Perpanjangan gencatan senjata antara Israel dan Hamas di Gaza selama dua hari: Qatar sebagai mediator

Doha, Qatar:

Pada hari Senin, Hamas dan Qatar mengumumkan perpanjangan gencatan senjata antara Israel dan Hamas di Jalur Gaza selama dua hari, membuka jalan bagi pembebasan lebih banyak sandera dan tahanan.

Hanya beberapa jam sebelum apa yang disebut “gencatan senjata kemanusiaan” berakhir pada Selasa pagi, Hamas mengatakan sebuah kesepakatan telah dicapai untuk memperpanjang gencatan senjata selama 48 jam berdasarkan ketentuan saat ini.

Belum ada konfirmasi langsung dari pihak Israel mengenai perpanjangan waktu tersebut, yang dipuji oleh Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres sebagai “secercah harapan dan kemanusiaan di tengah kegelapan perang.”

Qatar, dengan dukungan Amerika Serikat dan Mesir, telah terlibat dalam negosiasi intensif untuk membangun dan memperpanjang gencatan senjata di Gaza.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Qatar Majed Al-Ansari mengumumkan bahwa “kesepakatan telah dicapai untuk memperpanjang ketenangan kemanusiaan selama dua hari tambahan di Jalur Gaza.”

Hamas, yang menguasai Jalur Gaza dan memicu pertempuran terakhir dengan serangan berdarah lintas perbatasan bulan lalu, mengatakan pihaknya sedang mempersiapkan daftar sandera baru yang dijadwalkan akan dibebaskan.

Di sisi lain, kantor Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menyatakan telah memberi tahu keluarga sandera tentang identitas para sandera yang akan dibebaskan pada Senin, hari terakhir dari gencatan senjata awal selama empat hari.

Israel dengan jelas menyatakan bahwa gencatan senjata tersebut dimaksudkan untuk memungkinkan Hamas melepaskan lebih banyak sandera yang mereka tahan sejak serangan 7 Oktober, yang menewaskan 1.200 warga Israel, termasuk banyak wanita dan anak-anak, menurut para pejabat Israel.

READ  Emmanuel Macron dari Prancis Memenangkan Masa Jabatan Kedua, Mengalahkan Pemimpin Kanan Jauh

Namun kedua belah pihak berada di bawah tekanan untuk melanjutkan gencatan senjata agar bantuan kemanusiaan dapat menjangkau warga sipil di Gaza, di mana kampanye Israel melawan Hamas telah menyebabkan hampir 15.000 orang tewas, sebagian besar dari mereka adalah warga sipil Palestina, menurut pemerintah Hamas di Gaza.

Pengumuman Qatar datang setelah Presiden AS Joe Biden, utusan utama Uni Eropa Josep Borrell, dan Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg bergabung dalam paduan suara global yang mendesak pihak-pihak tersebut untuk memperpanjang jeda sementara dalam pertempuran tersebut.

Sebagai bagian dari perjanjian gencatan senjata, Hamas sejauh ini telah membebaskan 39 sandera Israel, termasuk seorang anak perempuan berusia empat tahun yang menjadi yatim piatu akibat serangan kelompok itu pada 7 Oktober, dan lebih banyak lagi diperkirakan akan dibebaskan pada Senin malam.

“Bencana” kesehatan masyarakat.

Israel membebaskan 117 tahanan Palestina berdasarkan ketentuan perjanjian.

Secara paralel, militan Palestina membebaskan 19 warga asing.

Reuni keluarga dan sandera yang penuh air mata membawa kelegaan dari gambaran kematian dan penderitaan warga sipil dalam perang tujuh minggu tersebut.

“Itulah tujuan kami, untuk melanjutkan jeda ini lebih dari besok sehingga kami dapat terus melihat lebih banyak sandera keluar dan mengirimkan lebih banyak bantuan kemanusiaan kepada mereka yang membutuhkan,” kata Biden pada Minggu.

Gedung Putih menyambut baik kesepakatan untuk memperpanjang gencatan senjata.

Juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby mengatakan kepada wartawan, “Kami berharap, tentu saja, gencatan senjata diperpanjang untuk jangka waktu yang lebih lama, dan itu akan bergantung pada kelanjutan Hamas yang membebaskan para sandera.”

Kirby mengatakan, “Untuk memperpanjang gencatan senjata, Hamas telah berkomitmen untuk melepaskan 20 perempuan dan anak-anak lagi.”

READ  Kim Jong Un dan Vladimir Putin berjabat tangan saat KTT senjata dimulai di Rusia

Borrell dari Uni Eropa menyerukan agar jeda ini diperpanjang “untuk membuatnya berkelanjutan dan berjangka panjang sambil mengupayakan solusi politik.”

Dia menambahkan: “Tidak ada yang bisa membenarkan kebrutalan tanpa pandang bulu yang dilancarkan Hamas terhadap warga sipil.” “Tetapi satu kengerian tidak bisa membenarkan kengerian lainnya.”

Pembebasan sandera selama tiga hari berturut-turut membantu meningkatkan moral di Israel, dengan pertemuan yang penuh air mata beberapa minggu setelah pejuang Hamas melintasi perbatasan pada 7 Oktober.

Kelompok sandera ketiga yang dibebaskan pada hari Minggu adalah seorang warga negara Amerika berusia empat tahun bernama Abigail yang orang tuanya terbunuh dalam serangan Hamas.

Di Gaza, Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas mengeluh bahwa meskipun ada gencatan senjata selama empat hari, bahan bakar belum disalurkan ke generator di rumah sakit di Jalur Gaza utara.

Yahya Al-Sarraj, Walikota Kota Gaza, mengeluh bahwa tanpa bahan bakar, daerah tersebut tidak akan mampu memompa air bersih atau membuang sampah yang menumpuk di jalan-jalan, dan memperingatkan potensi “bencana” bagi kesehatan masyarakat.

Sumber dari pelabuhan Al-Arish di Mesir mengatakan bahwa sebuah kapal perang Prancis tiba di kota Al-Arish di Mesir, dekat perbatasan dengan Gaza, untuk dijadikan rumah sakit bagi warga sipil yang terluka.

Berjuang “sampai kemenangan”

Israel menghadapi tekanan yang semakin besar untuk memperpanjang gencatan senjata yang ditengahi oleh Qatar, Amerika Serikat dan Mesir, meskipun para pemimpinnya menolak saran untuk menghentikan serangan secara permanen.

“Kami akan melanjutkannya sampai akhir… sampai kemenangan,” kata Netanyahu di Gaza pada hari Minggu, kunjungan pertama perdana menteri Israel sejak tahun 2005.

Kantornya mengusulkan anggaran perang sebesar NIS 30 miliar ($8 miliar) selama 90 hari.

READ  Larangan visa Trump H-1B telah berakhir; Apa artinya bagi sektor TI di India

Netanyahu, mengenakan seragam militer dan dikelilingi oleh tentara, berjanji untuk membebaskan semua sandera dan “menghilangkan Hamas,” dalam rekaman yang diposting online oleh kantornya.

Indikasi lain meningkatnya kekhawatiran internasional adalah para pakar hak asasi manusia PBB pada hari Senin menyerukan penyelidikan independen terhadap dugaan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan yang dilakukan di Israel dan wilayah Palestina sejak 7 Oktober.

Maurice Tidball Baines, Pelapor Khusus PBB untuk eksekusi di luar hukum, dan Alice Jill Edwards, Pelapor Khusus untuk Penyiksaan, mengeluarkan pernyataan bersama yang menekankan perlunya “penyelidikan yang cepat, transparan dan independen.”

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)